10 Masakan yang Menggunakan Serangga

Kebiasaan mengkonsumsi serangga telah dilakukan selama ratusan ribu tahun. Berbagai budaya dari seluruh belahan dunia telah menjadikan serangga sebagai bagian dari makanan sehari-hari mereka. Beberapa orang memakan serangga karena alasan untuk bertahan hidup, sedangkan yang lainnya ada yang meyakini serangga mengandung sejumlah nutrisi yang diperlukan oleh tubuh.

Serangga biasanya ditemukan dan dikumpulkan langsung dari tanah, jadi, konsumsi mereka sangat terkait dengan konteks pedesaan dan lanskap yang jauh dari kota. Serangga merupakan sumber makanan yang kurang umum dan hanya dapat ditemukan pada restoran-restoran khusus.

Kelangkaan serangga di kota-kota besar dan perawatan yang baik yang diberikan oleh koki, membuat sebagian hidangan yang menggunakan serangga cukup mahal. Berikut adalah 10 daftar masakan yang menggunakan serangga dari berbagai belahan dunia.

Apapun Bumbunya Tidak Pakai Pewarna

Hormiga Culona

Hormiga culona adalah semut beralas lemak yang terkenal di dunia, kelezatan yang tidak biasa dari departemen Santander di Kolombia. Homiga culona berasal dari sebelah utara Kolombia yang juga disebut sebagai Laevigata, yang merupakan salah satu dari banyak spesies serangga pemotong daun.

Serangga ini awalnya dipanen oleh suku Indian Guane sebagai sumber protein, dan memiliki sejumlah vitamin dan mineral yang bermanfaat bagi tubuh. Semut dipanen pada setiap tahun tepatnya pada musim hujan di Barichara di antara bulan April dan Mei. Pada bulan-bulan tersebut, para petani akan berburu semut ini karena hanya pada bulan ini lah para gerombolan semut pemotong daun biasa keluar. saat ini dibutuhkan sekitar lima jam untuk mengumpulkan semut dari sarangnya di musim semi.

Semut yang digunakan pada hidangan hormiga culona biasanya adalah semut betina, karena betina adalah satu-satunya jenis yang dapat dimakan. Semut betina tersebut keluar dari sarangnya pada bulan April dan Mei untuk kawin, sehingga pantatnya dipenuhi telur.

Cara untuk menyiapkan hidangan ini adalah dengan menggoreng atau memanggang semut di dalam panci aluminium besar serta diberi sejumlah garam. Bagian bawahnya direndam dalam air asin, lalu digoreng selama kurang lebih 45 menit dan disaring, sedangkan sayapnya dilepas dengan tangan. Camilan ini dijual di banyak sudut jalan, dibuat dengan tambahan anggur, atau dipanggang dengan garam, sementara beberapa restoran kelas atas membuat hidangan versi adiboga mereka sendiri.

Banyak penduduk setempat menyarankan hormiga culona yang dipanggang, karena memberikan rasa berasap serta tekstur yang lebih renyah. Berbeda dengan hormiga culona yang digoreng, biasanya bertekstur lembek dan berminyak. Hidangan ini banyak dijual dalam kantong plastik yang tersedia di jalan atau di toko sudut kecil

Memberikan rasa dan aroma Kolombia yang unik, pantat semut bisa menjadi sangat mahal karena fakta bahwa mereka keluar dari sarangnya hanya satu atau dua hari dalam setahun, selama musim hujan. Rasanya seperti kulit kacang, asin dan renyah, dan terkadang juga dibandingkan dengan kulit babi.

Semut yang digunakan berukuran besar dan selalu betina, sementara beberapa percaya bahwa mereka memiliki sifat afrodisiak, sehingga hormiga culon kadang-kadang bahkan diberikan sebagai hadiah pernikahan. Meskipun merupakan makanan yang tidak biasa, semut diyakini dapat mencegah kolesterol tinggi dalam darah dan kaya akan protein dan Vitamin B, menjadikannya camilan yang tidak biasa namun tetap sehat.

Sirkkaleipä

Sirkkaleipä adalah roti unik dari Finlandia, yang berisi sekitar 70 jangkrik kering di dalam adonan. Roti tersebut diproduksi oleh perusahaan makanan besar bernama Fazer pada tahun 2017. Fazer memproduksi sirkkaleipä karena menurutnya serangga adalah makanan masa depan dan menyediakan pengganti yang layak untuk produksi daging yang dianggap menghabiskan banyak air dan tanah dan merupakan salah satu sumber emisi gas rumah kaca terbesar.

Roti jangkrik asal Finlandia ini dibuat dengan menggiling jangkrik terlebih dahulu hingga menjadi bubuk halus, setelah itu, jangkrik ditambahkan ke tepung sebelum akhirnya dipanggang. Roti sirkkaelipa diketahui mengandung 70% sumber protein yang baik, juga mengandung zat besi, kalsium, vitamin B12, dan asam lemak yang baik. Namun, karena pada roti sirkkaleipä berisi 3% serangga, maka harga roti khas Finlandia ini jauh lebih tinggi daripada roti biasa.

Ahuautle

Ahuautle atau ‘bayam air’, adalah makanan yang berasal dari telur lalat air, yang banyak disebut sebagai kaviar Meksiko dengan ukuran kecil sebesar biji quinoa dan memiliki warna emas pucat. ‘Kaviar Meksiko’ ini telah dikonsumsi sejak zaman Kekaisaran Aztec, tetapi saat ini hanya segelintir nelayan yang diketahui masih memanen telur, dan hanya sedikit anak muda yang tahu tentang keberadaan ‘kaviar’ yang tidak biasa ini.

Ahuautle biasanya disajikan dalam bentuk kroket, dicampur dengan tepung dan telur lalu digoreng dengan minyak panas dengan rasa amis yang kuat mengingatkan pada udang kering kecil yang digunakan dalam masakan Asia Timur. Banyak yang mengatakan bahwa ahuautle memiliki rasa yang enak, tetapi hanya sedikit restoran di Meksiko yang menawarkan kaviar yang tidak biasa ini pada menu mereka, karena dipengaruhi oleh berbagai alasan.

Alasan pertama, telur serangga tidak terlalu populer di kalangan generasi muda, dan sebagian besar anak muda bahkan tidak tahu ada lalat air yang bisa dimakan. Lalu ada masalah yang berkembang dalam mencari bahan mentah yang sedang diperjuangkan oleh restoran.

Ahuautle adalah makanan yang langka, karena hanya sedikit petani yang mempraktikkannya, dan terancam oleh kekeringan danau Texcoco. Hal tersebut menyebabkan harga dari telur serangga ini menjadi mahal dalam beberapa tahun terakhir. Harganya diperkirakan mencapai empat kali lipat dari harga 1kg daging sapi, atau tepatnya mulai dari 400 peso Meksiko ($20) per satu toples kecil. Karena harganya yang mahal, maka julukan ‘kaviar Meksiko’ untuk hidangan ahuautle menjadi semakin populer.

Chicatanas

Di Meksiko, khususnya wilayah Oaxaca, mengkonsumsi serangga telah menjadi budaya sejak zaman leluhur. Di antara banyak serangga yang dapat dimakan yang dikonsumsi di seluruh negara bagian Oaxaca, beberapa yang paling populer di antaranya adalah chapuline, cocopaches, gusanos de maguey, tawon, dan chicatanas. Dari semua ini, chicatanas memiliki tempat khusus di Oaxaca karena dua faktor yang mempengaruhi; yaitu karena kerumitan rasa dan waktu yang singkat untuk mengumpulkannya, sehingga membuatnya sangat diminati sekaligus menawarkan kelezatan yang unik.

Chicatanas adalah semut terbang Meksiko berukuran kecil hingga sedang, dengan panjang rata-rata 1,8 hingga 3 sentimeter, yang sering muncul pada setiap tahun selama musim hujan pertama. Chicatanas dikenal karena memotong dan mengumpulkan daun pohon yang akan digunakan untuk memberi makan diri mereka sendiri dan untuk menumbuhkan jamur yang menjadi makanan larva mereka.

Proses untuk menangkap semut ini tidaklah mudah, karena semut ini tidak dapat diprediksi kapan mereka keluar. Jadi ketika akan berburu semut chicatana, maka harus menunggu dan mengamati ladang. Setelah tertangkap, semut-semut tersebut dikumpulkan, dan ditenggelamkan dalam air, bagian kepala, kaki, dan sayapnya dilepas dan kemudian dipanggang hingga renyah dalam comal tanah liat. Setelah persiapan dasar ini, semut dapat dimakan dalam berbagai macam bentuk.

Chicatanas sering dinikmati sebagai bagian dari olesan meja musim panas khas Oaxacan yang terdiri dari mezcal, chapulines, guacamole, gigitan quesillo, chicharron, sosis Oaxacan. Semut ini disajikan sebagai camilan polos, dibungkus dengan tortilla yang baru dibuat, atau dalam bentuk taco yang ditambahkan dengan keju, alpukat, dan salsa. Namun, keajaiban chicatanas sebagai bahannya adalah ketika bahan tersebut dimasukkan ke dalam hidangan yang lebih rumit seperti salsa, tahi lalat, atau bahkan tamale.

Terlepas dari hidangannya, rasa chicatanas sendiri cukup sulit untuk dijelaskan. Rasa dari chicatanas mirip seperti campuran hazelnut, tanah, kacang tanah, dan lemak babi, yang semuanya menghadirkan rangkaian rasa kompleks yang berlapis-lapis di dalam mulut.

Jumiles

Jumiles adalah karakteristik serangga kutu busuk dari Amerika yang juga dikenal sebagai chinche de monte, xumil, atau xotlinilli. Nama jumil mengacu pada beberapa spesies serangga Hemiptera dari famili Pentatomidae. Jumiles dianggap sebagai makanan dan merupakan ciri khas negara bagian Morelos dan Guerrero. Serangga ini telah dikonsumsi sejak zaman pra-Columbus sebagai camilan bergizi, obat, dan afrodisiak. Meski ada penyajian khusus dalam mengkonsumsi serangga ini, namun anda bisa langsung memakannya hidup-hidup.

Jumiles mengandung riboflavin, tiamin, niasin, selenium, kalsium, dan zat besi. Pada zaman dahulu, orang Indian Meksiko mengkonsumsi hidangan ini untuk meredakan sakit gigi dan nyeri sendi karena memiliki sifat analgesik dan anestesi. Itu sebabnya, saat mengkonsumsi jumiles, maka akan membuat lidah mati rasa.

Beberapa orang yang telah mencicipi serangga ini mengatakan bahwa rasa jumiles seperti perpaduan antara kayu manis dan koktail mint karena rasanya yang agak manis dan pahit. Di kota Taxco, di mana mengkonsumsi jumiles adalah hal yang biasa, penduduk setempat mengatakan bahwa setelah mencicipi jumiles, maka akan membuat anda ketagihan. Jumiles biasa dipanggang dan dimakan sebagai taco dalam tortilla jagung, digiling dengan bahan lain seperti tomat, menjadi saus dan guacamole, dan digunakan sebagai bahan dalam berbagai hidangan rebusan.

Nsenene

Nsenene berasal dari kata Luganda untuk belalang bertanduk panjang, adalah salah satu serangga yang dapat dimakan dari keluarga belalang di Uganda. Nsenene milik keluarga belalang yang disebut jangkrik semak. Nsenene berkembang biak di musim hujan yang menjadikannya serangga musiman di Uganda. Nsenene biasanya dipanen pada bulan November dan Maret selama musim hujan di Uganda. Secara tradisional, nsenene merupakan makanan lezat bagi orang-orang di Uganda Tengah dan barat daya.

Belalang Nsenene Uganda dikatakan memiliki rasa lezat seperti kulit ayam yang renyah, dan membuat ketagihan. Selain rasanya yang lezat, nsenene merupakan sumber nutrisi bernilai tinggi yang terletak pada bagian sayapnya. Serangga ini juga kaya akan lemak, dan serat makanan.

Nsenene tidak pernah dimakan mentah, biasanya dalam mengkonsumsi serangga ini, nsenene akan digoreng dan dibumbui dengan bawang merah, cabai, atau rempah lainnya. Bisa juga direbus atau dijemur, dan bisa dimakan sendiri atau disajikan dengan hidangan lainnya, seperti bir dingin atau kacang panggang di belahan dunia lainnya.

Biasanya, para pemburu menjual serangga hasil tangkapan mereka ke pedagang kaki lima dan pedagang asongan. Setelah dibumbui dan digoreng, serangga tersebut dijual dengan harga sekitar 1.000 shilling Uganda (sekitar 40 sen) untuk beberapa sendok teh.

Chinicuiles

Chinicuiles adalah hidangan Meksiko yang disiapkan dengan cacing maguey yang menyerang akar tanaman maguey dan agave sebelum dipanen untuk konsumsi manusia. Mereka secara tradisional dipanen di Tlaxcala dan Hidalgo. Cacing ini adalah cacing yang sama yang bisa ditemukan di dasar botol mezcal.

Cacing ini berwarna merah, berdaging, dan sangat bergizi, mengandung protein dalam jumlah tinggi. Cacingnya bisa dipanggang atau digoreng, dan biasanya disajikan dalam taco atau tortilla hangat dengan tomat hijau, jeruk nipis, cabai, dan garam. Chinicuile sering ditemukan di pasar Oaxaca.

Beondegi

Beondegi adalah makanan ekstrem dari Korea Selatan yang terbuat dari kepompong ulat sutera yang direbus dan dibumbui. Orang Korea memakan beondegi sebagai makanan ringan, yang banyak ditemukan di pinggir jalan atau toko kelontong. Sebagai makanan jalanan yang banyak ditemukan di pinggir jalan, beondegi juga banyak tersedia di supermarket dalam bentuk kalengan. Beberapa restoran juga menyajikan beondegi sebagai pilihan menu lauk mereka.

Beondegi menjadi hidangan yang populer sejak masa perang di Korea. Ulat sutera memiliki nilai gizi yang tinggi serta cakupan ketersediannya yang luas, sehingga dinilai sangat membantu orang pada masa itu untuk memenuhi kebutuhan pasokan protein yang stabil.

Dalam penyajiannya, beondegi direbus atau dikukus dengan tambahan bumbu serta garam, sehingga menjadikan rasanya bervariasi, mulai dari asin, gurih, asam, hingga sedikit rasa amis dan pedas. Beberapa penjual beondegi juga menjual ulat sutera ini dalam versi manis dengan diberi tambahan gula.

Escamoles

Escamoles atau larva semut adalah hidangan asli Meksiko Tengah yang juga dikenal sebagai ‘caviar of the desert’. Hidangan khas Meksiko ini terdiri dari semut yang digoreng dengan mentega, cabai, dan bawang bombai. Escamoles biasa dimakan bersama dengan guacamole atau dengan cara dibungkus dengan tortilla jagung, dicampur dengan telur orak-arik, dan dibuat menjadi semur yang lezat. Larva semut tersebut juga terkadang dikukus dalam oven bawah tanah dengan cara yang sangat mirip dengan cara pembuatan barbacoa.

Sehat Dimulai Dari Dapur Anda

Escamoles menjadi bagian sehari-hari dari makanan Meksiko kuno yang dianggap lezat oleh suku Aztec. Namun saat ini, escamoles agak sulit didapat, karena larva semut biasa tersedia selama musim semi yang singkat, dan escamoles juga dijual dengan harga tinggi.

Chapulin

Chapulin adalah hidangan khas Meksiko yang terdiri dari belalang goreng, yang dijual sebagai camilan. Chapulin kaya akan kandungan protein, bahkan hidangan ini menjadi makanan yang banyak dikonsumsi sebagai sumber protein oleh sebagian besar anak-anak di kota-kota seperti Oaxaca.

Secara tradisional, belalang dibumbui dengan cabai, bawang putih, serta perasan air jeruk nipis. Chapulin juga dapat digunakan sebagai isian taco, sebaiknya dengan beberapa salsa hijau dan bawang, atau tostadas dengan keju dan guacamole. Chapulin dijual dengan harga yang relatif murah dengan sumber protein yang melimpah. Beberapa orang menggambarkan chapulin sebagai udang ringan dan rasa berasap serta memiliki tekstur yang renyah.

Meskipun sebagian besar orang menganggap bahwa mengkonsumsi serangga adalah hal yang menjijikan, tetapi di berbagai negara telah menjadikan serangga sebagai makanan lezat yang biasa disajikan dengan beberapa hidangan khas lainnya. Serangga juga dinilai memiliki kandungan yang baik bagi tubuh, seperti sumber protein, serat, dan nutrisi penting lainnya. Itulah beberapa masakan yang menggunakan serangga. Apakah anda cukup tertarik untuk mencicipinya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *