Mengenal Bumbu Peri Peri, Bumbu untuk Banyak Hidangan

Tahukah Anda menu yang bernama ayam peri peri yang begitu populer? Kelezatannya tak luput dari penggunaan bumbu khas yang telah menjadi sesuatu yang banyak disukai masyarakat. Itu adalah bumbu peri peri. Meski bumbu tersebut menjadi sangat popular lantaran hidangan bernama ayam peri peri tersebut, sesungguhnya bumbu ini memiliki kegunaan yang begitu tak terbatas.

Bumbu peri peri menghasilkan rasa yang begitu kompleks, serta aroma yang khas yang menggiurkan. Ini tak hanya dapat membumbui ayam, tetapi juga bisa membumbui hampir seluruh hidangan yang Anda inginkan dan mengubahnya menjadi mahakarya yang memukau. Bumbu peri peri ini tidak mengandung aditif atau bahan berbahaya, karena menggunakan campuran bumbu dan rempah-rempah pilihan.

Bumbu dengan rasa pedas yang luar biasa ini, bahkan tingkat kepedasannya bisa mencapai skala 1.000 Scoville merupakan bumbu yang banyak digunakan dalam perpaduan masakan Afrika Timur dan Portugis, dan telah menjadi fenomena dunia. Jika Anda adalah penggemar ayam peri peri (atau piri piri), maka Anda harus mengetahui selengkapnya mengenai bumbu pedas tersebut. Simak selengkapnya pada artikel berikut ini.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG

Mengenal Bumbu Peri Peri

Peri peri atau yang juga dikenal sebagai piri piri atau peli peli adalah bumbu populer yang berasal dari Afrika Selatan, awalnya ditemukan oleh pemukim Portugis di Mozambik. Ini juga bisa disebut dengan cabai rawit Afrika, yang menjadi popular sebab bumbunya banyak digunakan pada beberapa hidangan.

Bumbu peri peri merupakan bumbu yang terbuat dari campuran bumbu dan rempah yang menghasilkan rasa yang beragam, yaitu asam, manis, dan asin yang biasanya digunakan untuk membumbui ayam, sayuran, daging, dan makanan apa pun yang Anda suka. Di Inggris, Nando’s mempopulerkan rempah-rempah ini, sehingga orang menyebutnya sebagai rempah-rempah Nando.

Rasa dari bumbu peri-peri ini bergantung pada bumbu yang Anda gunakan. Namun umumnya, bumbu peri peri bisa menghasilkan rasa manis, asam, pedas, atau asin, atau juga bisa menjadi campuran kompleks dari semuanya. Dalam hidangan ayam, terutama pada masakan Afrika Timur dan Portugis, bumbu peri-peri ini sangatlah penting dalam menambah cita rasa yang khas.

Jika Anda belum pernah memasak ayam dengan bumbu peri peri, maka cobalah campuran bumbu ini. Rempah serta bumbu yang digunakan dapat menjadi bumbu gosok kering yang membantu menambah cita rasa masakan Anda, dengan gaya masakan ala Afrika Timur dan Portugis.

Sejarah Bumbu Peri Peri

Peri peri mengacu pada nama cabai yang dipercaya berasal dari Amerika. Lokasi pasti asalnya masih menjadi bahan perdebatan di antara para sejarawan dan ilmuwan, tetapi umumnya diyakini telah ditemukan pertama kali di wilayah yang sekarang termasuk Meksiko, Amerika Tengah, dan sebagian Amerika Selatan. Bukti arkeologis menunjukkan bahwa cabai dibudidayakan di Meksiko sejak 5000 SM, dan kemungkinan besar digunakan untuk memasak oleh penduduk asli selama ribuan tahun sebelumnya.

Cabai rawit atau biasa disebut dengan piri-piri ditemukan pertama kali ketika orang Spanyol dan Portugis melakukan perjalanan ke Amerika Selatan. Saat awalnya ditemukan, orang Portugis tidak terpikat oleh cabai tersebut, tetapi akhirnya membawanya ke Afrika Timur dan Asia di mana piri piri ditambahkan ke dalam masakan mereka.

Terdapat banyak yang mengatakan tentang asal-usul bumbu peri peri, dengan kisah yang berbeda. Dalam bahasa Swahili, piri piri berarti merica. Piri piri digunakan untuk merujuk pada cabai, dan saus yang dibuat dari cabai. Masyarakat setempat dan pendatang mengadaptasi cabai ke dalam makanan mereka. Mozambik diketahui sebagai tempat di mana bumbu peri peri pertama kali muncul, dengan penduduk pribumi mengadopsi tradisi Portugis tertentu seperti memasak ayam dengan lemon.

Di Portugal, Piri Piri telah menjadi bumbu pokok di banyak hidangan, termasuk hidangan ayam panggang yang populer, yakni Frango Piri Piri. Secara tradisional, hidangan ini dibuat dengan cara merendam ayam dalam bumbu pedas Piri Piri sebelum memanggangnya hingga sempurna. Dari proses tersebut, ayam tersebut memiliki rasa berasap dan pedas yang disukai oleh penduduk lokal dan turis.

Seiring berjalannya waktu, bumbu peri peri telah menjadi bahan yang banyak disukai serta banyak digunakan dalam masakan Portugis yang secara mengejutkan tidak menggunakan rempah-rempah dalam masakan tradisional. Hingga saat ini, bumbu peri-peri seringkali digunakan sebagai bumbu dari beberapa hidangan, mulai dari sup dan semur hingga makanan laut, dan bahkan makanan penutup dan sering digunakan dalam kombinasi dengan bahan lain, seperti bawang putih, lemon, dan minyak zaitun, untuk membuat saus dan bumbu marinasi dengan rasa yang kompleks dan beraroma.

Popularitas bumbu peri peri saat ini telah meluas hingga ke luar Portugal, dan rempah-rempah tersebut kini dapat ditemukan di berbagai hidangan dari seluruh dunia. Faktanya, rantai makanan cepat saji Amerika yang terkenal, Nando’s, telah membangun seluruh rantai restoran di sekitar hidangan ayam Piri Piri, dan telah menjadi fenomena global.

Bahan yang Digunakan Bumbu Peri Peri

Inti dari bumbu peri-peri adalah cabai pedas, yaitu cabai rawit, yang akan dikeringkan menjadi bubuk, namun cabai rawit di Afrika dan di Portugis agak sulit ditemukan. Sebagai penggantinya, cabai jenis lainnya bisa digunakan dalam komponen bumbu peri peri. Selain itu, lada hitam bubuk juga berkontribusi dalam menghasilkan rasa pedas yang ekstra. Gula juga merupakan bagian yang penting untuk memperkuat rasa, kapulaga bubuk juga bisa ditambahkan namun keberadaannya tidak mutlak penting. Bahan lainnya termasuk bubuk bawang merah (opsional), bubuk bawang putih, peterseli kering, dan ketumbar tanah.

Masakan dengan Bumbu Peri Peri

Bumbu peri peri merupakan bumbu yang bisa dibuat sendiri, dan Anda tak perlu khawatir, karena bumbu peri peri sangat serbaguna dan dapat digunakan di hampir semua masakan. Ini dapat membumbui makanan laut, daging, atau sayuran sebelum dimasak. Tetapi masakan yang paling populer adalah ayam peri peri. Lebih dari itu, campuran bumbu dan rempah pedas ini bisa dioleskan di atas steak T-bone, sayap ayam, stik drum, atau daging domba sebelum dimasak untuk pengalaman yang luar biasa dan lezat. Berikut kegunaan bumbu peri peri untuk beragam masakan.

  • Bumbu gosok kering: Peri peri bisa digunakan sebagai bumbu gosok kering untuk semua jenis protein (ayam, ikan, babi, domba, dan sebagainya). Ini juga bagus untuk sumber protein vegetarian seperti tahu, bahkan hingga kentang panggang.
  • Memasak nasi: Siapa sangka bumbu yang pedas ini dapat digunakan untuk memasak nasi? Kenyataannya memanglah demikian. Bumbu peri peri adalah cara luar biasa untuk mengubah nasi putih menjadi sesuatu yang istimewa.
  • Bumbu marinasi: campurkan sejumput bumbu peri peri dengan sedikit minyak zaitun, dan jus lemon untuk membuat pasta.
  • Oleskan campuran tersebut ke ayam, ikan, daging, atau sayuran sebelum digoreng atau dipanggang.
  • Campurkan beberapa bumbu peri peri ke dalam saus celup Anda, mulai dari mayones, krim asam, yogurt, dan bahkan saus tomat untuk membuat saus lezat yang luar biasa.
  • Bumbu peri peri bisa ditambahkan ke dalam hidangan berkuah seperti sup, semur, atau casserole.
cek ratusan koleksi lainnya

Ketika akan membeli bumbu peri peri, hal yang penting untuk diingat sebelum membelinya adalah tingkat kepedasan bisa sangat bervariasi. Ini bergantung pada jenis cabai yang digunakan, bagaimana, serta kapan cabai dipanen dan diproses. Beberapa cabai Piri Piri sangat pedas, berukuran lebih dari 100.000 skala Scoville, yaitu skala yang digunakan untuk mengukur level pedas cabai, sementara yang lain lebih ringan, berukuran sekitar 50.000 skala Scoville. Campuran rempah peri peri memiliki rasa yang kuat serta tingkat kepedasan yang bervariasi. Untuk itu, mulailah dalam jumlah kecil dan tambahkan secara bertahap menyesuaikan selera Anda.

Variasi Resep Bumbu Peri Peri

Secara tradisional, resepnya menggunakan piri piri pepper, tetapi Anda bisa menggantinya dengan cabai rawit atau bubuk cabai merah. Jika Anda menyukai rasa pedas, tambahkan cabai sebanyak yang Anda inginkan. Atau gunakan sedikit merica jika Anda tidak begitu menyukai rasa pedas.

Tips Menyimpan Bumbu Peri Peri

Saat Anda membuat campuran bumbu sendiri seperti bumbu peri peri ini, satu hal penting yang harus dilakukan saat menyimpannya adalah memastikan Anda menyimpannya dalam wadah kedap udara. Menyimpan rempah-rempah dan bumbu Anda dalam wadah kedap udara memastikan bahwa Anda akan memiliki umur simpan yang paling lama dan bumbu dan rempah-rempah yang paling segar. Jika disimpan dengan tepat, bumbu peri-peri dapat bertahan hingga enam bulan.

Bumbu peri peri adalah jenis bumbu lainnya dengan kegunaan yang tak terbatas, dengan rasanya yang begitu kompleks, terutama dengan rasa pedasnya, serta memberikan aroma yang luar biasa, tak heran jika bumbu peri peri menjadi bumbu yang sangat serbaguna. Untuk mencicipi kelezatan bumbu peri peri, Anda bisa langsung membelinya di Cairo Food yang pastinya praktis dan siap digunakan dengan klik tautan berikut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *