10 Rempah yang Kaya Selenium

Selenium merupakan salah satu nutrisi yang penting bagi tubuh. Meski saran dari Food and Nutrition Board asupan selenium yang dibutuhkan hanyalah sebanyak 55 mikrogram per hari untuk pria dan wanita dewasa berusia di atas 19 tahun, tetapi tanpa asupan mineral yang cukup, tubuh mungkin akan mengalami beberapa masalah medis serius.

Selenium berguna untuk mendukung sistem kekebalan tubuh, mencegah kelenjar tiroid, serta mencegah kerusakan DNA dengan menghambat aktivitas senyawa radikal bebas. Oleh karena itu, asupan selenium merupakan hal yang penting yang diperlukan oleh tubuh. Dan meskipun daging, makanan laut, dan biji-bijian sereal adalah sumber selenium yang baik, namun terdapat sejumlah rempah yang kaya selenium. Berikut penjelasannya.

Chervil

Chervil atau yang disebut dengan peterseli Prancis atau cerwil taman adalah bumbu yang umum digunakan pada sejumlah hidangan seperti hidangan unggas, kerang, sayuran. sup, dan bahkan saus. Penggunaan kuliner chervil umumnya dimakan langsung pada hidangan salad, atau sebagai bumbu. Ini juga merupakan komponen penting dari bouquet garni, dan paling sering dipasangkan dengan saus Béarnaise tradisional.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG

Selain kegunaan kulinernya, chervil juga mengandung nutrisi penting bagi tubuh. Dalam 100g chervil, terkandung 1346mg kalsium, 130mg magnesium, 8,8mg seng, dan 29,3 μg selenium. Selain itu, mineral penting lainnya juga ditemukan dalam peterseli Prancis ini, termasuk besi, protein, tembaga, dan juga seng. Bagian terbaik tentang chervil adalah tidak mengandung kolesterol. Sebagai pengobatan, chervil mencakup semua bahan yang diperlukan untuk diet sehat. Tak jarang para ahli medis juga menggunakan chervil dalam pil atau suplemen kesehatan untuk alasan yang sama.

Peterseli

Rempah yang kaya selenium selanjutnya adalah herba berwarna hijau cerah yang berasal dari Mediterania di Eropa Selatan. Peterseli adalah anggota dari keluarga tanaman Apiaceae, yang masih berkerabat dekat dengan bumbu dan sayuran lainnya seperti parsnip, seledri, dan wortel. Rempah ini dibudidayakan secara luas untuk diambil daunnya. Penggunaan peterseli yang paling umum adalah digunakan sebagai hiasan atau penyedap makanan.

Peterseli juga mengandung sejumlah nutrisi penting bagi tubuh. Ini dikarenakan seluruh tanaman peterseli, mulai dari akar, batang, buah, dan daunnya memiliki sederet manfaat kesehatan yang menakjubkan, terutama karena peterseli mengandung flavonoid antioksidan dan minyak esensial yang baik bagi tubuh.

Peterseli juga mengandung sejumlah sumber mineral, termasuk 22mg magnesium, 190mg fosfor, 12µg selenium, 70mg klorida, 1,1mg seng, dan besi 0,6mg. Kandungan peterseli dilengkapi dengan berbagai sumber vitamin, termasuk vitamin K, vitamin A, vitamin C dan vitamin B1, B2, B3 dan vitamin E. Dalam hal ini, mengonsumsi peterseli sangat baik dalam memenuhi kebutuhan nutrisi harian Anda.

Ketumbar

Ketumbar adalah tanaman yang dijadikan bumbu masakan di beberapa negara. Penggunaan ketumbar sebagai bumbu dapat ditemukan pada daging, salad, minuman, dan bahkan sebagai hiasan. Ciri khas dari tanaman ini adalah memiliki rasa menyegarkan, memberikan rasa sedikit pedas, serta meninggalkan aroma seperti jeruk nipis di mulut. Ketumbar banyak digunakan dalam pengobatan Cina dan Ayurveda karena seluruh bagiannya sangat bermanfaat dan memiliki esensi nutrisi.

Kandungan yang terdapat pada ketumbar mencakup sumber vitamin A, vitamin K, vitamin C yang kaya, dan didukung oleh serat. Selain itu, ketumbar juga mengandung mineral seperti mangan, besi, magnesium, kalsium dan selenium. Rempah yang memiliki rasa jeruk ini kaya akan asam askorbat dan dan 11 jenis minyak esensial yang membuat sifat antirematik dan antiartritik pada ketumbar. Secara keseluruhan, ketumbar dikemas dengan kekayaan nutrisi penting.

Jahe

Jahe adalah rempah yang kaya selenium lainnya. Jahe lebih dari sekadar bagian dari bumbu masakan pada hidangan manis dan gurih. Ini juga merupakan bagian penting dari pengobatan tradisional yang telah digunakan selama berabad-abad. Ini bukanlah tanpa alasan, sebab data dari United States Department of Agriculture (USDA) menyatakan bahwa dalam 100 gram jahe, mengandung 29mg kolina, 0,160mg vitamin B6, dan 0,7μg selenium. Ini menunjukkan angka yang cukup tinggi yang bermanfaat bagi tubuh.

Dengan kata lain, seluruh kandungan yang terdapat dalam jahe menawarkan manfaat kesehatan yang signifikan. Misalnya, jahe penuh dengan kolin, yang merupakan bahan pembangun penting neurotransmiter yang membantu otak dan saraf Anda bekerja dengan efektif. Oleh karena itu, jahe menjadi rempah yang penting untuk mendukung kesehatan tubuh. Tambahkan jahe bubuk ke dalam masakan, atau rebus jahe utuh untuk diminum air rebusannya.

Cengkeh

Cengkeh adalah salah satu rempah yang sangat berharga, dikenal luas di seluruh dunia karena kualitas pengobatan dan kulinernya. Cengkeh berasal dari kuncup bunga dari keluarga pohon Myrtaceae di Indonesia. Ini digunakan di seluruh dunia pada hidangan sup, saus barbekyu, sebagai bahan pengawetan, dan salah satu komponen dari curry powder (bubuk kari). Di India, cengkeh digunakan pada beberapa hidangan vegetarian seperti ayam dan nasi biryani. Sementara di Timur Tengah, cengkeh paling sering digunakan dalam hidangan daging dan nasi.

Di samping kegunaan kulinernya yang luas, bumbu ini juga mengandung banyak mineral seperti potasium, mangan, besi, selenium, dan magnesium. Kandungan selenium pada cengkeh berguna untuk meningkatkan kekebalan tubuh, serta mencegah risiko penyakit kronis seperti jantung. Selain itu, kalium adalah elektrolit penting dari sel dan cairan tubuh yang membantu mengontrol detak jantung dan tekanan darah.

Bawang Putih

Bawang putih banyak digunakan sebagai bumbu masakan sekaligus sebagai obat tradisional. Ini memiliki aroma dan rasa yang kuat, sehingga penggunaan kuliner yang paling cocok untuk bawang putih adalah sebagai bumbu dari hidangan gurih. Bawang putih memiliki kandungan selenium per porsi yang lebih tinggi dibandingkan dengan makanan seperti wortel, anggur, kismis, persik, alpukat, mentimun, dan jeruk bali.

Dalam satu siung bawang putih atau setara dengan 1 sendok teh bawang putih cincang, mengandung 0,4 mikrogram selenium. Jumlah ini memasok kurang dari 1 persen dari tunjangan harian selenium yang direkomendasikan untuk orang dewasa sehat yang mengikuti diet 2.000 kalori. Meski menurut Food and Drug Administration Amerika Serikat bawang putih tidak dapat dianggap sebagai sumber selenium yang baik karena tidak memenuhi persyaratan. Namun, konsumsi bawang putih menambahkan asupan selenium yang lebih baik dari sejumlah makanan di atas.

Fenugreek

Fenugreek atau biji kelabat adalah tanaman yang berasal dari Asia dan Mediterania, yang termasuk dalam keluarga Fabaceae, dengan biji dan daun yang dapat dimakan. Biji dan daun fenugreek sangat aromatik dan beraroma, dan keduanya dapat digunakan sebagai bumbu masakan. Daun fenugreek segar dan kering dapat digunakan untuk membumbui resep sehat seperti kari, sup, dan hidangan sayuran, sedangkan biji fenugreek utuh atau hancur dapat digunakan dalam campuran rempah-rempah seperti garam masala atau olesan daging kering.

Di samping itu, fenugreek merupakan tanaman yang kaya akan vitamin seperti thiamin, asam folat, riboflavin, niasin, vitamin A, B6, dan C. Kandungan lainnya dari fenugreek adalah kaya akan mineral seperti tembaga, kalium, kalsium, besi, selenium, seng, mangan, dan magnesium. Dalam 100g fenugreek, jumlah selenium yang dimilikinya sebanyak 6,3mg.

Paprika

Paprika adalah tumbuhan penghasil buah yang berasal dari Solanaceae atau suku terong-terongan. Ini sangat populer dan digunakan di seluruh dunia. Paprika berasal dari Meksiko tengah, tanaman paprika juga ditemukan di Hongaria, Inggris, dan Prancis. Sebagai salah satu bumbu masakan, paprika seringkali diolah menjadi bubuk. Ini memiliki rasa pedas dan berasap, yang dikemas dengan segudang nutrisi penting. Umumnya, paprika paling sering digunakan sebagai bumbu penting untuk menambah rasa dan warna pada berbagai olahan kuliner.

Paprika dikemas dengan banyak nutrisi penting, termasuk vitamin dan mineral. Kandungan vitamin pada paprika antara lain vitamin A, vitamin B1 (Thiamin), vitamin B2 (Riboflavin), vitamin B3 (Niacin), vitamin B5 (Pantothenic acid), vitamin B6, vitamin B9, vitamin B12 (Cobalamin), vitamin C, vitamin D, vitamin E, dan vitamin K. Di sisi lain, paprika juga dikemas dengan kandungan mineral termasuk kalsium, besi, fosfor, mangan, magnesium, kalsium, kalium, natrium, selenium, seng, dan tembaga.

Jintan

Jintan adalah tanaman herba berbunga kecil milik keluarga Apiaceae yang berkerabat dengan peterseli, dengan nama ilmiah Cuminum cyminum. Rempah ini berasal dari Kawasan Asia dan Timur Tengah, dan saat ini dibudidayakan di seluruh dunia karena memiliki nilai kuliner dan pengobatannya. Jintan dikenal sebagai bumbu dapur yang memberikan rasa gurih pada hidangan. Dalam kegunaan kulinernya, jintan hadir sebagai bumbu dalam masakan Afrika Utara, Timur Tengah, Cina Barat, India, Kuba, dan Meksiko Utara.

Bumbu Terbaik Untuk Masakan Ternikmat

Bumbu ini merupakan sumber mineral yang sangat baik seperti besi, tembaga, kalsium, kalium, mangan, selenium, seng, dan magnesium. Ini juga mengandung vitamin B-kompleks dalam jumlah yang sangat baik seperti thiamin, vitamin B-6, niacin, riboflavin, dan vitamin antioksidan penting lainnya seperti vitamin E, vitamin A, dan vitamin C.

Thyme

Rempah yang kaya selenium yang terakhir adalah thyme. Ini adalah herba aromatik yang berasal dari Eropa selatan dan kawasan Mediterania. Secara botani, thyme adalah keluarga Lamiaceae dalam genus Thymus. Sama seperti kebanyakan rempah lainnya, thyme juga kaya akan nutrisi penting. Secara keseluruhan, thyme dikemas dengan banyak fitonutrien yang bermanfaat bagi kesehatan. (senyawa yang berasal dari tumbuhan), mineral dan vitamin yang penting untuk kesehatan secara keseluruhan.

Selain itu, thyme juga mengandung esensi penting seperti vitamin dan mineral yang penting untuk kesehatan yang optimal. Daunnya adalah salah satu sumber potasium, besi, kalsium, mangan, magnesium, dan selenium terkaya. Thyme juga dikemas dengan banyak vitamin penting seperti vitamin B kompleks, β-karoten, vitamin A, vitamin K, vitamin E, vitamin C, dan asam folat yang tinggi.

Sumber selenium untuk memenuhi nutrisi harian tubuh tak hanya ditemukan pada daging, makanan laut, dan biji-bijian saja. Faktanya, sumber selenium juga mudah ditemukan dari rempah yang digunakan untuk masakan sehari-hari. Oleh karena itu, selalu penuhi asupan selenium harian Anda dengan rempah-rempah di atas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *