16 Rempah Wajib Ada di Masakan Thailand

Masakan Thailand adalah salah satu masakan Asia yang populer dengan cita rasa rempah-rempah yang eksotis, yang memadukan antara rasa manis dan asam. Karakteristik tersebut berasal dari campuran berbagai macam bahan, rempah-rempah yang digabungkan, dan bumbu-bumbu yang tidak biasa yang dibutuhkan untuk menggabungkan satu hidangan.

Rempah-rempah pada masakan Thailand digunakan untuk membumbui beragam makanan, dan ciri khasnya yang beraroma membawa piring pada tingkat kelezatan berikutnya. Orang Thailand memilih rempah tak hanya untuk menciptakan kelezatan rasa pada suatu hidangan, tetapi juga rempah tersebut dimanfaatkan berdasarkan dengan nilai gizinya serta menggunakannya sebagai bagian dari kebutuhan sehari-hari.

Di bawah ini adalah rempah-rempah tradisional utama Thailand yang paling banyak digunakan, yang termasuk dalam banyak makanan lezat yang disiapkan di dapur mereka. Rasa dari setiap bumbu berbeda satu sama lain dan memberikan cita rasa yang optimal sehingga membuat setiap masakan menjadi unik dan lezat.

Apapun Bumbunya Tidak Pakai Pewarna

Rempah-rempah dalam Masakan Thailand

Serai

Salah satu bahan yang paling umum dalam masakan Thailand adalah serai. Ini memiliki aroma dan rasa seperti perpaduan antara lemon dan jeruk nipis yang segar. Serai biasanya digunakan oleh orang Thailand dengan memotongnya menjadi beberapa potongan kecil dan mencampurkannya ke dalam hidangan kari, salad, dan sup.

Di seluruh Thailand, serai adalah komponen kunci sup favorit seperti Tom Gai dan Tom Yum. Selain untuk makanan, serai juga umum digunakan sebagai bahan pembuatan teh herbal di Thailand. Serai memiliki manfaat tak hanya dalam dunia kuliner, tetapi juga sebagai salah satu tanaman yang dimanfaatkan sebagai pengusir lalat dan nyamuk karena baunya yang menyengat.

Bawang Putih

Bahan yang wajib ada dalam masakan Thailand selanjutnya adalah bumbu dapur yang digunakan secara universal, yaitu bawang putih. Bumbu dapur ini paling berguna untuk setiap masakan dengan rasa gurih, jika tak menggunakan bawang putih, hidangan mungkin akan terasa hambar, termasuk makanan Thailand.

Faktanya, masakan Thailand dan bawang putih saling melengkapi satu sama lain. Daging Babi Lada Bawang Putih (หมูทอดกระเทียมพริกไทย), dan Ayam Lada Bawang Putih (ไก่ผัดกระเทียม -gai pad gr atiem), adalah hidangan populer yang dibuat dalam masakan Thailand dengan menggunakan bumbu ini.

Orang Thailand biasanya menggunakan bawang putih dengan cara dihancurkan, dicincang, ditempel, dikeringkan, dan bahkan dimakan mentah-utuh dengan makanan tinggi lemak seperti steak. Biasanya memiliki bau yang kuat (yang tidak begitu menyenangkan) dan memiliki rasa yang pedas dan tajam.

Jeruk Nipis Kefir

Hampir di seluruh resep masakan Thailand selalu membutuhkan jeruk nipis kefir atau daun jeruk kefir. Bagian jeruk nipis kefir yang banyak digunakan adalah kulit dan daunnya karena memiliki aroma yang khas, sementara jeruk nipis Barat digunakan untuk jusnya. Kulit jeruk nipis kefir yang berminyak sangat cocok untuk membuat pasta kari dan sebagai bahan marinasi.

Buah jeruk yang lezat ini juga dimanfaatkan sebagai aplikasi dalam aromaterapi. Di Thailand, daun serta kulit jeruk nipis kefir disimpan untuk membuat pewangi rumah yang segar setelah dimasak. Ini juga bisa dimanfaatkan dengan menambahkan bagian kulitnya untuk membuat sampo dengan aroma jeruk yang segar.

Lengkuas

Lengkuas merupakan bumbu yang mirip dengan jahe, baik dari segi tampilan fisik, maupun fungsinya dalam dunia kuliner. Dibandingkan dengan jahe, lengkuas memiliki rasa yang jauh lebih kompleks dan lebih ringan, dan sebenarnya lebih sering digunakan dalam makanan asli Thailand.

Di banyak tempat di Asia Selatan, lengkuas digunakan sebagai bumbu sup ayam dan daging lainnya. Rasa yang nikmat bisa dinikmati dengan mencampurkan sari lengkuas dan irisan daging ayam rebus menjadi satu. Hidangan Thailand yang terkenal yang menggunakan lengkuas adalah tom kha gai (ayam lengkuas), kari merah, tom yum gai (sup ayam asam).

Jahe

Sama seperti lengkuas, jahe adalah bumbu lain yang banyak tersedia di dapur Thailand setiap saat dan sepanjang hari. Jahe menawarkan rasa pedas yang kuat namun dengan aroma yang ringan akan membuat siapa pun ingin menyantap makanan yang terbuat darinya. Jahe juga bisa menjadi bahan dalam membuat teh yang hangat.

Dalam menggunakan jahe pada berbagai hidangan, biasanya bagian akar lembeknya dipotong kecil-kecil, atau mengektraksi sarinya. Jahe terutama digunakan mentah, tapi bisa ditambahkan ke dalam makanan sebagai bubuk kering atau pasta. Tumis Ayam Jahe (Gai Pad King- ไก่ผัดขิง) adalah hidangan paling terkenal yang dibuat dalam masakan Thailand menggunakan jahe.

Kunyit

Orang Thailand hampir tidak melewatkan sejumput kunyit dalam masakan tradisional mereka. Kunyit adalah bumbu asli Afrika Utara yang banyak digunakan pada masakan Thailand. Digunakan karena warna emasnya yang kaya dan rasa pedasnya, kunyit menciptakan pesta visual pada hidangan seperti kari kuning. Ini juga membantu menyeimbangkan rasa pedas dan asam dari bumbu Thailand lainnya.

Kunyit tidak hanya enak – tetapi juga memiliki sejumlah khasiat bagi kesehatan. Masyarakat Thailand telah menggunakan kunyit sebagai zat antiradang selama ratusan tahun. Bumbu kuning Thailand ini juga sering muncul dalam pembersih wajah dan perawatan anti penuaan.

Prik Haeng (Cabai Merah Kering)

Banyak makanan Thailand yang menawarkan cita rasa pedas, sebab sebagian besar orang Thailand menyukainya. Orang Thailand menyukai cabai dalam segala bentuknya, dan prik haeng, atau cabai kering, adalah salah satu bumbu yang paling banyak digunakan di Thailand. Cabai merah kering Thailand biasanya diproses dengan cara menjemurnya di bawah sinar matahari dan dibiarkan kering, lalu dihancurkan menggunakan lesung dan alu hingga seluruhnya menjadi bubuk halus.

Bahan masakan Thailand yang pedas dan nikmat ini digunakan juga kerap kali digunakan sebagai bahan dasar kaldu, bumbu untuk mie, atau untuk menambah rasa pedas pada sup dan kari. Prik haeng adalah bahan yang paling terkenal dalam masakan Thailand yang bisa ditemukan di mana pun.

Ketumbar

Biji ketumbar kecil dan akar ketumbar sangat cocok dengan masakan Thailand. Keduanya memiliki esensi yang kuat dan intens serta memiliki aroma yang ringan. Ketumbar memiliki kemampuan yang akan membuat kari, pasta kari, sup, dan saus menjadi lebih nikmat. Bagian ketumbar lainnya, yaitu daunnya, seringkali dipadukan dengan makanan sebagai hiasan, sedangkan batangnya merupakan bahan utama dalam banyak sup Thailand.

Di Thailand, tanaman ketumbar dimanfaatkan hampir pada semua bagiannya, seperti bagian biji, batang, hingga daun yang akan digunakan sebagai penyedap rasa. Ayam Ketumbar Pedas Thailand, Brokoli Kelapa Thailand dan Sup Ketumbar, Kari Ayam Kelapa dengan Ketumbar Pesto adalah beberapa hidangan autentik Thailand yang disiapkan dengan bumbu harum ini.

Lada Hijau

Salah satu varietas lada, yaitu lada hijau segar merupakan bahan yang wajib ada pada masakan Thailand. Pasalnya, lada hijau segar memainkan peran penting pada sup dan tumis pedas berbahan dasar daging dalam masakan Thailand. Saking seringnya digunakan, lada hijau segar akan dengan mudah ditemukan Di Thailand setiap hari, seperti di pasar basah dan restoran tradisional Thailand.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa banyak orang Thailand menyukai hidangan bernuansa pedas. Selain menggunakan cabai kering, lada hijau ini juga menjadi salah satu opsi yang dapat menjadikan suatu hidangan terasa pedas. Lada hijau memiliki rasa yang sangat pedas, segar, dan memiliki rasa lada hitam yang lembut. Lada hijau memiliki posisinya sendiri di dapur Thailand. Beberapa hidangan yang menggunakan bumbu ini meliputi Klue Gling, Phad Cha, Phad Ped, dan Green Curry.

Kayu Manis

Rempah aromatik – kayu manis adalah salah satu dari banyaknya rempah yang umum dalam masakan Thailand. Kayu manis menjadi bumbu aromatik yang banyak digunakan dalam masakan manis dan gurih, terutama jika dihaluskan menjadi bubuk halus. Ini memberikan rasa yang kompleks pada kebanyakan kari. Kayu manis juga memiliki aroma pedas dan segar yang sangat menggoda saat menyantap makanan.

Mie Thailand dengan Kayu Manis dan Udang, Sup Pa-loe, dan Stew Daging Sapi Rebus adalah hidangan tradisional Thailand yang mengandung kayu manis. Dan orang Thailand menggunakan lebih banyak menggunakan Cassia Cinnamon, juga dikenal sebagai Chinese Cinnamon, daripada Ceylon Cinnamon.

Cengkeh

Sebagian besar kari Thailand dan beberapa jenis sup di negara tersebut tak luput dari penggunaan rempah aromatik dengan bentuk polong kecil dengan rasa pedas, yaitu cengkeh. Rempah ini paling sering digunakan dalam resep Thailand, khususnya bagian selatan, karena budaya kuliner di sana banyak dipengaruhi oleh budaya masakan Timur Tengah dan India.

Cengkeh memiliki rasa pedas dan manis yang cukup kompleks dengan aroma yang menyengat. Kari Massaman adalah hidangan paling populer di antara resep Thailand yang menggunakan cengkeh sebagai bahan utama. Selain itu, bumbu ini digunakan dalam masakan seperti Thai Red Chicken Curry, Authentic Thai Panang Curry Paste, dan Pad Thai Noodles.

Thai Seven Spice Blend

Thai seven spice blend adalah kombinasi dari tujuh rempah aromatik yang di antaranya adalah adas bintang, bawang putih, bubuk cabai, cengkeh, lada, jahe, dan jintan. Resep campuran bumbu tersebut dibuat dengan tujuan menyeimbangkan rasa manis, gurih, dan sensasi pedas.

Dalam masakan Thailand, hidangan disiapkan dengan menonjolkan bumbu aromatik dengan rasa pedas yang sesuai dengan lidah mereka. Campuran ini digunakan untuk hidangan ikan, makanan laut, dan unggas dan juga dapat dicampur dengan remah roti untuk digoreng atau digunakan dalam tumisan.

Biji Jintan

Jintan adalah salah satu rempah paling beraroma yang ditemukan di dunia. Ini memiliki rasa yang hangat, pedas manis dan dengan aroma yang segar dan kuat, yang tidak diragukan lagi akan menggugah selera setiap orang. Dalam masakan Thailand, biji jintan digunakan untuk membumbui sebagian besar kari, pasta, dan hidangan lainnya.

Mayoritas orang Thailand menyiapkan bumbu ini dengan cara dipanggang dan dihancurkan. Dengan menawarkan rasa serta aroma yang khas, jintan banyak digunakan dalam masakan dan pasta klasik Thailand seperti Prig Gang Mungsavirat, Satay, Prig Gang Massaman, dan Prig Gang Kiew Wan.

Asam Jawa

Asam adalah sejenis buah asam manis yang ditemukan di Thailand. Bumbu ini biasanya digunakan sebagai bahan asam dalam masakan Thailand. Asam jawa hijau memiliki rasa asam tajam yang tidak bisa dimakan mentah. Setelah diolah dan dimasak dengan makanan lain, asam Jawa menghasilkan rasa asam yang lezat dan unik, yang digunakan dalam semua jenis sup Thailand, pasta kari, dan makanan penutup.

Marsh Mint

Selain komponen pedas yang menggugah selera, hidangan dengan rasa segar pun turut digemari, dan salah satu bahan penting yang menghasilkan cita rasa tersebut adalah marsh mint. Marsh mint dalam dunia kuliner, biasanya memanfaatkan bagian daun yang masih muda yang akan ditambahkan ke dalam saus cabai, mie kuah, atau sup ayam.

Orang Thailand menggunakan daun marsh mint yang hijau untuk menambah rasa segar pada masakan Thailand. Mereka bisa dimasak dengan makanan atau digunakan sebagai hiasan hidangan tertentu. Aroma marsh mint dalam sup atau kari membuat hidangan menjadi lebih enak dan segar.

Bawang Merah

Bawang merah sering digunakan sebagai pendamping bawang putih saat memasak kari Thailand dan saus ikan. Mereka juga bisa digunakan sebagai bumbu masakan Thailand, terutama nasi goreng. Bawang merah memiliki nama Thailand hom berarti ‘bau yang baik’, bawang merah ini dijunjung tinggi di Thailand sebab kegunaannya pada berbagai hidangan.

Daftar Campuran Bumbu Thailand

Seperti disebutkan di bagian sebelumnya, meskipun bumbu dan rempah individu penting dalam masakan Thailand, sebagian besar makanan Thailand juga banyak disiapkan dengan pasta atau campuran eksotis dan lezat dari varietas paling dasar. Perbedaan proporsi, serta penambahan dan pengurangan beberapa bahan beserta cara pembuatannya memastikan variasi rasa yang tidak ada habisnya, dari yang ringan, manis hingga yang pedas. Untuk menikmati masakan Thailand, Anda harus terbiasa dengan berbagai kari.

Pasta Kari Merah

Dalam bentuknya yang paling dasar, pasta kari merah mengandung cabai merah, bawang putih, ketumbar, jintan, serai, kunyit, terasi, lada hitam, dan garam laut. Jus jeruk nipis dan lemon, bersama dengan kulit jeruk nipis, juga digunakan. Paprika hijau atau merah dapat digunakan untuk sedikit menyamarkan rasa pedas. Pasta Kari Merah digunakan dalam banyak variasi lainnya, termasuk Kari Panang, Kari Massaman, dan Kari Kacang.

Pasta Kari Hijau

Pasta kari hijau adalah campuran yang banyak digunakan dalam hidangan populer di Thailand yang diyakini berasal dari awal abad ke-20. Pasta kari hijau secara tradisional terbuat dari kombinasi cabai hijau, terasi, bawang putih, bawang merah, serai, merica, limau makrut, dan biji jintan.

Pasta Kari Kuning

Pasta kari kuning dalam masakan Thailand hampir serupa dengan kari India. Ini terbuat dari campuran kunyit, cabai kuning, serai, lengkuas, kecap ikan, serai, bawang merah, bawang putih, ketumbar, jintan (tanah dan biji), kayu manis, terasi, lada putih, gula merah, pure tomat, air jeruk nipis dan santan.

Pasta kari kuning adalah jenis pasta yang paling lembut di antara kedua jenis pasta di atas – merah dan hijau. Pasta ini sangat serbaguna dan bisa digunakan dalam berbagai resep daging, makanan laut, sayuran, mie, dan bahkan sup. Pasta kari kuning yang harum ini juga membuat makanan Thailand dapat dengan cepat dibuat, terutama jika pastanya dibuat jauh-jauh hari.

Pasta Kari Massaman

Pasta Kari Massaman mengandung bawang putih, minyak kedelai, cabai merah kering, bawang merah, garam, serai, biji ketumbar, jinten, kapulaga, kayu manis, daun salam, lengkuas, cengkeh, jeruk purut, asam sitrat, air asam jawa, garam dan gula.
Bahan utama Kari Massaman, cocok dipadukan dengan hidangan yang mengontraskan bumbu dengan rasa manis – penggunaan kacang sering dianjurkan. Berasal dari Malaysia, pasta kari ini mirip dengan kari merah namun dengan rasa yang lebih lembut.

Pasta Kari Penang

Bumbu Terbaik Untuk Masakan Ternikmat

Sesuai dengan namanya, pasta kari penang dibuat untuk memasak Gulai Panang, bahan utama pasta ini adalah cabai kering, lengkuas, jahe, serai, kulit jeruk purut, daun jeruk purut, akar dan biji ketumbar serta biji jintan. Ini adalah variasi pasta kari merah yang lebih pedas, lebih aromatik dan sering ditambahkan kacang ke dalam saus. Gaya memasaknya khas Panang, yaitu nama dari sebuah pulau di lepas pantai Malaysia.

Nam Prik Pao (Pasta Cabai dalam Minyak Kedelai)

Rasa pedas namun manis cukup untuk menggambarkan pasta cabai ini. Nam prik pao tak hanya digunakan untuk membumbui hidangan, tetapi juga disajikan sebagai pendamping hidangan utama. Bahannya banyak, meliputi cabai merah Thailand, bersama dengan bawang putih, bawang merah, jamur shitake kering, gula merah muda, pasta asam dan cuka putih.

Kapi (Terasi)

Kapi atau terasi adalah yang paling terkenal di antara berbagai sambal Thailand, dibuat dengan terasi fermentasi, cabai dan banyak air jeruk nipis. Udang yang digunakan berukuran kecil, kebanyakan krill, yang dijemur hingga berwarna kecoklatan. Sebagian besar masakan Thailand menggunakan terasi untuk membumbui dan terasi putih biasa digunakan di Thailand Selatan. Terkadang kapi juga disajikan di samping sebagai hiasan.

Rempah-rempah menjadi komponen paling penting dalam membangkitkan rasa pada suatu masakan. Di Thailand, kuliner mereka menggunakan rempah-rempah yang kontras yang menghidupkan hidangan gurih. Dengan pemilihan rempah yang tepat, kuliner Thailand berhasil diakui dan menjadi terkenal secara eksklusif di seluruh dunia dengan rempah yang melimpah. Penasaran artikel menarik lainnya? Simak daftar makanan Thailand paling favorit melalui link berikut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *