Kenapa Steak Umumnya Menggunakan Garam dan Lada Hitam?

Garam adalah penguat rasa yang sangat penting. Beberapa saluran ion yang digunakan untuk mendeteksi rasa (terutama makanan yang berdaging dan manis) dipengaruhi oleh ion natrium. Sebuah makanan bisa terasa sangat hambar jika garam yang digunakan tidak mencukupi. Garam juga membantu memblokir saluran pahit.

Ini terjadi pada tingkat yang jauh di bawah yang dibutuhkan untuk memicu reseptor rasa asin. Makanan tidak harus terasa asin agar beraroma, tetapi makanan yang tidak mengandung garam akan terasa hambar kecuali jika Anda berusaha keras untuk memberinya rasa selain dengan garam.

Lada hitam juga merupakan penguat rasa yang baik, meski tidak sekuat atau sepenting garam. Lada menyebabkan darah mengalir deras ke lidah dan air liur memenuhi mulut. Hal ini akan meningkatkan kemampuan Anda untuk mencicipi. Tidak seperti garam, elemen utama lada mudah menguap, yang artinya masuk ke bagian belakang hidung. Ini dapat merangsang hidung dan dapat meningkatkan kemampuan untuk mencium. Karena piperin dalam lada mudah menguap, maka cara yang paling tepat adalah dengan menghancurkannya sebelum digunakan.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG

Garam diperlukan bahkan dalam hidangan manis, sedangkan lada umumnya disediakan untuk hidangan gurih, karena gigitannya dianggap kontras dengan rasa manis. Namun, jika digunakan dengan baik, lada segar yang baik memiliki aroma bunga yang menyegarkan yang dapat menambahkan rasa yang tidak biasa namun enak pada custard, kue, pai, dll.

Garam dan lada hitam menjadi dua bahan yang paling banyak digunakan untuk banyak masakan, salah satu contohnya adalah steak. Potongan besar daging ini seringkali dibumbui dengan menggunakan garam dan lada. Hal ini disebabkan karena kedua bahan tersebut dapat menonjolkan rasa alami dari steak.

Kegunaan Garam untuk Steak

Untuk menghasilkan steak terbaik, bumbu utamanya adalah garam. Garam tidak hanya memberi rasa yang khas pada daging, tetapi juga membuat steak agar lebih berair dan empuk. Garam memiliki tiga fungsi kuliner utama, semuanya berkaitan dengan air. Pertama, sifat kimianya mengubah serat otot dalam daging, membuatnya mampu menahan lebih banyak air. Dengan demikian, daging tetap lebih segar setelah dimasak. Kedua, efeknya pada indera perasa memperkuat cita rasa makanan, sehingga makanan apapun yang dibumbui dengan garam akan mengeluarkan rasa aslinya.

Saat membumbui steak dengan garam, garam akan menempel di daging dan menarik kelembaban ke permukaan. Namun, hilangnya kelembaban ini tidak membuat steak menjadi kurang berair. Ketika steak dibiarkan sejenak, kelembaban melarutkan garam, sehingga menghasilkan air garam yang meresap ke dalam daging.

Hal ini menyebabkan serat otot di dalam steak membengkak, memberi ruang bagi cairan, dan melarutkan protein lain yang kemudian bertindak seperti spons, membantu daging menyerap dan mempertahankan kelembaban selama memasak. Karena steak menyerap kembali sarinya sendiri, garam membuat daging lebih menonjolkan rasa aslinya. Dan tentu saja garam adalah rasa yang enak, bahkan menggiurkan, terlebih lagi jika dipadukan dengan lada.

Kegunaan Lada untuk Steak

Tahukah Anda bahwa pada abad ketujuh belas, ketika makanan Prancis mengembangkan sistem modernnya, lada dianggap sebagai bumbu yang paling baik untuk meningkatkan rasa alami makanan? Maka dimulailah kemitraan bersejarah antara garam dan lada, dan sejak saat itu mereka bekerja sama. Kontribusi lada adalah menciptakan rasa yang kompleks namun hidup. Rasa yang ditemukan dalam lada adalah pedas, jeruk, pinus, dan sifat tanah. Rasa ini tidak hanya meningkatkan rasa makanan lain, tetapi juga membantu rasa alami daging mencapai indera perasa.

Jenis Garam yang Digunakan pada Steak

Garam kosher atau garam laut kasar mengandung butiran kristal besar, butiran yang lebih besar akan lebih mudah dan cocok untuk diserap bagian luar steak. Garam kosher melekat dengan baik pada permukaan daging, serta tidak cepat larut seperti halnya butiran garam meja. Sebaliknya, garam laut lebih ringan dan lebih rapuh. Saat digunakan sebagai hiasan, ia menambahkan rasa yang tepat pada daging.

Sangat penting untuk mengingat rasa asin secara keseluruhan; salah satu hal terburuk yang harus dilakukan saat menyiapkan steak adalah memberi garam terlalu banyak, yang dapat merusak keseluruhan proses pembuatan. Ingatlah bahwa menambahkan lebih banyak garam jauh lebih mudah dan lebih realistis daripada menghilangkannya.

Jenis Lada yang Digunakan pada Steak

Lada hitam yang baru ditumbuk adalah pilihan yang lebih baik. Perpaduan lada hitam dan garam bekerja sama untuk menciptakan penyerapan bumbu yang prima dan peningkatan kualitas steak yang penting. Lada hitam yang baru digiling memiliki profil rasa yang lebih dalam, dan rasa tegas dari lada hitam segar yang pecah menyatu dengan daging untuk menciptakan pengalaman bumbu yang luar biasa.

Cara lada diterapkan pada steak tentu saja merupakan salah satu aspek terpenting untuk menghasilkan rasa steak yang sempurna. Namun, jenis lada yang akan digunakan pada steak juga tak kalah penting serta tidak boleh diabaikan.

Waktu yang Tepat untuk Membumbui Steak dengan Garam

Anda dapat membumbui steak dengan garam dan membiarkannya di dalam garam setidaknya selama 45 menit. Beberapa ahli menyarankan untuk membiarkan steak yang dibumbui garam hingga 48 jam, tetapi itu hanyalah saran, satu malam pun sudah cukup. Jika berencana untuk membiarkan steak dalam garam selama lebih dari satu jam, masukkan ke dalam lemari es tanpa penutup. Saat Anda melakukan ini, garam membantu melunakkan steak dan menjaganya tetap lembab atau berair.

Lebih lanjut, mengasinkan steak lebih dari satu jam sebelum dimasak akan menghasilkan perubahan atau transformasi. Ini bertransisi dari kenyal menjadi keras, menjadi empuk dan berair. Garam kasar memiliki kemampuan untuk menyebabkan pemecahan protein dan serat otot, dapat membuat daging menjadi lebih empuk saat digunakan. Ini bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan oleh setiap garam.

Waktu yang Tepat untuk Membumbui Steak dengan Lada

Ada perdebatan lain tentang bumbu steak yang berkaitan dengan lada hitam. Salah satu aliran pemikiran menunjukkan bahwa mengoleskan lada sebelum dimasak dapat menyebabkan lada gosong saat anda memasaknya, dan memberikan rasa pahit pada steak. Perdebatan tersebut menyarankan untuk menggiling lada ke atas steak setelah membakarnya atau tepat sebelum disajikan. Sementara yang lainnya membumbui steak mereka dengan lada hitam yang baru digiling sebelum dimasak.

Secara teori, lada hitam bisa gosong. Masalah dengan membumbui di tengah proses memasak adalah butiran lada mungkin tidak menempel dengan baik pada daging. Namun sebagai akhir kesimpulan, tentu saja, bumbui steak Anda dengan lada hitam yang baru digiling sebelum memasaknya.

Cara Memasak Steak

Terdapat dua metode dalam membuat steak. Cara pertama adalah dengan menggarami steak terlebih dahulu dan dibiarkan selama 48 jam. Lalu, cara yang kedua adalah menggarami steak beberapa saat sebelum dimasak. Jika Anda mengasinkan steak tepat sebelum dimasak, biarkan steak terlebih dahulu pada suhu ruang selama kurang lebih 30 menit.

Taburi kedua sisi beserta bagian ujungnya dengan banyak garam kosher dan lada hitam yang baru digiling. Tekan kristal garam dan butiran lada hitam ke dalam daging steak. Anda bisa mengolesi steak dengan sedikit mentega murni atau minyak panas tinggi atau campuran minyak tepat sebelum memanggang steak.

Jika Anda ingin membiarkan steak di dalam lemari es hingga 24 jam, tepuk-tepuk daging hingga kering dengan tisu dan taburi kedua sisi steak dengan banyak garam kosher atau garam laut kasar. Pastikan untuk memberi garam di tepi steak juga. Tekan butiran garam ke dalam daging dengan tangan Anda.

Pindahkan steak ke rak pendingin dengan loyang atau loyang kue di bawahnya, tutupi seluruh baki dengan bungkus plastik dan tempelkan di lemari es, hingga 24 jam. Keluarkan sekitar 30 menit sebelum dimasak, tepuk-tepuk hingga kering lagi dengan tisu karena garam akan mengeluarkan sarinya, lalu bumbui dengan lada hitam yang baru digiling (tekan lada ke dalam daging seperti yang Anda lakukan dengan garam), lalu pangganglah seperti biasa. Alasan untuk menepuknya adalah steak kering akan membentuk kerak yang lebih cokelat saat dimasak.

Dari indonesia untuk dunia

Setelah steak mencapai tingkat kematangan yang diinginkan, diamkan steak sejenak dan bumbui ulang steak sesaat sebelum disajikan. Bumbu terakhir harus menggunakan butiran besar seperti garam kosher atau garam laut kasar untuk memberi tekstur dan rasa.

Pengasinan membantu memasak permukaan steak. Penggaraman penting untuk banyak tujuan. Namun, jika diterapkan secara berlebihan, maka dapat melepaskan kelembapan dari otot steak. Manfaat utama pengasinan adalah membantu pengawetan jus dan nutrisi steak. Steak dengan tekstur kering menghasilkan gosong yang renyah.

Steak tidak akan terasa enak jika tidak dibumbui dengan benar. Mengukur kualitas bahan tambahan adalah pengetahuan memasak dasar, tetapi steak Anda tidak akan terasa enak jika tidak dibumbui dengan garam dan lada. Menggunakan kedua bahan penting ini secara maksimal akan menghasilkan rasa steak yang sempurna. Maka dari itu, kegunaan garam dan lada membawa pengaruh besar untuk steak.

Itulah yang menjadi alasan kenapa steak umumnya menggunakan garam dan lada hitam. Semoga artikel ini dapat membantu anda dalam membuat hidangan steak lezat sendiri di rumah. Baca artikel yang tak kalah menarik lainnya tentang alasan mengapa daging dari pasar tidak cocok untuk steak dengan klik link berikut ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *