7 Alasan Kenapa Harus Detox Sistem Pencernaan

Dalam sistem pencernaan, usus memiliki peran penting karena fungsi utamanya adalah membantu penyerapan air, mineral, vitamin, dan elektrolit dari makanan yang dicerna. Selain itu, usus juga menerima sisa metabolisme dan racun dari sistem peredaran darah dan merupakan organ utama pembuangan. Usus yang bersih dan sehat dapat membantu Anda menghilangkan mikroorganisme penyebab penyakit. Hal ini juga akan mempermudah tubuh dalam mencerna semua makanan termasuk vitamin, mineral, dan nutrisi penting lainnya.

Sistem pencernaan yang sehat juga berperan penting dalam proses detoksifikasi. Pencernaan yang buruk dapat menyebabkan masalah pencernaan atau sistemik, seperti yang terlihat pada intoleransi makanan. Fungsi pencernaan yang kurang optimal dapat berkontribusi pada akumulasi racun. Namun, gangguan pencernaan dapat diatasi dengan banyak praktik sederhana dan bantuan alami.

Beberapa gejala seperti perut kembung, gangguan pencernaan, mulas, sembelit, dan diare, semuanya merupakan ciri dari sistem pencernaan yang kurang optimal dan meningkatkan potensi toksisitas dalam tubuh. Pikiran berkabut, tremor ringan, kulit pucat dan energi rendah, misalnya, adalah tanda-tanda keracunan yang seringkali dapat diatasi dengan proses detoksifikasi usus yang baik.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG

Detoks sistem pencernaan dapat membuang racun, membuang kotoran, dan menciptakan mikrobioma usus yang lebih baik, yang pada akhirnya akan membantu Anda merasa lebih baik dan menghilangkan beberapa gangguan pencernaan yang meliputi sakit perut berulang, diare, kembung, dan gangguan pencernaan lainnya. Berikut adalah beberapa alasan kenapa detoks sistem pencernaan itu penting.

Alasan Kenapa Harus Detox Sistem Pencernaan

Merasa Lebih Baik

Saat melakukan detoksifikasi, anda akan bangun dengan perasaan bersemangat, hidup, gembira, dan penuh energi. Meskipun berat badan anda kurang atau memiliki gejala seperti kelelahan, kabut otak, pegal-pegal, masalah pencernaan, alergi, dan sakit kepala, detoks dapat membantu menyembuhkan anda dengan cepat.

Menstabilkan Berat Badan

Dengan lebih dari 65 persen orang dewasa Amerika dianggap kelebihan berat badan, penurunan berat badan ada di benak banyak orang. Tapi bukan hanya seberapa banyak kita makan yang menjadi faktor berat badan kita, apa yang kita makan juga diperhitungkan. Meskipun mencermati konsumsi kalori tentu saja merupakan langkah penting dalam rencana pengelolaan berat badan apa pun, memperhatikan jenis kalori apa yang masuk ke tubuh Anda mungkin memiliki hasil yang lebih besar dalam jangka panjang.

Pembersihan usus memudahkan tubuh Anda untuk memanfaatkan nutrisi penting dan membuang limbah, serta meminimalkan tugas tubuh untuk membuang racun dan bahan kimia sehingga dapat fokus pada metabolisme makanan Anda dengan cara yang paling efisien.

Kecantikan dari Dalam

Membersihkan sistem pencernaan secara teratur dapat menciptakan efek pelangsingan pada lingkar pinggang dan membuat kulit tampak lebih cerah. Lingkaran hitam di bawah mata bisa menandakan kurang tidur, tapi bisa juga menjadi tanda kekurangan vitamin. Kita sering menggunakan lulur untuk mencerahkan kulit yang tampak kusam, tetapi kenyataannya mungkin lebih baik jika kita minum lebih banyak air dan makan makanan yang kaya akan vitamin pelindung kulit seperti A dan E, serta dengan mendetoksifikasi sistem pencernaan.

Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh

Seiring dengan dasar-dasar seperti tidur yang baik dan kebersihan yang baik, apa yang Anda makan juga dapat mempengaruhi seberapa baik sistem kekebalan Anda mampu melawan sejumlah virus yang tidak diinginkan. Dengan mengonsumsi makanan yang bersih dan sehat serta menghilangkan racun dan limbah yang tidak perlu dari dalam tubuh, maka sistem kekebalan anda mendapatkan tambahan vitamin dan mineral yang dibutuhkan untuk menjaga Anda dalam kondisi prima.

Menghilangkan Kepekaan terhadap Makanan

Detoksifikasi yang dirancang dengan cerdas juga akan menghilangkan kepekaan terhadap makanan yang mungkin bereaksi terhadap tubuh Anda, menyebabkan peradangan dan banyak gejala lainnya. Dua sensitivitas makanan yang paling umum dan berbahaya adalah gluten dan produk susu.

Banyak orang tidak menyadari bahwa mereka memiliki kepekaan terhadap makanan yang tersembunyi. Ini bukan alergi yang sebenarnya, seperti alergi kacang atau kerang yang membuat lidah Anda membengkak atau menimbulkan gatal-gatal, dan dapat membunuh anda dalam hitungan menit. Ini adalah reaksi yang lebih halus terhadap makanan sehari-hari.

Memiliki Seks yang Lebih Baik

Hormon seks, toksisitas, dan keseimbangan insulin yang sehat memiliki kaitan yang lebih erat daripada yang anda kira. Dorongan seks yang rendah dan gejala lainnya menjadi normal seiring bertambahnya usia. Kebiasaan buruk seperti minum dan merokok, paparan racun lingkungan, dan stres kronis semuanya mengurangi keseimbangan hormon seks.

Saat Anda melakukan detoksifikasi, Anda menghilangkan racun, termasuk gula yang menciptakan ketidakseimbangan hormon dan merusak metabolisme Anda. Setelah Anda memahami bagaimana insulin dapat memengaruhi hormon lain (termasuk hormon seks), maka anda akan mulai memahami tentang bagaimana makanan beracun dan lingkungan beracun dapat merusak kehidupan seks anda.

Suasana Hati Seimbang

Banyak dari kita bergantung pada stimulan seperti kopi dan gula untuk menyegarkan mata dan sebagai anti depresan seperti halnya alkohol untuk bersantai. Dengan melakukan detoks, maka akan mengembalikan keseimbangan alami tubuh anda dengan meningkatkan gula darah, mengistirahatkan adrenal, dan menyediakan makanan bergizi bagi tubuh. Dengan suasana hati yang baru seimbang dan pandangan hidup yang lebih cerah, anda mungkin juga mengalami beberapa manfaat psikologis tak terduga dari melakukan pembersihan.

Cara Detoksifikasi Sistem Pencernaan

Konsumsi Buah dan Sayuran Segar

Perbanyaklah makan buah dan sayuran, karena sumber serat tersebut akan membantu pertumbuhan bakteri baik di usus Anda. Sertakan pula biji-bijian dan lebih banyak lemak baik seperti alpukat dan kelapa dalam diet anda. Batasi asupan susu, namun Anda masih bisa mengonsumsi buttermilk.

Puasa Intermiten‍

Seperti halnya tubuh dan pikiran Anda, usus Anda juga membutuhkan ‘waktu sendiri’ untuk beristirahat, meremajakan, dan memulai kembali agar berfungsi secara optimal. Cara yang baik untuk memberi istirahat pada flora usus dan mikrobiota adalah melalui puasa intermiten. Hal ini membantu mengurangi peradangan dan kembung. Anda juga bisa memulai dengan puasa 12 hingga 16 jam.

Kurangi Asupan Garam

Melakukan diet tinggi garam dapat mengubah mikrobiota usus dan menyebabkan hipertensi atau penyakit autoimun. Asupan garam yang berlebihan dapat menyebabkan kembung dan retensi air dalam tubuh. Maka dari itu, dengan mengurangi asupan garam dapat menjadi langkah yang tepat dalam mendetoksifikasi sistem pencernaan.

Hidrasi Tubuh dengan Baik dan Sering

Air adalah semua yang Anda butuhkan. Rencana detoks usus apa pun tidak lengkap tanpa memasukkan banyak air. Jika Anda tidak dapat mengonsumsi air dengan jumlah yang cukup, maka Anda juga memiliki alternatif pengganti cairan seperti air kelapa, jus sayuran, dan sup, atau minuman detoksifikasi usus sederhana seperti kefir atau air dengan mentimun, jahe, jeruk nipis, dan mint. Ini adalah beberapa pengobatan rumah sederhana untuk membersihkan usus. Yang terpenting, Anda harus menghilangkan gula, garam, dan kafein dari rutinitas Anda.

Makan Lebih Banyak Makanan Alkali

Konsumsi banyak makanan alkali sebagai konsumsi harian anda akan bekerja sangat baik dalam menjaga keseimbangan pH dalam tubuh. Tambahkan makanan alkali seperti air, biji ketumbar, air kelapa, dan biji-bijian sebagai konsumsi harian dalam rencana detoksifikasi sistem pencernaan anda.

Ciri Sistem Pencernaan yang Tidak Sehat

Merasa Murung atau Tertekan

Usus yang tidak berfungsi dengan baik menyebabkan tubuh menjadi sulit menyerap nutrisi ‘tryptophan’. Nutrisi ini penting untuk membuat hormon serotonin, yang membuat kita bahagia. Serotonin tidak dapat disimpan dalam tubuh, sebagai akibatnya, Anda merasa sedih, tertekan, dan cemas.

Memiliki Gejala Kembung, Diare, Sembelit, atau Gas

Salah satu tanda yang jelas dari usus yang tidak sehat adalah sistem pencernaan yang buruk. Ini memberi tahu kita bahwa bakteri usus tidak seimbang dan dengan demikian aman memanifestasikan dirinya melalui masalah pencernaan, lalu memberi sinyal yang menunjukkan bahwa kita mungkin memerlukan pembersihan usus.

Merasa Stres

Stres adalah musuh terburuk kesehatan usus Anda. Usus yang tidak sehat menyebabkan peradangan pada tubuh dan sebagai akibatnya, anda merasa stres. Di sisi lain, ketika tubuh & pikiran Anda berada di bawah tekanan, itu menimbulkan masalah bagi usus. Saat usus sedang stres, hal tersebut memengaruhi seluruh suasana hati Anda. Faktanya, stres dapat memengaruhi pergerakan dan kontraksi saluran pencernaan dan banyak ahli menganggapnya sebagai faktor risiko Irritable Bowel Syndrome.

Mengidam Gula

Terdengar aneh tetapi inilah faktanya. Keinginan mengonsumsi gula dalam jumlah banyak adalah pertanda sistem pencernaan yang tidak sehat. Sebaliknya, jumlah asupan gula berlebih dalam bentuk tepung olahan, makanan olahan atau makanan kemasan memberi makan bakteri jahat yang menyebabkan peradangan pada tubuh.

Sering Sakit saat Pergantian Musim

Kesehatan sistem pencernaan yang buruk membuat kita rentan terhadap perubahan musim yang akan membuat kita rentan terhadap suatu penyakit. Seperti yang kita ketahui, kesehatan usus yang baik membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh menjaga kita aman dari infeksi musiman.

Konsistensi dan Warna dari Kotoran Berubah

Konsistensi feses sangat terkait dengan mikrobioma usus dan jika Anda melihat sesuatu yang tidak beres, maka Anda pasti perlu mendetoksifikasi sistem pencernaan. Jika Anda melihat perubahan mencolok pada warna dan konsistensi feses Anda, disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli kesehatan Anda agar mendapatkan solusi terbaik.

Tips Gaya Hidup Sehat Setelah Detoks

Setelah melakukan detoksifikasi pada sistem pencernaan, penting untuk tetap menjaga sistem pencernaan agar senantiasa sehat. Pencernaan yang sehat, merupakan bentuk dari gaya hidup yang sehat pula. Berikut beberapa tips gaya hidup sehat setelah detoks.

Makanan yang Harus Dihindari

Saat mencoba menghilangkan limbah dan racun dalam tubuh yang berlebih, Anda harus berhenti mengkonsumsi makanan tinggi lemak dan minyak. Sebagai gantinya, cobalah makan daging tanpa lemak atau ikan putih, kacang-kacangan segar, sayuran hijau, serta buah dan sayuran segar. Aturan umumnya adalah menikmati semuanya dalam jumlah sedang, sambil membatasi makanan olahan, berlemak, dan berminyak sebanyak mungkin.

Miliki Kebiasaan yang Bermanfaat

Sehat Dimulai Dari Dapur Anda

Kebiasaan gaya hidup lain yang akan membantu membersihkan tubuh termasuk minum secangkir air hangat di pagi hari dan mendapatkan kualitas tidur yang baik. Air hangat akan membantu membangunkan organ Anda dengan lembut dan mengeluarkan racun dari malam sebelumnya. Kemudian, pada siang hari, jaga tubuh anda agar tetap terhidrasi dengan baik dengan air. Hal ini akan membantu ginjal mengeluarkan racun dari tubuh.

Air minum juga membantu mengatur pergerakan usus. Mendapatkan istirahat yang berkualitas penting karena memungkinkan tubuh berfungsi dengan baik, membantu menghilangkan stres, dan meningkatkan fokus serta meningkatkan energi Anda secara alami. Selain itu, cobalah untuk menghindari stres dan kemarahan yang tidak perlu yang dapat mempengaruhi proses detoksifikasi hati. Selalu praktikkan mekanisme koping yang positif.

Hidup yang sehat, dimulai dari pola hidup yang sehat pula. Dengan mendetoksifikasi sistem pencernaan, artinya anda telah ikut serta dalam menjaga kesehatan tubuh. Detoks sistem pencernaan harus diikuti dengan cara yang tepat, serta terdapat beberapa hal yang menjadi pantangan bagi tubuh. Namun, bagi sebagian yang memiliki beberapa kondisi medis, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu agar mendapat saran terbaik yang bisa anda lakukan.

Itulah beberapa alasan mengapa detoks sistem pencernaan merupakan suatu hal yang penting. Semoga artikel ini juga ikut berperan dalam mengubah gaya hidup anda menjadi lebih sehat. Ingin membuat tubuh melakukan detox secara alami? Simak 12 cara yang ada pada artikel berikut dengan klik link ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *