Perbedaan Saus Alfredo, Carbonara, dan Bolognese

Jika Anda salah seorang penggemar pasta, ragam saus yang ditawarkan mungkin tak asing lagi bagi Anda. Pasta dan saus merupakan dua hal yang tak dapat terpisahkan, karena keduanya saling melengkapi. Beberapa jenis saus pasta yang banyak ditemukan di antaranya adalah alfredo, bolognese, dan carbonara.

Ketiga jenis saus tersebut memiliki fungsi yang serupa, yaitu melezatkan pasta. Namun, tahukah Anda bahwa ketiganya adalah saus yang berbeda? Artikel ini akan menjelaskan perbedaan saus alfredo, bolognese, dan carbonara. Penasaran? Simak selengkapnya di bawah ini.

Mengenal Saus Alfredo

Saus krim klasik Italia-Amerika dinamakan sebagai saus alfredo, atau yang biasa disebut sebagai saus putih, atau “pasta dalam blanco”, ini merupakan saus yang banyak digunakan pada berbagai macam jenis pasta. Saus putih ini dibuat dengan mencampurkan bahan-bahan sederhana namun tetap dapat membuat suatu hidangan khususnya pasta, menjadi menu yang istimewa.

Apapun Bumbunya Tidak Pakai Pewarna

Saus alfredo merupakan jenis saus yang dibuat dengan mencampurkan beberapa bahan secara bersamaan, yang terdiri dari mentega leleh, krim kental, dan juga keju parmesan. Saus klasik Italia-Amerika ini dinilai cukup unik, sebab jika biasanya saus pasta dibuat dengan bahan dasar tomat, namun alfredo justru tak menggunakannya.

Sebaliknya, alfredo mengutamakan rasa creamy sebagai hasil dari bahan yang digunakan berupa produk susu sebagai bahan utama, daripada menggunakan tomat atau jenis sayuran lainnya. Selain produk susu, berbagai jenis bumbu juga kerap ditambahkan untuk melengkapi kelezatan saus alfredo ini, yang tentunya sesuai preferensi individu.

Mengenal Saus Carbonara

Saus Carbonara adalah resep tradisional yang sangat klasik yang jika akarnya ditelusuri kembali, para petani di Italia biasanya membuat saus carbonara dengan menggunakan daging babi yang diawetkan, menambahkan keju sesuai permintaan, dan akan memasukkan telur ke dalam saus mereka jika tersedia.

Meskipun carbonara dianggap sebagai saus yang kaya dan lembut, resep klasik tidak membutuhkan krim. Beberapa resep akan menambahkan percikan krim di akhir proses memasak, sementara yang lain membuatnya dengan krim kental, mengabaikan aturan tradisi sepenuhnya.

Mengenal Saus Bolognese

Saus Bolognese, atau yang juga dikenal sebagai ragù alla Bolognese dalam bahasa Italia, adalah saus berbahan dasar daging yang berasal dari kota Bologna, Italia, yang banyak digunakan dalam masakan Italia. Saus bolognese biasanya digunakan untuk melengkapi tagliatelle al ragù dan menyiapkan lasagna alla bolognese.

Di luar Italia, frasa “saus Bolognese” sering digunakan untuk merujuk pada saus daging cincang berbahan dasar tomat. Beberapa orang memercayai bahwa saus bolognese memiliki sedikit kemiripan dengan ragù alla bolognese Italia, bahkan lebih mirip dengan Neapolitan ragù, yaitu saus yang berasal dari selatan negara yang kaya tomat.

Perbedaan Alfredo, Carbonara, dan Bolognese

Asal-usul

Alfredo

Asal-usul saus alfredo bermula pada tahun 1920-an di restoran terkenal Romawi, yang awalnya terinspirasi oleh saus krim yang disajikan pada menu restoran tersebut, yaitu Alfredo alla Scrofa, yang merupakan saus yang dibuat dengan mentega tawar dan Parmigiano-Reggiano tua, yang dimasak langsung bersama dengan pasta.

Melihat hal tersebut, seorang koki di Amerika Serikat melakukan uji coba terhadap resep saus alfredo asli, dengan menggunakan keju krim mozzarella atau roux, yang digunakan untuk mengentalkan saus. Lalu, untuk membuat sajian saus itu lebih kaya rasa, ia menambahkan beberapa bahan, di antaranya termasuk bawang putih, lada hitam, dan pala. Melalui sebuah inspirasi itu, sang koki berhasil menciptakan saus alfredo yang justru terasa lebih lezat dibandingkan resep asli. Mulai saat itu, saus alfredo menjadi saus pasta favorit dengan menawarkan rasa yang kaya dan membuat siapa pun menyukainya.

Carbonara

Carbonara paling diasosiasikan dengan Roma dan wilayah Lazio, tetapi seperti banyak masakan Italia lainnya, di Italia, asal-usulnya memicu banyak spekulasi dan perdebatan. Beberapa menghubungkannya dengan pasta cacio e uova, yang merupakan hidangan pasta Neapolitan yang dibuat dengan lemak babi leleh, telur mentah kocok, dan keju.

Karena namanya berasal dari kata carbonaro, yang bermakna “pembakar batu bara”, beberapa orang percaya bahwa hidangan ini dibuat sebagai makanan lezat yang mudah dibuat oleh pria yang bekerja di luar ruangan untuk waktu yang lama. Yang lain melacaknya ke pembebasan Roma oleh Sekutu pada tahun 1944, dengan GI Amerika membawa jatah telur dan bacon harian mereka ke restoran lokal untuk ditambahkan ke menu Italia yang terbatas.

Bolognese

Sama seperti saus carbonara, saus bolognese juga sulit ditemukan asal-usulnya, tetapi saus bolognese dipercaya merupakan bentuk evolusi rakyat Italia yang melakukan migrasi dari Italia Selatan ke Amerika Serikat pada abad ke 20. Spaghetti Bolognese dipercaya sebagai versi hybrid ragù alla Bolognese.

Nama Bolognese sendiri diambil dari nama di mana saus ini berasal, yaitu Bologna – sebuah daerah di Italia Utara, saus ini telah menjadi hidangan tradisional sejak bertahun-tahun lamanya. Seiring dengan popularitas Spaghetti Bolognese, Sebagian masyarakat berspekulasi bahwa kota Bologna dianggap sebagai tempat asal Spaghetti Bolognese sendiri.

Bahan

Alfredo

Saus alfredo merupakan saus yang terbuat dari tiga bahan utama berbasis produk susu, yaitu mentega leleh, krim kental, dan keju parmesan. Sementara bahan lainnya seperti bawang putih, garam, merica, peterseli, dan bumbu Italia juga sering ditambahkan dalam saus alfredo. Saus klasik ini memiliki rasa yang asin dan juga pedas, namun tetap memberikan kekayaan rasa dari kesederhanaan bahan yang digunakan. Saus alfredo cocok untuk hidangan apapun, namun paling terkenal disajikan dengan fettuccine yang lezat.

Keju parmesan pada saus alfredo membuatnya menjadi saus yang kaya, creamy, dan juga asin. Kombinasi rasanya menyatu sempurna dengan pasta. Beberapa resep saus alfredo memiliki variasinya sendiri, sausnya bisa saja menonjolkan bau bawang putih atau herba lainnya, tetapi meski demikian, saus alfredo selalu menawarkan rasa lembut, lezat, dan tajam.

Carbonara

Ada banyak variasi carbonara, tetapi bahan yang paling umum adalah telur, bacon, keju, dan lada hitam. Berbagai topping kerap ditambahkan dalam pembuatan saus carbonara, yang meliputi jamur, bawang bombay, paprika, dan minyak zaitun. Saus carbonara secara tradisional dibuat dengan telur, bacon guanciale, dan keju. Sausnya juga bisa dibuat dengan pancetta, sejenis daging babi yang diawetkan. Beberapa penyesuaian pada resep tradisional termasuk menambahkan bawang putih atau bawang merah, menggunakan berbagai jenis keju, bahkan menambahkan krim kental.

Bolognese

Ragù alla bolognese Italia adalah saus berbahan dasar daging yang dimasak perlahan, dan persiapannya melibatkan beberapa teknik, termasuk menumis, menumis-kering, dan merebus. Saus khas kota Bologna ini menggunakan bahan-bahan yang di antaranya termasuk soffritto khas dari bawang bombay, seledri dan wortel, berbagai jenis daging sapi cincang atau cincang halus, seringkali bersama sedikit daging babi berlemak. Anggur putih, susu, dan sedikit pasta tomat atau tomat ditambahkan, dan hidangan tersebut kemudian direbus perlahan untuk menghasilkan saus yang kental.

Tidak ada satu pun resep kanonis, dan koki serta penulis buku resep yang berbeda pendapat tentang unsur pastinya, tetapi dua bahan penting untuk versi klasiknya: daging sapi dan tomat yang digiling kasar atau dicincang. Ragù juga biasanya mengandung minyak zaitun dan mentega. Di luar itu, beberapa juru masak menganjurkan kesederhanaan, sementara yang lain tidak malu menambahkan banyak kondimen.

Daging yang Digunakan

Alfredo

Saus alfredo klasik yang sederhana tidak membutuhkan daging sama sekali, meskipun tidak jarang ditambahkan, terutama di Amerika Serikat. Dada ayam adalah tambahan daging yang paling umum untuk saus alfredo, meski udang juga populer. Beberapa orang akan menambahkan daging giling ke saus alfredo mereka, seringkali dengan kombinasi bumbu Tex-Mex, tetapi penambahan daging pada saus alfredo dapat mengubah rasa saus terlalu drastis, sehingga mungkin tak dapat lagi disebut sebagai saus alfredo.

Carbonara

Daging tradisional yang digunakan dalam Carbonara adalah pancetta atau guanciale, sejenis daging babi yang diawetkan. Namun, bacon juga bisa digunakan sebagai pengganti. Daging dimasak hingga garing lalu ditambahkan ke dalam pasta bersama telur, keju Parmesan, dan lada hitam. Guanciale dianggap memiliki rasa yang jauh lebih kuat daripada bacon karena dagingnya diawetkan hingga kering, bukan diasap dingin, yang meningkatkan rasa.

Bolognese

Saus bolognese yang sempurna adalah saus yang menggunakan daging sapi giling, setidaknya begitulah menurut pendapat beberapa koki. Kenyataannya memang demikian, resep saus bolognese membutuhkan daging sapi giling, daging giling, dan babi giling dalam jumlah yang sama. Pancetta, prosciutto, dan hati ayam juga merupakan tambahan umum. Beberapa resep menambahkan sedikit mentega ke dalam saus yang sudah jadi untuk membuatnya tampak halus berkilau, sementara yang lain memadukannya dengan sedikit susu atau krim atau anggur merah atau putih.

Penyajian

Alfredo

Meskipun saus Alfredo Italia secara tradisional disajikan dengan fettuccine, Alfredo gaya Amerika cocok untuk berbagai macam resep dan bentuk pasta yang lezat. Cobalah mengganti bentuk pasta panjang lainnya, seperti spageti atau bucatini, untuk fettuccine dalam fettuccine Alfredo, atau gunakan saus alfredo untuk melapisi bentuk pasta yang berkelok-kelok atau berongga, termasuk penne dan gemelli.

Saus alfredo biasanya paling baik dipasangkan dengan makanan dengan protein ringan seperti Alfredo ayam panggang, Alfredo udang, namun, alfredo juga sangat nikmat dengan sayuran hijau tua seperti kangkung dan brokoli, yang kepahitannya menyeimbangkan kekayaan saus krim. Tumis sayuran cincang secara terpisah dengan minyak zaitun, lalu gabungkan dengan pasta dan saus.

Carbonara

Carbonara hampir selalu disajikan dengan spageti atau linguine, tetapi Anda bisa menggunakan pasta apa pun yang Anda suka. Untuk menikmati carbonara yang lebih tidak biasa, cobalah fettuccine bayam yang dicampur dengan pasta hangat, dan Anda akan mendapatkan hidangan yang semarak dan indah dengan beberapa manfaat kesehatan tambahan.

Bolognese

Saus khas kota Bologna ini paling umum dipasangkan dengan tagliatelle, yaitu pasta yang terbuat dari telur dan tepung terigu lunak Italia utara. Alternatif yang dapat diterima untuk tagliatelle segar termasuk bentuk pasta pipih lebar lainnya, seperti pappardelle atau fettuccine, dan bentuk tabung, seperti rigatoni dan penne. Sementara kombinasi ragù dengan tagliatelle segar tetap yang paling tradisional dan autentik dalam masakan Bolognese, Ragù alla bolognese dan béchamel juga digunakan untuk menyiapkan lasagna panggang tradisional dengan gaya Bolognese.

Metode persiapan

Alfredo

Jika Anda ingin memasak alfredo dengan resep tradisionalnya, maka Anda akan dapat menyiapkannya hanya dalam waktu 15 menit. Saus alfredo tidak dibuat dengan menggunakan daging, tetapi jika Anda ingin menambahkan daging, waktu yang diperlukan mungkin bisa sedikit lebih lama untuk memastikannya benar-benar matang, terutama jika Anda menggunakan ayam.

Pasta yang paling umum dengan alfredo adalah fettuccine. Saat fettuccine Anda mendidih, panaskan mentega dan krim kental atau tanpa krim kental dalam panci besar hingga mendidih. Segera setelah Anda melihat gelembung terbentuk, kecilkan api menjadi rendah dan aduk terus untuk mencegah susu hangus ke dasar panci Anda. Dengan mengaduk secara terus menerus juga akan membantu saus mengental lebih cepat karena memungkinkan lebih banyak air menguap. Ini juga melindungi saus dari pengaturan skim pada permukaan saus Anda.

Setelah pasta Anda benar-benar al dente, dikeringkan, dan dibilas, Anda ingin menghilangkan saus alfredo dari api, dan Anda harus melakukannya sekarang, sehingga Anda akan dapat menambahkan keju parmesan pada saus alfredo. Taburkan dan aduk sampai meleleh dan halus. Jika Anda menggunakan peterseli, aduk rata sebelum menambahkan pasta. Semuanya digabungkan beberapa menit sebelum disajikan dan semuanya dapat dibuat dalam waktu 15 hingga 20 menit.

Carbonara

Sehat Dimulai Dari Dapur Anda

Dalam menyiapkan pasta dengan saus carbonara, spageti dimasak al dente kemudian dicampur dengan telur yang telah dikocok dan dibumbui dengan lada hitam. Kemudian tambahkan bacon atau pancetta ke dalam pasta, bersama dengan keju Parmesan. Seluruh hidangan kemudian diaduk menjadi satu hingga tercampur rata dan kejunya meleleh. Hasilnya adalah rasa yang kuat, dengan tekstur lembut dan mentega.

Carbonara bisa langsung disajikan atau dibiarkan agak dingin dengan tujuan mengentalkan saus dan pasta bisa dilapisi dengan lebih merata. Tidak peduli bagaimana Anda membuatnya, carbonara adalah hidangan yang terkenal dan dapat dinikmati oleh semua penggemar Carbonara.

Bolognese

Metode persiapan yang khas adalah dengan memanaskan mentega dan minyak zaitun bersama-sama, tambahkan potongan wortel, seledri, dan bawang bombay, lalu masak hingga sayuran lunak. Untuk soffritto ini ditambahkan daging. Saat daging agak kecokelatan, pasta tomat, pure tomat, dan air atau kaldu ayam atau sapi ditambahkan, dan semuanya dibiarkan mendidih dengan api kecil selama satu atau dua jam hingga menjadi saus kental.

Perbedaan alfredo, carbonara, dan juga bolognese sangat beragam, mulai dari bahan, asal-usul, hingga penyajiannya. Meski demikian, ketiga saus tersebut memiliki karakteristik masing-masing sehingga Anda tak akan bosan menyantap suatu hidangan pasta karena jenis sausnya sangat bervariasi. Ingin membuat sajian pasta dengan saus alfredo yang kaya rasa? Anda bisa membeli saus alfredo yang tersedia di Cairo Food melalui link berikut ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *