13 Bumbu Dapur Pada Pengobatan Ayurveda

Jauh sebelum adanya teknologi yang mendukung untuk menciptakan pengobatan modern, berbagai bumbu dapur kerap digunakan untuk mengatasi masalah kesehatan manusia. Dalam pengobatan Ayurveda, beberapa jenis bumbu dapur dan tanaman digunakan sebagai praktik penyembuhan tradisional. Bumbu dapur dinilai memiliki banyak manfaat bagi pikiran, tubuh, dan jiwa. Umumnya, bumbu dapur digunakan dengan menambahkannya ke dalam masakan, digunakan secara eksternal (melalui kulit) atau bahkan digunakan sebagai aromaterapi.

Manfaat kesehatan yang ditawarkan dari mengonsumsi bumbu dapur Ayurveda meliputi manfaat untuk kesehatan tubuh secara integral. Oleh karena itu, pengobatan Ayurveda hingga saat ini masih digunakan meski banyaknya pengobatan yang lebih modern saat ini. Berikut ini adalah bumbu dapur yang digunakan dalam pengobatan Ayurveda yang bisa Anda tambahkan ke dalam rutinitas harian untuk gaya hidup yang lebih sehat.

Mengenal Ayurveda

Ayurveda merupakan bentuk pengobatan tradisional kuno yang berasal dari India, dan hingga saat ini masih digunakan di seluruh dunia karena semakin banyak orang mencari alternatif pengobatan tradisional. Ayurveda berasal dari dua kata Sansekerta, “Ayur” yang berarti hidup, dan “Veda” yang diterjemahkan menjadi pengetahuan atau ilmu pengetahuan. Jadi secara harfiah diterjemahkan menjadi “pengetahuan tentang kehidupan” atau “ilmu kehidupan.”

Apapun Bumbunya Tidak Pakai Pewarna

Pengobatan Ayurveda didasari oleh keseimbangan tiga prinsip, atau doshas, yaitu Vata, Pitta, dan Kapha. Menurut Ayurveda, kesehatan adalah keadaan keseimbangan dalam diri individu, dan penyakit diakibatkan oleh ketidakseimbangan. Praktisi merancang terapi Ayurveda untuk mengembalikan keseimbangan dan meningkatkan kesehatan manusia secara keseluruhan.

Bumbu Dapur yang Digunakan dalam Pengobatan Ayurveda

Kunyit

Kunyit merupakan bumbu dapur yang digunakan dalam pengobatan ayurveda yang paling terkenal. Ini telah lama digunakan sebagai pengobatan selama berabad-abad di seluruh dunia. Kunyit mengandung bahan aktif yaitu curcumin, yang merupakan bahan yang memberikan warna kuning alami pada kunyit. Ketika digunakan untuk masakan, curcumin bertindak sebagai pewarna alami.

Sebagai pengobatan tradisional, kemampuan kunyit yang paling diandalkan adalah curcumin, yang telah terbukti memiliki sifat anti-inflamasi dan antioksidan. Sifat anti-inflamasi dari kunyit mampu meredakan nyeri, misalnya seperti meredakan peradangan usus, meredakan nyeri haid, mengurangi rasa sakit pada penderita radang sendi, hingga meningkatkan fungsi sendi.

Sifat antioksidan dari kunyit bekerja secara efektif dalam melindungi tubuh dari beberapa jenis kanker tertentu, seperti kanker usus besar, kanker rahim, dan kanker payudara. Hal ini disebabkan senyawa aktif kunyit; curcumin, mampu melawan sel tumor ganas penyebab kanker, serta menghambat pertumbuhan dan penyebaran kanker.

Selain itu, kunyit juga mampu membersihkan darah dan saluran tubuh karena kunyit menyeimbangkan semua dosha, tetapi paling efektif terutama dalam menyeimbangkan pitta karena sifatnya yang membersihkan darah dan membersihkan hati. Bumbu dapur dalam banyak masakan Asia ini juga membantu menutrisi kulit, karena kunyit bersifat anti-inflamasi dan merupakan obat yang sempurna untuk merawat kulit berjerawat.

Idealnya, kunyit bisa dikonsumsi per hari sebanyak 1 sendok teh baik dalam bentuk kapsul maupun dioleskan secara topikal pada kulit. Untuk diolah ke dalam resep, kunyit bisa membumbui gulai, kari, atau hidangan apa pun yang membutuhkan warna kuning alami dari kunyit. Anda juga dapat mengonsumsi kunyit dengan merebusnya dalam susu kambing dengan madu dan konsumsi sebelum tidur. Jika Anda mengkonsumsi kunyit secara teratur, Anda akan melihat peningkatan kesehatan Anda di banyak area.

Kayu Manis

Selama beberapa abad, kayu manis telah menjadi salah satu bumbu paling populer di semua benua. Bumbu ini terbuat dari kulit kayu bagian dalam yang dikeringkan dari pohon yang tumbuh di India, Sri Lanka, dan beberapa negara lain di Asia Tengah dan Tenggara. Dalam sistem pengobatan Ayurveda tradisional India, kayu manis dianggap sebagai “Pengobatan Universal” karena manfaat kesehatannya yang luas. Ini adalah bumbu yang sangat populer dinikmati oleh banyak orang karena rasa dan keserbagunaannya.

Menurut ajaran Ayurveda, kayu manis menggabungkan tiga rasa; yaitu manis, pahit, dan pedas. Rasa kayu manis yang enak tersebut disukai oleh hampir semua masakan nasional di dunia. Bumbu ini memadukan rasa manis dan aroma pedas yang khas, yang memberikan rasa unik terutama pada hidangan manis.

Rasa dan aroma yang khas dari kayu manis membuatnya ideal ditambahkan pada banyak makanan penutup, kue kering, keju, atau bubur lentil. Kayu manis terasa lezat dengan ubi jalar serta makanan penutup dengan kurma atau almond. Di Timur Tengah, kayu manis ditambahkan ke daging pedas, air mawar, dan teh hijau atau hitam. Dalam masakan India, kayu manis digunakan untuk hidangan nasi dan sayuran rebus.

Kayu manis adalah bumbu dengan bahan aktif yaitu cinnamaldehyde, yang berguna bagi kesehatan tubuh secara keseluruhan, yaitu meliputi membantu meningkatkan pencernaan, sirkulasi, dan fungsi pernapasan. Menurut pengobatan Ayurveda, kayu manis juga dapat membantu mengurangi peradangan dan nyeri serta digunakan untuk mengontrol kadar gula darah bagi penderita diabetes. Bumbu dapur yang diambil dari bagian dalam kulit pohon cemara dari keluarga Lauraceae ini merupakan tonik efektif yang mendukung sistem kekebalan tubuh, dan merevitalisasi pikiran.

Kayu manis juga merupakan obat yang manjur untuk mengatasi kelelahan kronis. Jika digunakan secara teratur, bumbu ini akan memperbaiki mood yang buruk, dan sekaligus memberikan efek relaksasi tubuh. Kandungan aktif kayu manis juga membantu mengatasi batuk, menjadi obat bagi penyakit menular, mengatasi masuk angin, dan proses inflamasi di tenggorokan.

Di Asia dan Eropa, rempah ini dikenal sebagai afrodisiak. Sifat antibakteri, antivirus, dan antijamurnya menjadikannya obat yang sangat baik untuk pencegahan dan pengobatan berbagai macam infeksi. Sebagai pengobatan terkait afrodisiak, kayu manis bisa dikonsumsi dengan teh hitam atau teh herbal untuk mengatasi disfungsi ereksi. Karena khasiat penyembuhan dan rasanya yang unik, kayu manis sangat dihargai dalam pengobatan dan masakan tradisional Asia, serta dalam budaya Eropa dan Amerika.

Kapulaga

Bumbu dapur yang digunakan dalam pengobatan Ayurveda lainnya adalah kapulaga. Ini merupakan rempah berbentuk polong yang dihasilkan dari tanaman yang masih satu keluarga dengan jahe (Zingiberaceae). Kapulaga merupakan tanaman asli dari Indonesia, Bangladesh, India, dan sebagainya. Kapulaga termasuk salah satu bumbu dapur yang digunakan dalam masakan Arab, Indonesia, India, dan Timur Tengah.

Dalam pengobatan Ayurveda, kapulaga telah digunakan selama berabad-abad sebagai obat alami, karena kapulaga memiliki sifat anti-inflamasi dan antibakteri. Manfaat pengobatan kapulaga meliputi meningkatkan fungsi pencernaan, menstabilkan tekanan gula darah, mengurangi peradangan, meningkatkan intoleransi glukosa, dan bahkan membantu melawan kanker. Kapulaga juga kaya akan antioksidan, yang dapat melindungi tubuh Anda dari kerusakan akibat radikal bebas.

Tak hanya ini, kapulaga memberikan manfaat psikologis yang menjadi obat penenang alami, yang dapat meningkatkan mood dan menetralkan pikiran. Kapulaga juga mampu menghilangkan kelebihan kapha dari perut dan paru-paru. Untuk hasil terbaik, tambahkan beberapa buah atau bubuk kapulaga ke dalam kopi saat Anda menyeduhnya atau rebus kapulaga dalam susu hangat dan minum sebelum tidur.

Bawang Putih

Kehadiran bawang putih dalam masakan sangatlah dibutuhkan. Pasalnya, bawang putih dapat memberikan rasa gurih dan aroma yang sedap pada setiap hidangan. Dalam masakan, bawang putih digunakan dalam bentuk utuh, dicincang, dan lain-lain. Ini cocok untuk salad dan ratusan hidangan dari banyak masakan nasional di dunia.

Menurut sifat Ayurveda, bawang putih memiliki rasa pedas, pahit, sepat, manis, asin. Para ahli menganggap bumbu dapur serbaguna ini sebagai salah satu tanaman obat tertua di bumi. Umbi bawang putih yang dipanen selama kematangan penuh digunakan untuk tujuan pengobatan. Khasiat bawang putih dalam pengobatan, ia memiliki efek terapeutik pada pilek, flu, infeksi, asma, bronkitis, parasit, aterosklerosis, kekebalan lemah.

Sebagai tanaman obat tertua, bawang putih mampu melawan infeksi yang sangat berbahaya, seperti kolera, wabah, demam tifoid, dan tuberculosis. Bawang putih juga menjadi penangkal racun dan detoksifikasi kuat yang efektif dalam mengobati demam kronis. Sebagai detoksifikasi tubuh, bawang putih dapat membersihkan darah dan getah bening dari racun. Ini juga mengandung antivirus dan antibakteri yang efektif melawan virus dan bakteri pada sistem pernapasan dan saluran pencernaan. Lebih lanjut, bawang putih juga dianggap sebagai afrodisiak yang berguna untuk meningkatkan jumlah sperma.

Cengkeh

Cengkeh merupakan tanaman asli Indonesia yang diperoleh dari kuncup bunga tertutup kering dari pohon Myrtaceae. Tanaman aromatik ini banyak dibudidayakan di negara lain selain di Indonesia. Sebagai bumbu masakan, cengkeh menjadi salah satu bumbu global pada masakan di seluruh dunia. Dalam praktik Ayurveda kuno, cengkeh memiliki efek aktif pada tiga dosha, yaitu menurunkan Kapha, Vata, dan pada saat yang sama meningkatkan Pita dan merangsang kerja Agni (api pencernaan). Mengurangi Kafa cengkeh mengatasi pilek, dan Vata dosha mengatasi nyeri usus akut, cegukan, masalah gas.

Dalam praktik medis Ayurveda tradisional, cengkeh digunakan untuk mengobati penyakit pernapasan, termasuk radang tenggorokan, sakit tenggorokan, asma, dan batuk parah. Cengkeh juga memiliki efek ekspektoran dan analgesik yang kuat. Selain itu, cengkeh juga dianggap sebagai afrodisiak yang efektif. Ini juga memiliki efek antiradang, yang manfaatnya dapat diperoleh dengan menambahkan minyak esensial cengkeh ke dalam air matang. Efek ini akan meredakan sakit gigi dan menyegarkan nafas. Konsumsi rutin sedikit minyak cengkeh secara bertahap dapat menyeimbangkan Pita dosha, mengatasi rasa Lelah, serta meningkatkan fungsi sistem pencernaan.

Pala

Pala merupakan salah satu bumbu dapur yang digunakan dalam pengobatan Ayurveda lainnya yang memiliki rasa dan aroma yang kuat. Ini diperoleh dari biji pohon pala (Myristica wangi), yang merupakan rempah tertua dan paling dicari. Bumbu dapur ini secara aktif digunakan dalam praktik pengobatan tradisional di negara-negara Asia Tengah dan Tenggara.

Saat ini, pala tersedia dalam bentuk utuh, kering, atau bentuk bubuk, yang banyak digunakan dalam praktik Ayurveda sebagai salah satu bumbu utama. Manfaat pala dalam pengobatan Ayurveda antara lain dapat meningkatkan Pita, menenangkan Kapha dan menyeimbangkan Vata. Pala juga merupakan bumbu dapur yang mampu mengatasi rasa mual dan perut kembung.

Anda bisa mengonsumsi pala dalam bentuk minyak esensial. Hanya dengan jumlah kecil minyak esensial pala, ia dapat membantu meningkatkan fungsi otak, memori, dan konsentrasi. Ini juga mengatasi masalah psikologis yang dapat meredakan stres, kelelahan, merangsang fungsi otak, dan memiliki efek menguntungkan pada saraf sensorik. Asupan minyak pala secara teratur berkontribusi terhadap pencernaan yang lebih sehat dan mengatasi masalah usus. Khasiat lainnya dari pala ialah dapat mengatasi insomnia. Anda bisa menambahkan sejumput pala bubuk ke dalam susu hangat dan diminum sebelum tidur.

Jintan

Jintan adalah bumbu beraroma yang memiliki banyak manfaat kesehatan sekaligus manfaat dalam sebuah masakan. Sebagai bumbu dapur, jintan digunakan dalam masakan India dan Timur Tengah dan merupakan tambahan yang lezat untuk sup, semur, kari, dan hidangan nasi. Ini secara luas digunakan sebagai pengobatan karena jintan memiliki sifat anti-inflamasi dan antioksidan yang dapat membantu meningkatkan pencernaan dan mendukung kesehatan jantung.

Kandungan antioksidan yang tinggi dari jintan berpotensi dalam melindungi tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas, yang dengan kata lain, jintan mampu mencegah tubuh dari jenis kanker tertentu. Selain itu, jintan dapat meningkatkan sistem pencernaan dan metabolisme, yang membantu tubuh dalam menyerap nutrisi penting. Bagi ibu yang baru melahirkan, jintan memberikan manfaat dengan membersihkan organ reproduksi dan meningkatkan sekresi ASI.

Fenugreek

Fenugreek adalah herba aromatik yang berasal dari wilayah Mediterania, Eropa selatan, dan Asia barat. Biji fenugreek telah lama digunakan dalam pengobatan Ayurveda untuk melawan kondisi kulit, meningkatkan produksi ASI, mengontrol nafsu makan, kadar kolesterol, mulas, dan peradangan, serta meningkatkan fungsi seksual pada pria.

Untuk merasakan manfaatnya, konsumsi fenugreek dalam bentuk teh dengan menghancurkan bijinya dan mencampurnya dengan air panas. Karena fenugreek juga berguna bagi masakan, jadi apabila Anda ingin mendapatkan khasiat serta kegunaannya dalam masakan, Anda bisa membumbui berbagai hidangan dengan fenugreek seperti kari, hidangan sayuran, saus, dan sup. Namun, selalu konsumsi fenugreek dalam batas wajar, karena jika dikonsumsi dalam jumlah banyak, fenugreek dapat menyebabkan kemungkinan efek samping seperti diare, sakit perut, kembung, gas, pusing, dan sakit kepala.

Basil

Basil merupakan salah satu herba yang berasal dari keluarga mint yang dianggap penting dalam masakan Italia. Sebagai salah satu keluarga mint, basil memiliki aroma yang harum, yang seringkali digunakan untuk menambah aroma masakan. Di samping kegunaan kulinernya, basil juga dianggap sebagai ramuan obat dalam Ayurveda.

Ini memiliki manfaat utama yang di antaranya meliputi meningkatkan kesehatan pernapasan, mengurangi peradangan, dan meningkatkan kesehatan jantung. Basil juga dikenal untuk mendukung pencernaan, meningkatkan gula darah puasa, dan membantu detoksifikasi. Karena ini merupakan salah satu bumbu dapur, cara termudah untuk merasakan manfaat kesehatan dari basil adalah dengan menjadikannya garnish pada hidangan sup, salad, dan bahkan pasta.

Jahe

Jahe dikenal sebagai bumbu dapur yang memiliki rasa yang pedas namun menghangatkan tubuh. Kemampuannya yang paling dikenal dalam pengobatan ialah sebagai pereda mual dan perut kembung. Karena khasiatnya, jahe digunakan secara aktif dalam praktik Ayurveda. Ini merupakan salah satu bumbu dapur yang banyak dicari, dan digunakan sebagai bahan baku jamu di Indonesia.

Jahe biasanya ditemukan dalam segar atau bubuk. Dalam bentuk segar, jahe berkontribusi terhadap peningkatan fungsi sistem pencernaan, meningkatkan sekresi sari lambung dan mengaktifkan usus. Jahe juga memiliki efek anti-inflamasi, tonik, dan analgesik, yang memberikan efek langsung pada keseimbangan vitalitas manusia.

Untuk mempertahankan atau menyerap energi vital, yang paling efektif adalah jahe kering yang pekat, sementara bentuk jahe segar dipercaya dapat mengembalikan Vata. Orang seperti Pitta pada pengobatan Ayurveda, mengonsumsi jahe dalam jumlah banyak merupakan kontraindikasi. Namun, mereka dapat menggunakannya untuk mendetoksifikasi dan membersihkan cairan tubuh dari racun.

Bagi wanita seperti Kapha, konsumsi jahe dengan cara memakan jahe yang diasinkan atau segar sebelum sarapan mengembalikan kekuatan dan potensi maskulin, itu juga akan berguna dalam pengobatan ketidaksuburan. Sementara itu, air rebusan jahe merupakan obat alami yang sangat diperlukan untuk mempercepat regenerasi jaringan, serta membuang racun dari cairan tubuh.

Untuk mengatasi migrain dan nyeri akibat perkembangan sinusitis frontal, jahe dapat diolah menjadi obat alami dengan mengubahnya menjadi pasta yang dibuat dari setengah sendok teh jahe bubuk dan air matang hangat. Pasta hangat dari jahe dapat dioleskan secara topikal di dahi dan dibiarkan sejenak hingga sekiranya mendapatkan efek yang nyata. Selain itu, meminum teh jahe dengan beberapa gram minyak jarak sebelum tidur juga mampu mengatasi peradangan dan meredakan nyeri pada rheumatoid arthritis.

Ketumbar

Ketumbar ialah bumbu dapur yang digunakan dalam pengobatan Ayurveda lainnya yang telah dikenal sejak peradaban kuno di beberapa negara seperti Mediterania, India, dan Cina. Bumbu dapur ini dikenal sebagai bumbu yang bisa memenuhi kebutuhan kuliner dan pengobatan oleh orang Yunani kuno, Mesir, dan Romawi, sehingga ketumbar dibudidayakan secara luas bahkan hingga saat ini. Khasiat pengobatan ketumbar berasal dari minyak atsiri yang melimpah di biji dan daun tanaman ketumbar.

Menurut pengobatan Ayurveda, ketumbar memiliki rasa manis, pedas, pahit, dan sepat. Ini merupakan tanaman obat tradisional yang sangat dihargai dalam Ayurveda. Zat aktifnya merangsang nafsu makan, membuang racun, meredakan kram usus, menurunkan demam, menghilangkan dahaga serta meningkatkan mood.

Minyak atsiri yang terdapat pada ketumbar digunakan sebagai pengobatan tradisional Asia untuk meredakan nyeri haid, mengobati berbagai macam penyakit, yang termasuk demam, hepatitis C, masalah ginjal, sariawan, kadar kolesterol tinggi, rematik dan impotensi. Selain itu, minyak atsiri pada ketumbar juga efektif untuk mengatasi migrain, radang sendi, radang saraf, infeksi saluran kemih.

Sebagai salah satu bumbu dapur, ketumbar sering digunakan dalam masakan India dan Meksiko. Ini tersedia dalam bentuk utuh dan kering. Untuk mendapatkan manfaatnya yang maksimal, Anda bisa menggunakan ketumbar sebagai bumbu masakan. Biji ketumbar dapat dikombinasikan dengan bumbu lain untuk menambah rasa dan aroma pedas pada masakan sayur dan daging. Di sisi lain, daun ketumbar juga bisa ditambahkan pada beragam lauk pauk, kacang-kacangan, sayur rebus, lentil dan lauk nasi.

Rosemary

Dalam pengobatan Ayurveda, minyak esensial rosemary digunakan sebagai pengobatan yang membantu meningkatkan daya ingat, mengobati sakit kepala, mengatasi gangguan pencernaan, mengobati eksim dan infeksi. Herba aromatik ini memiliki manfaat kesehatan yang lebih luas, misalnya dengan meredakan perut kembung.

Minyak esensial rosemary digunakan karena memiliki sifat antibakteri yang membantu menyembuhkan pilek lebih cepat. Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang dengan rutin mengonsumsi rosemary, tidak ditemukan tanda-tanda penyakit seperti katarak, patah tulang, penyakit jantung, dan penyakit Alzheimer. Sebagai pengobatan alami untuk kondisi psikologis, rosemary membantu mengatasi stres, depresi, kelelahan, dan kecemasan.

cek ratusan koleksi lainnya

Untuk mendapatkan manfaatnya baik untuk pengobatan fisik maupun jiwa, menambahkan minyak esensial ke dalam air saat mandi mampu membuat tubuh menjadi lebih rileks, meningkatkan mood, serta menghilangkan kelelahan secara fisik. Menambahkan minyak esensial rosemary saat mandi juga dapat menghangatkan dan meredakan rematik. Sebagai bumbu masakan, rosemary berguna untuk melengkapi lauk pauk, sup, minuman dingin, daging, hingga untuk bumbu marinasi.

Ginseng

Ginseng dengan nama ilmiah Panax merupakan tanaman herbal yang telah digunakan selama berabad-abad dalam pengobatan tradisional Tiongkok. Para ilmuwan di Barat baru-baru ini meneliti lebih jauh mengenai ginseng yang dinilai memiliki khasiat terapeutik. Ginseng juga menunjukkan manfaat kesehatan yang termasuk meningkatkan fungsi kognitif, memperkuat imunitas tubuh, dan mengatasi stres. Selain itu, ginseng juga dapat membantu mengatur gula darah, diabetes tipe 2, dan kadar kolesterol.

Di Indonesia, penggunaan ginseng sebagai manfaat belum begitu populer, namun ini sebenarnya dapat ditambahkan sebagai bumbu meski tidak memberikan rasa yang dominan pada masakan, namun ginseng mampu memberikan manfaat kesehatan. Sebagai salah satu tanaman yang dijadikan bahan baku obat herbal, ginseng tersedia dalam bentuk pil, sebagai suplemen, atau bentuk teh.

Sebagai pengobatan tradisional kuno, pengobatan Ayurveda telah lama dikenal dan dipercaya oleh masyarakat luas dalam menjaga kesehatan tubuh secara keseluruhan. Dengan mengetahui banyaknya manfaat dari bumbu dapur yang digunakan dalam pengobatan Ayurveda, tak heran jika praktik ini masih populer dan banyak dicari. Ingin meningkatkan imunitas tubuh dengan rempah? Simak artikel dengan klik berikut dan lengkapi kebutuhan bumbu Anda dengan membelinya di Cairo Food.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *