Garam Dalam Kopi? Apakah Harus?

Kebanyakan orang mengonsumsi kopi dengan diberi tambahan gula, krimer, susu, atau lainnya dengan tujuan menetralkan rasa pahit yang secara alami terdapat dalam biji kopi. Namun tahukah anda bahwa terdapat cara unik lainnya untuk menyajikan kopi serta menetralkan rasa pahitnya?

Cara tersebut adalah dengan menambahkan garam dalam secangkir kopi. Hal ini mungkin terdengar aneh bagi sebagian orang. Tetapi faktanya, penggunaan garam sebagai pengganti gula dinilai lebih efektif dalam mengurangi rasa pahit pada kopi, bahkan penyajian kopi ini telah menjadi bagian dari tradisi di beberapa negara di dunia selama bertahun-tahun.

Kopi Asin di Negara-negara di Dunia

Meski garam dalam kopi tidaklah umum, namun sebenarnya hal ini telah menjadi bagian dari banyak budaya di seluruh dunia selama beberapa dekade. Misalnya di negara Hongaria, Siberia, dan negara-negara Skandinavia telah menikmati kopi asin sejak lama, berkat produksi garam di laut sekitarnya.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai Pengawet

Di Turki, tradisi garam dalam kopi dilakukan pada saat upacara pranikah yang melibatkan calon pengantin wanita membuatkan secangkir kopi yang telah ditambahkan garam untuk calon pengantin pria dan orang tua atau keluarganya. Hal ini bertujuan agar memantapkan wibawa sang calon pengantin wanita di dapur, dan kenyataan bahwa pernikahan tidak selalu manis. Dan apabila calon suaminya meminum kopi tersebut hingga tetes terakhir, maka pernikahan pun akan berlangsung.

Kopi Angkatan Laut, atau dikenal juga sebagai kopi geng hitam, adalah kopi hitam kental dengan tambahan sedikit garam. Garam membuat para pelaut tetap terhidrasi sementara kopi membuat mereka tetap terjaga agar kapal tetap berjalan.

Tempat lain yang terkenal dengan kopi asin adalah Vietnam. Di Vietnam, tepatnya di kota kuno Hue, minum kopi asin adalah ritual pagi bagi banyak penduduk setempat. Kopi diseduh dalam saringan stainless steel yang disebut phin. Dari lusinan kafe yang menyajikan kopi asin, kopi Vietnam yang disiapkan menggunakan filter phin dengan garam dan susu kental manis, yang asli adalah di Hue, Ca Phe Muoi.

Sementara di belahan dunia lainnya, kopi asin bukanlah konsep baru, seperti di negara-negara Eropa, antara lain Estonia, Finlandia, Hongaria, Norwegia, dan Swedia, semuanya menambahkan garam dalam kopi mereka. Beberapa negara yang melakukan tambahan garam pada kopi mereka disebabkan oleh fakta bahwa benua tersebut memiliki sifat pelayaran dan perairan payau yang melimpah.

Bagaimana Memasukkan Garam ke dalam Kopi Menjadi Populer?

Kemunculan garam dalam kopi menjadi sebuah tren selama dekade terakhir berkat Alton Brown. Ia adalah seorang penulis buku resep terkenal yang menggabungkan kecintaannya pada makanan dengan sains untuk menciptakan grup yang benar-benar lezat yang pada dasarnya dijamin secara kimiawi untuk menjadi pemenang.

Alton Brown, yang pada saat itu menjadi pembawa acara Food Network yang populer, yaitu Good Eats pada tahun 2009, mengemukakan bahwa menambahkan sejumput garam ke bubuk kopi dapat menetralkan rasa pahit yang berlebihan pada kopi, serta akan menghaluskan air yang disimpan dalam tangki yang basi atau terasa funky di mesin kopi.

Brown juga menjelaskan lebih lanjut metode ini di halaman Facebook-nya.

“Garam tidak hanya mengurangi kepahitan, tetapi juga menghilangkan rasa “basi” dari air yang disimpan dalam tangki. Dan omong-omong, penelitian telah membuktikan bahwa garam sebenarnya lebih baik dalam menetralkan rasa pahit daripada gula.”

Sejak saat itu, banyak media yang menyebutkan kopi asin sebagai “Trik kopi Alton Brown”. Alhasil, menambahkan garam ke dalam secangkir kopi membuat masyarakat khususnya pencinta kopi di seluruh dunia menjadi penasaran, dan popularitasnya pun kian meningkat.

Manfaat Menambahkan Garam dalam Kopi

Salah satu cara untuk meningkatkan cita rasa pada kopi adalah dengan menambahkan garam, terutama jika biji kopi yang digunakan di bawah standar atau kopi seduh anda terlalu banyak diekstraksi. Manfaat garam dalam kopi adalah sebagai berikut.

Menetralkan Rasa Pahit

Manfaat yang paling jelas dari menambahkan garam ke dalam kopi adalah untuk menetralkan rasa pahit. Hal ini dijelaskan dalam sebuah penelitian bahwa komponen utama pada garam, yaitu natrium, dapat menekan rasa pahit pada kopi. Selain itu, indera perasa akan lebih bereaksi terhadap rasa asin, bukan rasa pahit. Dalam hal ini, garam dinyatakan lebih efisien dalam menetralkan rasa pahit pada kopi daripada gula. Gula hanya dapat menetralkan sedikit, sedangkan garam membantu menetralkan rasa pahit sepenuhnya.

Jenis biji kopi dan proses penyeduhan yang berbeda menghasilkan tingkat kepahitan yang berbeda pula, sehingga jumlah garam yang dibutuhkan untuk menetralkan rasa pahit tersebut bervariasi dari satu minuman ke minuman berikutnya. Namun, sebagai aturan umum, kopi berkualitas lebih tinggi memiliki rasa yang lebih halus (dan lebih sedikit keasaman dan kepahitan dalam minuman kopi), sehingga, garam yang dibutuhkan pun lebih sedikit.

Menghilangkan Rasa Basi dari Air dalam Tangki

Seperti yang telah dikatakan Alton Brown pada laman media sosialnya bahwa air yang tersimpan dalam tangki pembuat kopi dalam waktu yang lama bisa menjadi basi. Dan jika kopi yang akan anda minum menggunakan air basi yang diambil dari pembuat kopi, maka tentu akan menurunkan kualitas kopi tersebut. Jika anda memasukkan garam, hal itu dapat meningkatkan kualitas air. Hal ini juga akan membuat air lebih kental, yang mana akan berpengaruh dalam memberikan tekstur kopi yang lebih kental pula

Meningkatkan Rasa

Meski sebagian besar kopi dihidangkan dengan menambahkan gula, susu, krim, atau sirup agar menambah cita rasanya, tetapi anda juga bisa menggunakan garam untuk mendapatkan hasil yang serupa. Bergantung pada jenis sangrai yang Anda gunakan, dan metode ekstraksi atau penyeduhan, garam juga dapat menunjukkan rasa alami pada biji kopi anda. Menambahkan garam ke kopi dapat menetralkan rasa pahit, sehingga membuatnya lebih baik daripada gula.

Garam Sebagai Pelembut Air Alami

Garam digunakan sebagai penyaring air dan pelembut air alami. Beberapa mesin kopi dilengkapi dengan wadah air yang berguna, tetapi dapat menyebabkan air menjadi basi. Lalu saat Anda menggunakan air itu untuk menyeduh secangkir kopi, sebenarnya anda menggunakan air basi yang akan semakin menurunkan kualitas dari kopi tersebut.

Dalam menyeduh secangkir kopi terbaik, tentu anda ingin menggunakan biji kopi segar berkualitas tinggi, menggilingnya sendiri, dan menggunakan air berkualitas baik. Menambahkan sejumput garam akan membantu meningkatkan kekentalan air yang anda masukkan ke dalam kopi.

Meningkatkan Kadar Natrium

Penikmat kopi biasa mungkin mengalami penurunan kadar natrium dalam tubuh mereka, tergantung pada konsumsi kopi mereka. Karena kafein dalam kopi bersifat diuretik, maka akan meningkatkan kecepatan pengeluaran natrium alami kita. Ini bukan resiko yang signifikan, tetapi akan lebih baik jika menjaga nutrisi tetap seimbang, termasuk kadar natrium.

Sodium penting untuk mengatur tekanan darah dan fungsi tubuh lainnya. Sedikit garam dalam kopi dapat menggantikan kadar natrium yang mungkin hilang melalui konsumsi kopi yang berlebihan. Namun, tetap berhati-hatilah dalam menambahkan garam dalam kopi.

Pengganti Gula

Mengonsumsi terlalu banyak gula, dan zat aditif serupa, bisa berbahaya bagi kesehatan anda. Memasukkan garam ke dalam kopi dapat membantu jumlah asupan gula yang masuk dalam tubuh, serta menjadikannya pilihan yang lebih sehat. Bahkan sedikit garam dapat meningkatkan cita rasa minuman Anda tanpa menambahkan gula apapun.

Manfaat Kesehatan dari Garam dalam Kopi

Terdapat pula manfaat kesehatan yang terkait dengan menambahkan garam ke dalam kopi. Kita membutuhkan sodium untuk mengatur tekanan darah kita untuk menjalankan fungsi utama tubuh. Salah satu manfaat kesehatan terbaik ketika garam digunakan sebagai pengganti gula dan pemanis. Hal ini disebabkan karena garam memiliki nol kalori. Garam tidak hanya akan menambah rasa ekstra pada kopi, tetapi Anda tidak perlu merasa khawatir saat meminumnya.

Bagi pencinta kopi yang sedang memulai diet atau mengurangi asupan gula karena alasan kesehatan, menambahkan garam dalam kopi adalah pilihan yang sangat baik. Hal ini berlaku bagi siapa pun yang sedang menurunkan kadar gula darah tinggi, karena ini adalah perubahan sederhana yang dapat membuat perubahan besar.

Kerugian Kesehatan dari Kopi Asin

Dalam hal kesehatan, tidak ada kerugian besar untuk minum kopi asin. Semua kerugiannya mirip dengan mengonsumsi garam biasa. Sebagai contoh, anda tidak boleh meminumnya jika anda memiliki sejumlah pantangan terhadap natrium. Menambahkan garam juga akan meningkatkan asupan natrium secara keseluruhan, artinya bisa muncul kondisi tertentu seperti radang selaput perut. Selain itu, meskipun makan garam dalam jumlah sedang baik untuk jantung Anda, mengonsumsinya dalam jumlah yang lebih banyak dapat menyebabkan masalah yang berhubungan dengan jantung.

Cara Membuat Kopi Asin

Terdapat beberapa cara membuat kopi asin, dan cara paling sederhana untuk mengasinkan kopi adalah dengan menambahkan jumlah garam yang anda sukai langsung ke dalam cangkir kopi seduh pagi anda. Pilihan lainnya adalah menambahkan garam ke bubuk kopi sesaat sebelum diseduh.

Berapa Banyak Garam yang Diperlukan untuk Kopi Asin?

Rasio kopi dan garam yang tepat bergantung pada seberapa pahit kopi anda dan seberapa banyak rasa pahit yang ingin Anda netralkan. Jika anda tidak menyukai rasa pahit pada kopi, maka mungkin anda akan menyukai lebih banyak garam pada kopi.
Namun, jika kopi yang anda miliki sangat pahit, maka diperlukan satu sendok teh penuh garam untuk mendapatkan hasil terbaik. Umumnya, untuk kopi rata-rata dan selera rasa, ¼ sendok teh garam biasanya sudah cukup.

Cara terbaik untuk membuat kopi asin adalah dengan memasukkan garam ke dalam bubuk kopi sebelum diseduh. Namun, jangan berlebihan, karena mungkin akan mengalahkan rasa kopi itu sendiri, sementara terlalu sedikit garam tidak akan berpengaruh.

Garam yang berlebihan pada kopi akan berdampak pada kesehatan anda terutama jantung. Lebih lanjut, agar mendapatkan hasil yang diinginkan, mulailah dengan menambahkan sejumput garam, lalu anda selalu dapat menambahkan lebih banyak garam setelah kopi diseduh.

Apa yang Terjadi jika Menambahkan Garam dalam Kopi?

Secara alami, rasa kopi adalah pahit. Rasa pahit pada kopi bukan berasal dari kafein, karena faktanya, kafein hanya menyumbang 15% rasa pahit kopi. Lakton asam klorogenik dan fenilindana adalah senyawa yang berasal dari asam klorogenat. Dua senyawa ini memberikan rasa pahit pada kopi. Saat rasa pahit terasa di mulut, indra perasa melepaskan ion kalsium yang memberi sinyal ke otak bahwa kopi itu pahit.

Bumbu Terbaik Untuk Masakan Ternikmat

Garam terdiri dari natrium klorida, yang melepaskan ion natrium bila digabungkan dengan cairan. Ion-ion ini telah terbukti mengurangi kepahitan yang dirasakan dengan mengikat bagian-bagian pengecap yang mencatatnya. Pada dasarnya, garam menutupi rasa pahit dengan menyembunyikan bagian pengecap yang akan mencatat sesuatu sebagai rasa pahit. Orang yang menambahkan garam ke dalam kopi sering melihatnya sebagai cara yang sangat efektif untuk menetralkan rasa pahit dan meningkatkan rasa manis.

Kapan Sebaiknya tidak Menambahkan Garam?

Terdapat beberapa kasus di mana sedikit garam tidak akan memberikan pengaruh terhadap cita rasa kopi. Kopi berkualitas tinggi, seperti kopi Third Wave, biasanya tidak membutuhkan garam. Faktanya, garam bisa menyembunyikan beberapa profil rasa menjadi lebih halus. Hal yang sama berlaku untuk kopi panggang ringan. Biji kopi sangrai ringan lebih beraroma karena belum dipanggang cukup lama untuk mendapatkan banyak fenilindana dalam biji sangrai gelap.

Selain itu, jika Anda memiliki kondisi yang memerlukan diet rendah sodium atau kondisi medis tertentu, anda mungkin tidak akan memilih kopi asin sebagai konsumsi harian anda. Kondisi tersebut antara lain refluks asam, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, dan penyakit ginjal.

Menambahkan garam pada kopi dapat menjadi alternatif lainnya bagi anda pencinta kopi namun ingin menikmati kopi dengan cara lain serta bagi yang sedang mengurangi asupan gula. Tak berhenti sampai di situ, kopi asin dapat menambah cita rasa yang ada pada kopi serta sebagai penetralisir yang lebih baik daripada gula, yang tentunya akan menambah pengalaman anda dalam meminum secangkir kopi. Apakah anda tertarik untuk mencobanya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *