Mengenal Dukkah, Bumbu Khas Timur Tengah

Jika Anda seorang pecinta kuliner Timur Tengah pemula, terobsesi dengan semua hal kofta, pita, dan za’atar, inilah saatnya untuk mempertajam pengetahuan Anda tentang campuran bumbu daerah penting lainnya, yaitu Dukkah. Campuran lezat ini telah lama menjadi bahan pokok masakan Afrika Utara, dan karena seluruh dunia telah mulai merangkul cita rasa Mediterania, dukkah berada di jalur yang tepat untuk menjadi bumbu rumah tangga secara internasional.

Mengenal Dukkah

Dukkah berasal dari Bahasa Arab yang memiliki makna “menumbuk”, hal ini mengacu pada proses pembuatan dukkah, yaitu dengan cara menumbuk campuran rempah-rempah dan kacang dalam lesung atau alu setelah dipanggang, sehingga memiliki tekstur yang tak sama dengan bubuk atau seperti pasta.

Bumbu masakan ini bukanlah campuran rempah-rempah yang khas, melainkan perpaduan harum yang luar biasa dari kacang dan biji panggang. Dukkah bisa dijumpai di pasar tradisional di Timur Tengah, khususnya di Mesir. Sedangkan di Amerika Serikat, dukkah bisa ditemukan di sebagian besar pasar Timur Tengah, dan toko rempah-rempah. Akan tetapi, dukkah juga bisa dibuat sendiri di rumah dengan cara yang cukup mudah.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG

Terdapat banyak variasi resep dalam pembuatan dukkah, tetapi beberapa bahan yang umum digunakan meliputi semua campuran seperti biji wijen, kacang, ketumbar, jintan, dan hazelnut. Hazelnut adalah kacang yang paling umum digunakan dalam membuat dukkah, akan tetapi, bahan lain seperti kacang pinus, biji labu, atau biji bunga matahari, dapat digunakan dengan atau sebagai pengganti hazelnut.

Bahan-bahan tersebut umumnya ditambahkan kembali sesuai selera masing-masing. Dukkah biasanya ditambahkan mint, thyme kering, atau paprika untuk rasa yang sedikit lebih pedas. Meskipun resep modern tidak membutuhkan buncis panggang, namun beberapa resep kuno dukkah membutuhkannya.

Bumbu Timur Tengah ini beraroma harum dan bersahaja, dan dapat memberikan tekstur renyah dan memberikan banyak protein pada salad, nasi, dan masih banyak lagi. Penggunaan dukkah yang paling umum adalah sebagai kerak untuk daging domba, ayam, atau ikan. Ini juga enak ditaburkan di atas sayuran panggang seperti wortel, keju feta, atau sebagai saus untuk roti pita. Aduk ke dalam minyak zaitun yang enak atau tambahkan ke dalam saus tahini atau hummus favorit Anda.

Sejarah Singkat Dukkah

Dukkah juga dieja Duqqa, Du’ah, dan Do’a berasal dari Mesir kuno, yang terletak di persimpangan rute rempah-rempah terkemuka yang memberi orang Mesir akses ke rempah-rempah timur yang eksotis seperti ketumbar dan jintan. Masing-masing bumbu ini memiliki makna simbolis yang lebih dalam bagi orang Mesir, selain keduanya dianggap sebagai obat untuk masalah pencernaan dan sakit perut. Sementara ketumbar menjadi simbol cinta dan gairah (serta rumor afrodisiak), jintan dibawa di kantong pedagang dan tentara pengembara sebagai simbol kesetiaan.

Rempah-rempah ini menjadi dasar campuran Dukkah asli, bersama dengan kayu manis, garam, bawang putih, dan kacang panggang. Semua orang dari petani termiskin hingga Firaun dan elit menggunakan campuran itu untuk membumbui roti padat yang menjadi makanan pokok sehari-hari mereka.

Hingga saat ini, bumbu terus menjadi elemen penting dari dapur Mesir, dan telah menyebar ke negara, benua, dan masakan lain. Campuran tersebut secara mengejutkan menjadi lazim di Australia dan Selandia Baru, di mana ia digunakan untuk membumbui daging kambing, dan kini telah mengalami lonjakan popularitas berkat permintaan bahan dan rasa Timur Tengah di seluruh dunia.

Bagaimana Dukkah Menjadi Populer

Dukkah pertama kali mendapatkan daya tarik di luar negara asalnya setelah Claudia Roden menerbitkan resep ibunya dalam buku masak tahun 1968 Buku Makanan Timur Tengah. Di tempat lain, koki Kota New York Einat Admony telah menarik perhatian untuk artichoke panggangnya dengan yogurt pistachio dan dukkah di Bar Bolonat

Ana Sortun dari Cambridge, Oleana dari MA, secara konsisten memasukkan dukkah ke dalam menu di restorannya, menyajikannya baru-baru ini sebagai saus dengan crudités dan mentega almond ala Maroko yang disebut amalou. Dia juga memiliki rencana untuk memasukkannya ke dalam power bar dengan tahini, dengan riff tentang kualitasnya yang berkelanjutan.

Dukkah saat ini telah menjadi populer di beberapa negara di luar Mesir. Di Amerika Serikat, bumbu khas Timur Tengah ini mendapatkan eksposur melalui acara TV seperti Top Chef, Chopped dan Iron Chef America. Sedangkan di Australia, beberapa perusahaan kini membuatnya dalam berbagai rasa. Dukkah telah menjadi populer dalam sepuluh tahun terakhir, yang mungkin disebabkan oleh imigrasi Lebanon dan Arab baru-baru ini serta acara memasak televisi seperti SBS Food Network.

Variasi Dukkah

Setiap tempat biasanya menawarkan dukkah yang berbeda. Misalnya Dukkah New York Shuk, variasi ini menggunakan kacang pistachio, za’atar, biji wijen, biji ketumbar, dan biji labu. Seluruh bahan tersebut dipanggang lalu ditumbuk, sehingga menghasilkan rasa dan minyak yang kaya. Meski hazelnut merupakan bahan yang terbukti dapat membuat dukkah, tetapi variasi ini lebih ingin menonjolkan kacang pistachio daripada hazelnut.

Variasi lainnya ada yang menciptakan dukkah dengan rasa pedas, yang mengandung hazelnut, pepitas, ketumbar, paprika maras dan di antara bahan tersebut menghasilkan rasa pedas yang perlahan membangun rasa umami yang lebih kompleks. Pada variasi ini, dukkah diberi campuran herba yang meliputi kacang pinus, sumac, adas, dan kulit lemon.

Bunga juga kerap ditambahkan sebagai interpretasi aromatik, lalu ada mawar, kacang pistachio, biji wijen, hingga kapulaga. Penggunaan bahan yang beragam menciptakan profil rasa yang unik dan istimewa. Tekstur pada variasi tersebut biasanya cenderung lebih kasar daripada dukkah tradisional dan cenderung lebih halus atau bubuk.

Bumbu dukkah dengan sentuhan tradisional pedesaan umumnya beraroma hazelnut dan biji wijen yang melekat. Selain itu beberapa kandungan seperti kacang hazelnut bakar, biji wijen sangrai, ketumbar, jinten dan garam laut, membangkitkan kehangatan dan menjadi racikan bumbu favorit banyak orang.

Toko seperti Trader Joe’s menawarkan dukkah versi mereka sendiri, dan dengan cepat menarik perhatian masyarakat luas melalui internet. Dukkah versi Trader Joe’s memberikan rasa dan kerenyahan hanya dengan menyampurkan dengan minyak zaitun dan menyelupkan roti Anda atau dalam resep yang lebih rumit untuk melapisi ayam atau ikan Anda dengan banyak rasa dan tekstur yang lezat.

Rasa Dukkah

Sederhananya, dukkah adalah campuran yang menggiurkan dari semua komponen di dalamnya. Asalkan seluruh campurannya tidak digiling terlalu halus, ia akan memiliki sedikit kerenyahan berkat kacangnya serta sedikit rasa pedas. Aromanya juga enak, berkat bumbu dan pemanggangannya, sedangkan rasanya bergantung pada bahan tertentu yang Anda gunakan dalam campuran dukkah.

Kegunaan Dukkah pada Masakan

Di Timur Tengah, dukkah biasa digunakan sebagai bumbu; roti (seperti khubz roti pipih) dicelupkan ke dalam mangkuk kecil yang berisi minyak zaitun, lalu dicelupkan ke dalam mangkuk kecil berisi dukkah. Kadang-kadang dukkah tersaji di atas meja selama Idul Fitri, atau perayaan tiga hari merayakan akhir puasa Ramadhan. Keistimewan dukkah begitu menawan.

Apabila dukkah dicampur dengan minyak zaitun, maka akan menjadi pasta beraroma yang bisa dioleskan pada roti bakar, biskuit, dan lainnya. Pasalnya, berbagai taburan dukkah pada bumbu apapun menghasilkan rasa dan tekstur yang tak biasa yang benar-benar harus dimiliki di dapur.

Makanan apapun yang ditambahkan dukkah pada dasarnya menghadirkan sentuhan khas Timur Tengah. Ditambah lagi, selain bermanfaat untuk indera perasa, bumbu dukkah juga baik untuk kesehatan, yang mana menyediakan kalsium, serat, dan magnesium melalui biji wijen, serta protein, lemak esensial, dan antioksidan dari kacang.

Topping Manis dan Gurih

Topping manis dan gurih di sini yaitu dukkah sangat cocok untuk roti panggang atau ricotta kocok. Memberikan rasa gurih pada pasta primavera, yaitu pasta kacang mete yang lembut. Tak hanya sampai di situ, dukkah memberikan rasa pedas pada sup brokoli bayam yang lembut. Salad, sup, telur, semangkuk biji-bijian, yogurt, hingga es krim dapat ditambahkan dengan dukkah.

Kegunaannya pada makanan sangat bervariasi, bahkan rasanya pun tetap sangat enak meskipun hanya dengan memakannya langsung dari toples. Dukkah juga dapat meramaikan salad dan salad pasta atau membuat kerak pada ikan bakar, daging panggang, telur, keju halloumi, dan tahu. Dukkah pada sayuran panggang, hummus, labneh, dan keju lunak juga bisa menggunakan dukkah. Bahkan fungsinya yang tak terbatas ini dapat digunakan untuk menghiasi sup sayuran, seperti wortel atau butternut squash.

Yogurt

Dukkah dan yogurt merupakan kombinasi yang lezat. Meskipun dukkah pada dasarnya menghasilkan rasa gurih, namun faktanya bumbu Timur Tengah ini juga bekerja dengan baik dalam hidangan yogurt yang manis dan gurih. Dalam menyantap yogurt yang ditambahkan dukkah, Anda bisa mencampurkan minyak zaitun ke dalamnya.

Cara Menggunakan Dukkah untuk Masakan

Saat membuat hidangan Anda sendiri, penting untuk membiarkan item panggang Anda menjadi dingin sepenuhnya sebelum dicampur dukkah. Selain itu, pastikan untuk tidak mencampur terlalu banyak dukkah atau hidangan Anda akan berakhir dengan pasta. Kemudian, setelah menggabungkan bahan-bahan yang sudah disiapkan, simpan campuran tersebut dalam wadah kedap udara di lemari es atau freezer, yang akan menjaga rasa campuran lebih lama.

Tips Menyimpan Dukkah

Sehat Dimulai Dari Dapur Anda

Mengingat kombinasi kacang-kacangan dan rempah-rempah segar, ini bukanlah campuran yang harus disimpan lama di dapur. Dalam menyimpan dukkah, disarankan untuk menyimpannya di lemari es hingga dua minggu. Namun, Anda tidak perlu khawatir mencari cara untuk menggunakannya, karena pada dasarnya dukkah adalah bumbu yang sangat serbaguna.

Dukkah merupakan bumbu Timur Tengah yang terbuat dari kacang hazelnut sebagai bahan utama, yang diikuti dengan berbagai rempah lainnya. Namun, dukkah juga bisa menggunakan kacang pistachio atau bahan lainnya sebagai pengganti atau yang digunakan bersamaan dengan hazelnut.

Variasi dukkah kerap kali dikembangkan, misalnya seperti ditambahkan paprika maras untuk menghasilkan rasa pedas yang unik. Namun pada dasarnya, dukkah menghasilkan aroma kacang hazelnut dan biji wijen yang lebih menonjol. Bumbu khas Timur Tengah ini memiliki keunggulan yang tak dimiliki bumbu lainnya. Hal ini disebabkan oleh kegunaan dukkah yang bervariasi dan tak terbatas. Kegunaan dukkah mulai dari hidangan manis seperti khubz (roti Arab), yogurt, dan es krim. Untuk hidangan yang gurih, dukkah bisa digunakan pada hidangan sup, pasta, hummus, hingga baluran daging misalnya pada daging ikan.

Seperti yang telah dijelaskan bahwa dukkah memiliki beragam kegunaan pada masakan hal ini menciptakan rasa lezat dengan aroma kacang yang lezat. Selain berguna pada masakan, dukkah juga akan sangat lezat apabila dimakan langsung. Membuat dukkah di rumah akan membuat anda kerepotan. Maka dari itu, anda bisa langsung membeli produk dukkah melalui link berikut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *