9 Bumbu Alternatif Untuk Membuat Samosa

Samosa merupakan salah satu hidangan Asia Selatan yang termasuk jenis pastry goreng yang berbentuk segitiga yang menggunakan berbagai bahan sebagai isian samosa. Samosa bisa menjadi hidangan pembuka, atau menjadi camilan untuk berkumpul dengan teman atau keluarga.

Isian dari samosa biasanya meliputi daging, keju, sayuran, yang kemudian dicocol bersama saus chutney atau yogurt. Ini merupakan penganan yang popular di banyak wilayah dan dikaitkan dengan masakan India. Dalam pembuatannya, samosa dibuat dengan bumbu dan rempah pilihan sehingga menjadikannya hidangan yang gurih. Apa saja bumbu alternatif untuk samosa? Cari tahu selengkapnya di bawah ini.

Ajwain

Ajwain (diucapkan uj-wine) adalah buah mirip biji yang sering digunakan dalam masakan India sebagai bagian dari campuran rempah-rempah. Dari segi tampilan fisik, ajwain terlihat serupa dengan biji adas dan jintan. Sementara aromanya begitu harum seperti thyme, rasa yang ditawarkan ajwain adalah nada pahit dan rasa yang kuat seperti oregano dan adas manis. Dikenal sebagai biji carom atau gulma uskup, ajwain tumbuh di India dan Iran.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai Pengawet

Dalam kegunaannya pada masakan, ajwain biasanya dimasak sebelum ditambahkan ke resep, dan karena memiliki rasa yang kuat, maka penggunaan ajwain pada resep sedikit saja sudah cukup. Seperti ketumbar, jintan, dan adas, ajwain termasuk dalam famili tumbuhan Apiaceae (atau Umbelliferae). Ajwain merupakan bagian dari masakan India, Timur Tengah, dan Afrika, dan biji ini juga telah lama digunakan sejak zaman kuno dalam masakan dan untuk tujuan pengobatan.

Dalam hal rasa, ajwain menggabungkan rasa mint yang bersahaja ini dengan kepahitan yang ditemukan pada oregano, sentuhan jintan, dan rasa licorice dari adas manis. Ajwain menciptakan profil rasa yang kompleks dan kuat dan dapat mengalahkan bahan lainnya pada suatu resep.

Dalam resep India, ajwain digunakan dalam kari dan sebagai tadka di pakoras dan dals, serta penyedap roti, ini juga bisa digunakan pada bumbu samosa. Sementara dalam masakan Timur Tengah, sebagian besar resepnya menggunakan ajwain untuk meningkatkan cita rasa hidangan daging dan nasi dan sebagai pengawet dalam chutney, acar, dan selai.

Kacang Polong Beku

Kacang polong adalah tanaman merambat yang tumbuh dan digunakan pada banyak resep di seluruh dunia dengan bentuk buah dan biji. Kacang polong banyak dimasak dan dikonsumsi sebagai sayuran, meski demikian, tanaman yang berbentuk bola hijau adalah bagian dari dan biji tanaman.

Bahan ini, selain mudah dimasak atau digunakan sebagai lauk, kacang polong juga bisa dimakan mentah, beku, ditambahkan dalam sup atau salad, atau dimasak menjadi berbagai hidangan. Dengan begitu banyak cara untuk menikmati kacang polong, tak heran mereka menjadi makanan pokok yang sehat di banyak masakan dunia.

Kacang polong menjadi salah satu bahan yang sangat serbaguna dan dapat digunakan dalam banyak cara. Saat segar, kacang polong harus dibilas sebelum dimasak. Kacang polong kebun perlu dikupas dan polongnya dibuang. Jika memasak kacang polong dengan membiarkannya utuh, kacang polong ditumis di banyak hidangan Asia dan dibiarkan mentah lalu dimasukkan ke dalam salad dan pasta. Kacang polong utuh rasanya enak mentah sebagai camilan segar. Mirip dengan buncis, kacang polong kering perlu direndam sebelum dimasak.

Memasak kacang polong sangat sederhana, karena cukup hanya memanaskannya hingga hangat atau menambahkannya ke casserole, sup, dan hidangan lainnya atau menambahkannya sebagai bahan dari samosa sayur. Kacang polong yang dimasak dapat dihaluskan untuk makanan bayi atau dihaluskan menjadi sup. Kacang polong utuh sangat enak, dilapisi dengan mentega, dan ditambah dengan Parmesan dan sedikit lada.

Kacang polong menawarkan rasa manis yang dikemas dengan bola kecil yang renyah. Jenis yang berbeda akan memiliki tingkat nuansa yang berbeda pula. Cara terbaik untuk merasakan rasa kacang polong yang sebenarnya adalah dengan memakan varietas segar atau beku. Sedangkan kacang polong kering memiliki rasa yang lebih dalam, lebih hangat namun berwarna kurang hijau. Kacang polong yang dikupas terbukti lebih kering dan rasanya paling enak dimasak.

Ketumbar

Ketumbar adalah bumbu alternatif untuk samosa lainnya. Hadir sebagai bagian dari rempah-rempah, ia merupakan hasil dari biji tanaman ketumbar (Coriandrum sativum) dengan bentuk bulat, dan merupakan anggota dari keluarga peterseli. Nama ketumbar sendiri mengacu pada seluruh bagian dari tanaman ini, yang meliputi batang, biji, daun, dan sebagainya.

Namun umumnya, kebanyakan orang mendefinisikan kata ketumbar sebagai bumbu yang dihasilkan dari biji tanaman tersebut. Daun tanaman ini biasa disebut ketumbar, yang berasal dari bahasa Spanyol untuk ketumbar, atau peterseli Cina. Ketumbar tumbuh sebagai tanaman asli di seluruh dunia, termasuk Eropa, Asia, Afrika, dan Amerika. Dalam dunia kuliner, bagian akar ketumbar banyak digunakan sebagai tambahan rasa pedas pada kari Thailand.

Ketumbar bubuk dapat ditemukan dalam sup, semur, dan hidangan sayur serta daging. Dari banyaknya bahan yang bisa menjadi isian dari samosa, maka bumbu ini pun bisa digunakan sebagai bumbu alternatif samosa. Pada beberapa jenis masakan di Asia, ketumbar hadir sebagai campuran bumbu tradisional dalam masakan India, Timur Tengah, dan Afrika.

Biji ketumbar memiliki rasa lemon yang segar serta aroma bunga, sehingga rasanya akan sempurna jika digunakan bersama dengan jinten dan banyak resep yang menyertakan kedua bumbu dalam jumlah yang sama. Daun tanaman dan biji yang matang rasanya sangat berbeda dan tidak dapat saling menggantikan.

Jahe

Jahe adalah tanaman berbunga tropis yang awalnya tumbuh di Asia Tenggara tetapi sekarang tersedia secara luas dari penanam di seluruh dunia. Jahe diklasifikasikan sebagai anggota keluarga Zingiberaceae, yang merupakan kerabat dekat kunyit. Nama ilmiah jahe adalah Zingiber officinale, yang diduga berasal dari nama Sanskerta untuk rempah-rempah (singabera).

Jahe cocok untuk hidangan dan minuman manis dan gurih di berbagai masakan dengan rasa pedas dan memberikan sensasi hangat di tenggorokan. Di masakan Karibia, India, dan Asia, jahe segar digunakan di banyak hidangan daging, makanan laut, dan sayuran. Dalam masakan Barat, jahe giling sering memberikan aroma rempah pada kue, dan roti cepat saji atau samosa, atau bisa ditambahkan pada minuman seperti bir jahe dan teh.

Amchur

Bubuk Amchur (atau amchoor) adalah bumbu khas India yang berasal dari mangga hijau mentah yang dijemur. Bubuk asam dan tajam menambah sentuhan kecerahan pada hidangan, sama halnya ketika Anda menggunakan sedikit lemon atau jeruk nipis. Amchur memiliki rasa jeruk, dan rasa manis halus yang cocok untuk berbagai hidangan gurih.

Amchoor dibuat dengan cara mengeringkan mangga mentah secara perlahan di bawah sinar matahari dan kemudian menggilingnya menjadi bubuk halus. Rasa yang ditawarkan begitu kompleks, yaitu dengan sedikit rasa asam dan rasa manis. Di India, amchur banyak digunakan dalam masakan pada kari dan hidangan kacang-kacangan, dan rasa utama dalam chutney, acar, bumbu perendam, dan kari apa pun dengan rasa yang kompleks.

Sebagai bumbu alternatif samosa, amchur bisa digunakan sebagai bahan samosa itu sendiri atau sebagai bahan dasar dari chutney, yaitu saus yang digunakan sebagai cocolan samosa. Namun kegunaan amchoor bisa lebih bervariasi. Anda bisa menggunakannya ketika memanggang kacang dengan sedikit minyak, atau ditambahkan pada salad buah. Rasa buahnya membuatnya cocok untuk membumbui daging babi dan juga cocok untuk ayam atau ikan panggang.

Amchur juga merupakan bumbu dalam masakan pokok di India Utara, Bengali, dan masakan Asia Selatan lainnya, pada hidangan gurih. Dari profil rasa yang ditawarkan bubuk amchur, maka tak heran jika ini menjadi bahan utama chaat masala, yaitu campuran bumbu yang digunakan untuk membumbui berbagai makanan ringan India yang dikenal sebagai chaat.

Garam Masala

Garam masala merupakan campuran rempah-rempah yang berasal dari India Utara yang menyebar ke selatan, dan banyak digunakan dalam masakan di seluruh Asia Selatan. Terbuat dari campuran tanah yang menghangatkan, rempah-rempah aromatik, dan warna coklat kemerahan. Masala diartikan menjadi campuran rempah-rempah dan garam diterjemahkan menjadi panas. Kebanyakan garam masala tidak pedas, tetapi campuran rempah-rempahnya sering digambarkan menghangatkan saat dicicipi.

Garam masala berasal dari India Utara dan menyebar ke selatan, mengalami penyesuaian dan adaptasi resep di sepanjang jalan. Sekarang digunakan di seluruh Asia Selatan dan banyak negara memiliki versinya sendiri. Di beberapa wilayah, garam masala dibuat dengan menggunakan rempah-rempah yang bervariasi menurut versi mereka sendiri, sehingga tak ada resep yang benar-benar serupa.

Di India Utara, resep dasarnya menggunakan rempah-rempah yang setidaknya terdiri dari empat hingga enam bahan, sedangkan versi yang dibeli di toko dapat memasukkan sebanyak 14 bumbu ke dalam campuran. Dalam variasi garam masala, ramuannya bisa meliputi kunyit, biji adas, jahe, bawang putih, biji sawi, bunga pala, adas bintang, asam jawa, fenugreek, daun salam, daun malabar, atau cabai merah kering.

Garam masala adalah bumbu yang banyak digunakan pada hidangan kari, lentil, daging, sayuran, nasi biryani, dan tentunya merupakan bumbu yang penting dalam membuat samosa. Garam masala benar-benar bumbu serbaguna yang bahkan tak hanya digunakan di India, tetapi juga menjadi bagian kuliner dari berbagai negara.

Jintan

Jintan adalah bumbu yang terbuat dari biji kering tanaman yang dikenal sebagai Cuminum cyminum, yang merupakan anggota dari keluarga peterseli. Di antara banyak negara lainnya, penggunaan jintan sebagai bumbu sangat populer dan paling sering digunakan di Amerika Latin, Timur Tengah, Afrika Utara, dan masakan India. Jintan biasanya tersedia dalam bentuk utuh dan bentuk tanah.

Jintan biasa disebut juga dengan jeera, merupakan bahan yang berperan penting dalam resep India, yang digunakan dalam bentuk bubuk. Sementara di Meksiko dan Timur Tengah, kuliner khasnya lebih sering menggunakan jintan dalam bentuk tanah yang biasanya disertai dengan bumbu lainnya yaitu cabai, atau digunakan sebagai bahan marinasi, pelengkap hidangan kacang panggang, sup dan saus barbekyu.

Jintan adalah bahan khas dalam bubuk cabai dan juga sering ditemukan dalam campuran bumbu lain seperti garam masala, bubuk kari, campuran achiote, adobos, berbere, dan bahaarat. Jintan memiliki rasa dan aroma yang hangat dan bersahaja dengan sedikit rasa manis dan pahit. Untuk mendapatkan rasa yang optimal dari jintan, bijinya harus dipanggang terlebih dahulu.

Asafoetida

Asafoetida atau bisa disebut juga dengan asafetida, hing atau heeng adalah zat seperti resin berwarna coklat tua yang berasal dari akar ferula. Ferula adalah ramuan abadi yang terkait dengan seledri, peterseli, dan wortel dan terlihat seperti tanaman adas raksasa. Asafoetida banyak tumbuh di India, dan bisa ditemukan di Iran dan Afghanistan. Sebelum digunakan, asafoetida biasanya diekstraksi dan kemudian diolah menjadi bubuk kuning bertekstur kasar.

Sebelum ditambahkan pada suatu hidangan, asafoetida memiliki bau khas, tajam, dan menyengat yang sering disamakan dengan campuran bawang dan belerang. Namun hal sebaliknya terjadi ketika tanaman ini ditambahkan ke dalam masakan. Bau menyengat dari asafoetida bisa hilang dan akan menjadi sangat harum terutama saat ditambahkan ke minyak panas atau ghee, yaitu jenis clarified butter untuk melembutkan hidangan. Penggunaan asafoetida juga umum ditambahkan langsung di atas piring.

Karena memiliki bau yang menyengat, asafoetida memiliki peran penting dalam menambah aroma masakan, serta digunakan dalam proses pengawetan. Selain untuk menambah aroma, tanaman ini juga umum digunakan sebagai penyedap rasa terutama pada hidangan vegetarian. Asafoetida banyak digunakan di India sebagai bahan untuk membumbui daging, makanan bersantan, makanan ringan, hidangan gurih, dan juga bisa digunakan sebagai bumbu samosa.

Saat dipasangkan dengan kunyit, kegunaan asafetida lebih beragam dan banyak ditemukan dalam kari miju-miju seperti dal, bersama dengan hidangan sayuran lainnya. Hing bisa digunakan sebagai penyeimbang rasa pada makanan yang terlalu asam, manis, asin, atau pedas.

Kunyit

Hampir tak ada yang tak mengenal kunyit, ini merupakan rempah yang banyak digunakan pada hidangan gurih sebagai penyedap rasa, dan terutama digunakan sebagai pewarna alami yang memberikan warna kuning keemasan pada suatu masakan. Kunyit beraroma seperti mustard, aroma tanah, rasa pedas, dan memberikan rasa yang sedikit pahit.

Bumbu Terbaik Untuk Masakan Ternikmat

Kunyit adalah salah satu bahan utama dalam banyak masakan di seluruh Asia, dan sebagian besar digunakan dalam hidangan gurih, namun tak jarang hidangan manis juga menyertakan kunyit sebagai bahannya, seperti kue sfouf. Kunyit juga banyak digunakan pada berbagai produk seperti minuman kaleng, produk panggang, produk susu, es krim, yogurt, jus jeruk, biskuit, popcorn, sereal, saus, dan gelatin.

Digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan kari di India, kegunaan kunyit yang serbaguna ini juga bisa dijadikan bumbu alternatif samosa. Baik bentuk segar ataupun kering, kunyit memiliki rasa yang bersahaja dan pahit yang memperkuat rasa bumbu lainnya, maka tak heran jika kegunaan kunyit untuk masakan sangatlah luas.

Berdasarkan bahan-bahan yang digunakan, tak heran jika samosa menjadi salah satu hidangan yang populer dan banyak digemari. Selain bumbu dan rempah yang digunakan, isian dari samosa membuatnya menjadi camilan favorit banyak orang di berbagai wilayah. Samosa adalah cara terbaik untuk merasakan beberapa rasa dan rempah klasik India tanpa harus mencicipi seluruh hidangan khas India.

Mau mencicipi camilan lezat ini tanpa harus repot membuatnya? Tak perlu khawatir, karena Cairo Food punya solusinya. Cairo Food menyediakan samosa dengan berbagai isian seperti samosa keju cheddar, samosa daging ayam, hingga samosa sayur. Tak hanya itu, jika Anda tak ingin merasa kesulitan meracik bumbu samosa, Cairo Food juga telah menyediakan bumbu samosa yang praktis untuk membuat sajian samosa yang lezat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *