Penggunaan Bunga dalam Makanan

bunga crocus

Banyak sekali budaya di seluruh dunia yang menggunakan bunga utuh, kering, atau dalam bentuk esensi untuk memberikan rasa dan warna unik untuk makanan dan minuman. Bunga dengan warna-warna cerah dan bentuk mewah, seperti violet, pansy, anyelir, bunga mawar, dan anggrek dapat menciptakan efek visual untuk hidangan pembuka dan makanan penutup. Bunga-bunga lain, seperti jasmine, mawar, chamomile, bunga elder, geranium, nasturtium, dan marigold memiliki aroma yang unik.

Bunga yang diperoleh dari rempah-rempah, buah-buahan, dan sayuran, umumnya digunakan dengan cara digoreng, diisi, dikristalisasi, atau dicincang untuk memberikan rasa dan aroma bunga yang manis, pahit, dan lainnya yang unik ke banyak hidangan. Bunga jeruk nipis, prem, dan oranye dengan rasa yang kuat atau aroma yang lembut biasanya digunakan dalam makanan penutup, teh, dan minuman. Rempah-rempah seperti rosemary, lokio, adas, thyme, jahe, dan bawang putih memiliki bunga yang dapat menambah aroma bunga pada makanan dan minuman.

Kelopak bunga biasanya disajikan segar dalam salad, digoreng ringan sebagai makanan pembuka, dikristalisasi untuk kue, diinfuskan untuk teh, atau dikeringkan untuk dicampur dengan rempah-rempah. Bunga cenderung menyatu dengan baik dengan banyak rempah, masing-masing bunga melengkapi rempah-rempah tertentu. Misalnya, mawar melengkapi adas bintang, mint, kunyit, jintan, ketumbar, dan cabai, sedangkan bunga jeruk melengkapi cengkeh, daun salam, jahe, kayu manis, dan nigella.

Sejak zaman kuno, bunga telah populer tidak hanya untuk perasa tetapi juga untuk penyembuhan. Jasmine, marigold, violet, dan mawar telah secara tradisional digunakan karena khasiatnya. Marigold telah digunakan sebagai stimulan pencernaan dan untuk menyembuhkan tumor dan luka; rose hips, yang kaya akan vitamin A dan C dan bioflavanoid, telah digunakan untuk mengobati gejala pilek dan meredakan nyeri rematik; dan violet, yang kaya akan vitamin A dan C, telah digunakan sebagai ekspektoran. Bunga dan minyak bunga juga telah populer untuk pijat dan aromaterapi.

Sejak abad pertengahan di Eropa, bunga telah disuling untuk diambil karena aromanya atau direbus menjadi selai dan sirup. Orang Inggris dan Persia menyukai ekstrak Bunga. Hari ini, di Asia, Amerika Latin, Timur Tengah, dan Eropa, bunga melayani tujuan kuliner penting. Mereka memberikan warna, daya tarik visual, atau wewangian untuk berbagai aplikasi seperti minuman, mentega, es krim, salad, sup, terrines, sirup, selai, jeli, sorbet, kue, penganan, dan saus.

Bunga-bunga seperti mawar, marigold, bunga zucchini, pansy, bunga pisang, dan jasmine meramaikan saus salad, sayuran, kari, semur, sup, chutney, puding, permen, minuman, dan puding. Mereka digunakan segar maupun kering.

Di Cina, Melati dan krisan ditambahkan dalam Teh. Sedangkan kelopak bunga teratai ditambahkan ke sup, mie, dan salad. Sedangkan kuncup teratai kering digunakan untuk menambahkan tekstur dan aroma kedalam tumisan dan sup. Di Afrika utara dan India, kelopak mawar ditambahkan ke teh, makanan penutup, dan campuran rempah-rempah.

Nasturtium yang berwarna oranye atau kuning memiliki sedikit rasa lada. Nasturtium dapat menambah daya tarik visual untuk salad dan sandwich serta menambahkan rasa untuk cuka dan bumbu-bumbu di Mediterania. Nasturtium meningkatkan warna selai dan margarin.

bunga nasturtium
bunga nasturtium

Orang Eropa dan Meksiko mewarnai nasi, salad, dan hidangan manis dengan marigold dan violet. Marigold dihancurkan untuk memberikan warna seperti saffron namun ikut memberikan rasa yang agak pahit pada salad, sup, dan makanan pembuka Eropa. Violet sangat harum, dan di Eropa, mereka digunakan dalam permen, cokelat, dan sup. Di Meksiko dan banyak daerah lain, minyak marigold ditambahkan ke pakan ayam untuk memberikan warna kuning pada ayam dan telur.

Bunga kantan yang harum (atau kuncup jahe liar) memberikan citarasa khas dalam saus dan kari di Malaysia dan Singapura. Di Jepang, Bunga kantan disebut mioga bud, dan dipakai untuk menghiasi makanan serta memberikan peningkatan visual.

Tunas bunga lily kering (dok mai jeen) umumnya digunakan dalam sup Kanton dan Asia Tenggara, mie goreng, dan saus.

Bunga yang lebih tua memiliki aroma muscatel dan digunakan di Inggris untuk membumbui anggur(minuman ber alkohol), buah(yang direbus), selai, jeli, dan sirup.

Nama ilmiah untuk Rose adalah Rosa damascena. Mawar juga disebut gul (Arab), gulab (Hindi), rosa (Italia), bunga ros (Malaysia), ros (Swedia) dan irosa (Tamil). Kelopaknya memancarkan aroma wangi, manis, dan aroma bunga. Rose adalah penyedap yang populer dan dijual sebagai kelopak kering atau sebagai air sulingan yang disebut air mawar.

Rose memiliki sekitar 1% atau kurang minyak esensial yang terdiri dari geraniol (75%), citronellol (20%), neroli, dan damascenone. Baunya disebabkan oleh 2-fenil etanol.

Air mawar sangat dinikmati di Timur Tengah dan India. Di Turki, Air mawar digunakan dalam permen, minuman yang disebut loukoum, minuman, dan selai. Disebut ma’el-ward, orang Arab biasanya menambahkannya ke daging, permen, dan saus. Air mawar adalah bumbu umum dalam makanan penutup dan pengawet di seluruh dunia, seperti kheer, gulab jamun, dan rasgullah di India, selai dan puding beras di Iran dan Turki, dan di banyak makanan penutup nasi Malaysia, Singapura, dan Thailand.

Kelopak mawar digunakan dalam campuran rempah-rempah, permen, kopi, anggur, cuka, dan minuman yogurt dari Timur Tengah, Afrika Utara, Iran, India Utara, dan Asia Tenggara. Kelopak mawar adalah bahan umum dalam serbat India dan makanan penutup manis, dalam kari dan biryanis di India Utara, dan di beberapa hidangan daging babi di Cina utara.

Bunga jeruk, disebut zaahr di Moroccon dan ma’el zahr dalam bahasa Arab, ditambahkan ke salad buah, semur, sorbet, dan permen. Mereka memiliki rasa yang agak pahit sehingga penggunaannya sangat sedikit. Minyak esensial dari bunga jeruk, yang disebut minyak jeruk (atau minyak neroli), digunakan dalam blancmange, puding, dan kue-kue Mediterania. Di Timur Tengah, Bunga jeruk diberikan untuk membangkitkan orang dari kondisi pingsan.

bunga lavender
bunga lavender

Nama ilmiah Lavender adalah Lavendula angustifolia. Lavender juga disebut lavand (Perancis), lavendel (Jerman), la-vanda (Rusia) dan lavendel (Swedia). Lavender memiliki aroma wangi yang kuat dan populer sebagai hiasan. Lavender berasal dari daerah Mediterania barat dan umumnya ditemukan dalam campuran rempah-rempah Perancis.

Lavender memiliki minyak esensial 1% hingga 3%, terutama linalyl asetat (30% hingga 50%), linalool (20% hingga 35%), cineol, β-oksien, kapur barus, dan caryophyllene.

Melati dan krisan adalah perasa teh dan minuman yang populer di Jepang, Cina, dan Asia Tenggara. Di Thailand, esensi melati dicampur dengan santan untuk membumbui banyak kue dan makanan penutup.

Roselle atau sorrel Jamaika (keluarga kembang sepatu) rasanya sangat asam dan seperti ada rasa selai dan anggur. Roselle juga digunakan di Amerika Tengah, India, dan Asia Tenggara untuk saus, kari, chutney, dan sup.

Bunga teratai digunakan untuk mengharumkan sup di Cina dan Vietnam atau kari di Sri Lanka. Bagi umat Buddha, Bunga teratai adalah simbol keindahan dan kemurnian.

Bunga squash atau zucchini biasanya disajikan di salad dan hidangan pembuka Meksiko dan menjadi trendi di restoran A.S. Kedua jenis bunga ini cocok dengan rempah-rempah seperti kapulaga, cengkeh, pala, kayu manis, mint, kemangi, dan sorrel. Namun bunga ini cenderung kehilangan aromanya setelah beberapa hari, terutama dengan panas yang berkepanjangan, dan biasanya ditambahkan ke makanan menjelang akhir memasak atau setelah memasak agar aromanya masih kuat. Bunga Zucchini juga biasa digunakan dalam masakan Italia dan Prancis. Mereka direbus, diisi, dan digoreng ringan. Di Meksiko, orang Oaxaca memotong bunga dan menambahkannya ke dalam sup dan saus atau menumisnya dengan paprika poblano, ketumbar, dan bawang dan menambahkannya ke quesadillas, taco, dan enchilada. Di Italia, bunga-bunga ini ditambahkan utuh atau dicacah ke risotto, pasta, dan salad serta merupakan bahan penting dalam frittata alle erbe.

bunga zucchini
bunga zucchini

Bentuk yang indah, tekstur tipis tipis, dan rasa halus dari bunga zucchini cocok untuk sesuatu yang “diisi”. Di Prancis, mereka diisi dengan keju, dan rempah-rempah, dicelupkan ke dalam susu dan tepung, lalu ditumis atau diisi dengan makanan laut dan rempah yang dimasak dan dikukus atau digoreng. bunga zucchini juga digunakan sebagai pembungkus makanan, terutama di Amerika Serikat, untuk memberikan tekstur pada makanan lain. Mereka dapat dijemur dan digoreng untuk memberikan kerenyahan dalam makanan.

Summary
Penggunaan Bunga dalam Makanan
Article Name
Penggunaan Bunga dalam Makanan
Description
Bunga sudah digunakan sejak lama dalam banyak kebudayaan. Penggunaan Bunga segar dan kering dalam Makanan meliputi minuman, kue, selai, dan masakan.
Author
Publisher Name
Cairo Food
Publisher Logo

Related Posts

Leave a comment