Sejarah Chocolate-Hazelnut, Dari Napoleon Hingga Nutella

Di seluruh dunia ini, rasanya tak mungkin jika tak mengenal nutella yang popularitasnya telah mendunia. Perpaduan antara cokelat yang manis serta rasa gurih dari kacang hazelnut menciptakan kombinasi yang luar biasa. Nutella banyak ditemukan sebagai toping es krim, kue, roti atau hidangan lainnya terutama hidangan penutup. Bahkan hanya dengan mengonsumsi nutella tanpa tambahan apapun rasanya sangat menggiurkan. Namun tahukah Anda bahwa nutella yang kita kenal saat ini bermula dari perang Napoleon? Cari tahu sejarah chocolate-hazelnut di bawah ini.

Perang Napoleon

Kisah penyebaran cokelat-hazelnut pertama kali dimulai dengan kisah Gianduja dan obsesi Italia terhadap cokelat yang lahir pada awal abad ke-17. Kisah kelahiran Gianduja banyak terdapat di seluruh label produk dan tercatat dalam sejarah pop produk terkait, termasuk Nutella. Hal ini terkait dengan perselisihan ekonomi, masa perang, dan kemenangan kecerdikan satu industri.
Kisah kelahiran Gianduja dimulai dari Turin, Italia, pada awal abad ke-18.

Turin yang hingga kini masih terkenal dengan cokelatnya, bahkan telah menjadi ibukota cokelat internasional di dunia, dengan banyak rumah cokelat dan pembuat cokelat. Namun pada tahun 1806, masa kejayaan Turin hampir runtuh selama perang Napoleon. Ketika Napoleon Bonaparte dan French Grande Armée sedang bergerak, menaklukkan Eropa atas nama pencerahan sosial.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG

Ketegangan antara Prancis dan Inggris memuncak tatkala angkatan laut kerajaan Inggris memberlakukan blokade besar-besaran di semua pelabuhan Prancis yang mendorong Napoleon untuk melarang semua perdagangan antara wilayah yang ditaklukkannya dan Inggris. Sistem Kontinental ini dilakukan agar menghentikan semua perdagangan antara kerajaan pulau dan negara mana pun di bawah kekuasaan kaisar, termasuk tambal sulam kerajaan dan negara kota yang akan segera disatukan dengan nama “Italia”. Blokade besar-besaran tersebut memengaruhi Piedmont (di mana Turin adalah ibu kotanya), yang dikuasai Napoleon pada saat itu. Hal ini tentulah mengurangi jumlah pasokan cokelat ke wilayah tersebut dan membuat harga kakao menjadi mahal dan langka.

Dari sini, mitos asal usul Gianduja menjadi sedikit lebih rumit. Banyak yang mengklaim bahwa karena sulitnya mengeksploitasi akses biji kakao ke Inggris, pembuat cokelat Turin membutuhkan solusi cepat untuk menambah persediaan mereka dan bertahan dalam bisnis. Secara kebetulan, Piedmont adalah rumah bagi beberapa hazelnut terbaik di dunia.

Dalam percobaannya mencampurkan hazelnut dan cokelat, ternyata hazelnut yang digiling dapat menggantikan tekstur bubuk kakao, yang berarti jenis kacang hazelnut dapat digunakan untuk melengkapi kurangnya persediaan kakao, yang menghasilkan tekstur kental seperti ganache. Hal ini yang kemudian menciptakan olesan kacang yang mereka sebut Gianduja yang secara luas dianggap oleh para sejarawan sebagai olesan hazelnut cokelat pertama.

Dalam versi cerita ini, pembuat cokelat Turin mendukung industri lokal untuk memanfaatkan akal mereka dalam menciptakan sebuah produk baru yang cemerlang, agar produk populer selama berabad-abad tetap terjaga. Namun, ada yang berpendapat bahwa pembuat cokelat Turin tidak memiliki teknologi canggih yang diperlukan untuk menggiling hazelnut yang cukup untuk menjadikan Gianduja produk hemat biaya dalam skala besar, apalagi menyelamatkan seluruh industri sendirian. Sementara beberapa orang lainnya berpendapat bahwa cokelat biasanya dikonsumsi dalam bentuk cair, bukan dalam bentuk pasta yang seperti ganache.

Tetapi hanya karena cokelat tersedia lebih dari sekedar bentuk cair tidak berarti bahwa Sistem Kontinental menghasilkan penciptaan Gianduja, terutama karena hampir tidak ada sumber utama yang menghubungkan keduanya. Yang lebih penting adalah bahwa teknologi yang tersedia pada saat itu dapat menghasilkan cukup banyak konpeksi baru untuk menyelamatkan pembuat cokelat Turin dari efek berkurangnya pasokan kakao mereka.

Penamaan Gianduja

Pada pertengahan abad ke-19, Italia berada dalam pergolakan Risorgimento, pertarungan kontroversial selama puluhan tahun untuk menyatukan negara-negara semenanjung menjadi satu kerajaan. Nasionalisme Italia mencapai puncaknya, dan gerakan revolusioner meletus di seluruh calon negara.

Di Piedmont, yang telah menyaksikan pemberontakan tahun 1821 melawan para penguasa Austria, suasananya secara unik matang untuk pembangunan mitos patriotik. Dan hal tersebut mengambil karakter bernama Gianduja, yaitu seorang petani wanita yang suka minum anggur, memakai topi tricorn.

Selama abad ke-19, Gianduja telah berevolusi dari karakter bertopeng tradisional di commedia dell’arte Italia menjadi boneka, dan kemudian tersebar secara luas menjadi kartun politik. Wujudnya diperkenalkan melalui surat kabar yang menjadi simbol Turin, yaitu sejenis maskot petani periang yang mewakili ibu kota Piedmont.

Sebuah perusahaan cokelat, yaitu Caffarel, yang terkenal di wilayah Turin, menciptakan Gianduja, permen hazelnut cokelat kecil berbentuk segitiga yang dibuat untuk karnaval Turin. Pada karnaval di tahun 1865 tersebut, nama Gianduja pertama kali ditemukan, hal ini dikaitkan dengan konpeksi cokelat-hazelnut. Gianduja dinamai berdasarkan karakter karnaval Gianduja, yang mengenakan topi dengan bentuk yang mirip dengan cokelat, dan membagikan permen.

Sejak saat itu, Gianduja identik dengan kombinasi cokelat dan hazelnut, dan variasi namanya digunakan untuk menyebut cokelat, olesan, dan manisan lainnya. Meskipun dipuja oleh orang Italia di seluruh negeri, Gianduja sangat mahal dan dipandang hampir secara eksklusif sebagai barang mewah.

Kelahiran Nutella

Setelah 90 tahun memproduksi suguhan mereka dengan cara yang relatif damai, pembuat cokelat Turin menghadapi periode ketidakpastian baru dengan dimulainya Perang Dunia II. Seperti blokade Napoleon, permulaan perang membawa jatah makanan, dan pasokan kakao dengan persediaan yang sangat terbatas.

Pada tahun 1946, koki pastry Piedmont, Pietro Ferrero, produk awalnya, yaitu Gianduja yang berupa roti tawar dengan olesan yang menutupi bagian dalamnya yang dibungkus dengan alumunium foil lalu dipotong-potong, yang dinamai berdasarkan karakter karnaval setempat.

Kemudian, ia terinspirasi oleh gianduiotti dan nenek moyang pembuat cokelatnya, membuat pasta kental menggunakan hazelnut, gula, dan sedikit kakao yang tersedia. Dia membentuk pasta menjadi roti dan menamakannya “Giandujot.” Tetapi meskipun proporsi kakao mahal yang rendah muncul karena kesadaran biaya selama tahun-tahun perang, Giandujot, yang begitu padat dan tebal sehingga harus dipotong dengan pisau, serta Giandujot masih terlalu mahal untuk khalayak ramai.

Hingga pada tahun 1951, Ferrero merevolusi industri dengan versi pertama roti manisnya yang dapat dioleskan: “La Supercrema.” La Supercrema berarti bahwa sejumlah kecil sangat bermanfaat, membantu meruntuhkan persepsi bahwa cokelat hanya untuk acara-acara yang sangat istimewa dan perayaan seperti Natal dan Paskah.

Sehat Dimulai Dari Dapur Anda

Ketersediaan dan keterjangkauan La Supercrema mengubah cokelat-hazelnut menjadi bahan pokok rumah tangga di seluruh Italia. Pada tahun 1961, putra Ferrero, Michele, sekali lagi menyesuaikan resepnya, menambahkan minyak sawit dan meningkatkannya untuk produksi massal.

Penyebaran baru diganti namanya menjadi Nutella, yaitu dengan menggabungkan kata “nut” yang berarti kacang dengan akhiran “ella” yang dimiliki oleh makanan Italia lain yang sudah dipuja seperti mozzarella dan caramella, dan kemudian menjadi sarapan umum dan makanan ringan di seluruh Eropa. Nutella pertama kali mendarat di Asia dan kemudian Amerika Serikat pada awal 1980-an. Saat ini, perusahaan tersebut adalah pembeli hazelnut nomor satu di dunia dan menjual sekitar 365.000 ton cokelat hazelnut yang disebarkan setiap tahun.

Sejak tahun 1964, berbagai perusahaan lain telah membuat olesan hazelnut cokelat mereka sendiri baik di Amerika Serikat (seperti merek Hershey’s atau Jif) dan khususnya di Italia, tetapi Nutella tetap sangat populer di seluruh dunia. Dominasi Nutella di dunia tentunya akan membuat Napoleon iri.

Nah, itulah sejarah dari selai cokelat-hazelnut. Nutella dan saudara-saudara cokelat-hazelnutnya adalah bentuk dari perang, kemajuan, dan industrialisasi. Setiap sendok yang terselip dari toples nutella, memberi sebuah penghormatan penting pada peristiwa yang membentuk perjalanannya. Dan memang begitulah seharusnya, karena tanpa masa-masa krisis dan perselisihan tersebut, nutella tidak akan hadir serta tak akan menjadi favorit banyak orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *