Segala Hal tentang Saus Alfredo

Hidangan pasta memang selalu membutuhkan saus untuk menyempurnakan rasanya. Tanpa adanya saus pada sajian pasta, tentu akan membuat rasanya menjadi hambar. Pasta dan saus merupakan kombinasi yang tak dapat terpisahkan. Kehadiran keduanya akan saling melengkapi satu sama lain, berlaku untuk saus alfredo.

Anda mungkin telah banyak mengetahui berbagai macam saus untuk pasta, contoh yang paling umum dan banyak ditemukan adalah saus carbonara, bolognese, dan bechamel. Namun, dalam sajian pasta, saus alfredo juga menjadi salah satu bagian yang terpenting. Apa itu saus alfredo? Artikel ini akan membahas secara lengkap mengenai saus alfredo.

Mengenal Saus Alfredo

Saus Alfredo adalah saus krim klasik Italia-Amerika yang digunakan dalam hidangan pasta yang tak terhitung jumlahnya. Alfredo juga dikenal sebagai saus putih atau “pasta dalam blanco”, alfredo memadukan bahan-bahan sederhana dan mengubahnya menjadi kenikmatan yang kaya dan memanjakan.

Apapun Bumbunya Tidak Pakai Pewarna

Saus alfredo adalah saus yang terbuat dari kombinasi mentega yang dilelehkan, krim kental, dan keju parmesan secara bersamaan. Terdapat keunikan dari saus alfredo, yakni sausnya tidak menggunakan tomat sebagai bahan dasarnya seperti saus pasta pada umumnya. Alih-alih menggunakan tomat atau jenis sayuran lainnya, alfredo menggunakan produk susu sebagai bahan utamanya untuk mendapatkan rasa creamy yang menggiurkan. Selain produk susu, banyak koki lainnya menambahkan bumbu sesuai selera untuk membuat saus alfredo.

Garam, merica, bawang putih, peterseli, dan bumbu Italia seringkali ditambahkan dalam pembuatan saus klasik ini, sehingga menghasilkan rasa asin yang pedas. Namun, meski terbuat dari bahan yang sederhana, rasa dari saus alfredo ini cukup kaya dan tak kalah lezat. Saus alfredo cocok untuk hidangan apapun, namun paling terkenal disajikan dengan fettuccine yang lezat.

Saus alfredo memiliki rasa yang kaya dan creamy dengan rasa tajam dan asin dari keju Parmesan. Gurih dan memanjakan, dan berpadu sempurna dengan pasta. Rasanya dapat bervariasi tergantung pada resepnya, beberapa saus Alfredo mungkin lebih berbau bawang putih atau herba daripada yang lain, tetapi profil rasa intinya selalu sama, yakni lembut, lezat, dan tajam.

Kunci rasa unik saus Alfredo adalah kombinasi mentega, krim, dan keju parmesan. Mentega dan krim menciptakan dasar yang kaya dan lembut, sedangkan keju parmesan menambahkan rasa yang tajam dan asin. Dengan kombinasi bahan yang digunakan, seluruh bahan dari saus alfredo bekerja dengan sempurna untuk menciptakan saus yang dekaden dan lezat.

Sejarah Singkat Saus Alfredo

Saus yang lezat, tak luput dari sejarah singkat di baliknya. Saus alfredo konon terinspirasi oleh saus krim yang disajikan pada tahun 1920-an di restoran terkenal Romawi, yaitu Alfredo alla Scrofa. Alfredo fettuccine di restoran tersebut terbuat dari mentega tawar dan Parmigiano-Reggiano tua dan dicampur langsung dengan pasta panas yang dimasak. Air pasta hangat yang mengelilingi untaian fettuccine diemulsi dengan mentega dan keju untuk melapisi pasta, dengan cara yang mirip dengan cacio e pepe.

Setelah mendapati hal tersebut, koki di Amerika Serikat bereksperimen dengan resep Alfredo asli, dengan cara mengentalkan saus dengan keju krim, mozzarella dengan kelembapan rendah, atau roux, dan membumbui dengan siung bawang putih cincang, pala, dan lada hitam.

Hasil eksperimen yang dilakukan terbukti menghasilkan saus alfredo yang lebih lezat daripada resep aslinya dan juga membutuhkan lebih sedikit keju Italia yang mahal daripada yang tertera pada resep aslinya. Meski hasil eksperimen saus alfredo benar-benar tak sesuai dengan resep asli yang tercipta, saus alfredo ala Amerika menawarkan kekayaan rasa dan membuat siapapun yang menikmatinya menjadi ketagihan dan alfredo telah menjadi saus pasta favorit dengan kekayaan rasa yang dimiliki.

Cara Menggunakan Saus Alfredo dalam Masakan

Meskipun saus Alfredo Italia secara tradisional disajikan dengan fettuccine, Alfredo gaya Amerika cocok untuk berbagai macam resep dan bentuk pasta yang lezat. Cobalah mengganti bentuk pasta panjang lainnya, seperti spageti atau bucatini, untuk fettuccine dalam fettuccine Alfredo, atau gunakan saus alfredo untuk melapisi bentuk pasta yang berkelok-kelok atau berongga, termasuk penne dan gemelli.

Saus alfredo biasanya paling baik dipasangkan dengan makanan dengan protein ringan seperti Alfredo ayam panggang, Alfredo udang, namun, alfredo juga sangat nikmat dengan sayuran hijau tua seperti kangkung dan brokoli, yang kepahitannya menyeimbangkan kekayaan saus krim. Tumis sayuran cincang secara terpisah dengan minyak zaitun, lalu gabungkan dengan pasta dan saus.

Cara Membuat Saus Alfredo

Ada banyak cara untuk membuat saus Alfredo buatan sendiri yang terbaik, dan tampaknya satu-satunya bahan yang sama dari pembuatan saus yang berbeda ini adalah keju parmesan parut. Di bawah ini adalah tiga jenis saus Alfredo yang paling umum, beserta bahan-bahan yang Anda perlukan untuk membuatnya.

  • Alfredo fettuccine Romawi Klasik: Saus Alfredo fettuccine asli tidak dibuat di atas kompor; sebagai gantinya, tambahkan dua bahan sederhana yaitu mentega yang disimpan dalam suhu ruang dan keju parmesan segar dan tambahkan langsung ke pasta biasa.
  • Saus Alfredo Amerika: Cara paling sederhana untuk membuat saus Alfredo terbaik adalah dengan menggabungkan krim kental dan keju parmesan dengan perbandingan yang sama dalam panci sedang, didihkan dengan api kecil hingga mengental. Bumbui saus dengan garam dan lada hitam.
  • Saus Alfredo ala Prancis: Saus alfredo ala Prancis ini lebih merupakan saus mornay atau saus béchamel plus keju, tetapi ini cara yang bagus untuk membuat saus kental ala Alfredo untuk casserole, dan lebih tahan panas daripada saus alfredo tradisional. Dalam metode ini, lelehkan mentega dan aduk tepung untuk membuat roux, yang mengentalkan saus. Anda kemudian dapat menambahkan keju dan krim kental untuk mengencerkan saus hingga kekentalan yang Anda inginkan.

Cara Melezatkan Saus Alfredo yang Dibeli di Toko

Saus alfredo telah banyak dijual di toko kelontong, namun Anda tidak puas dengan saus alfredo yang Anda dapatkan, atau bahkan mungkin sedang mencari bahan tambahan untuk ditambahkan ke resep aslinya, ada banyak hal yang dapat dilakukan. Berikut adalah beberapa cara yang bisa anda lakukan untuk membuat saus alfredo menjadi lebih baik.

Tambahkan Susu, Krim Kental atau Krim Asam

Untuk membuat saus alfredo lebih baik, anda bisa menambahkan 1/2 cangkir salah satu bahan dari susu, krim kental, atau krim asam sesaat setelah mentega meleleh. Dengan menambahkan bahan tersebut, tekstur dari saus alfredo akan menjadi lebih lembut dan rasa yang lebih berani. Selain itu, Anda juga bisa menambahkan keju romano untuk menyeimbangkan rasa pedas dari bahan susu lainnya.

Kaldu Ayam

Cara lain untuk menyempurnakan sebotol saus Alfredo dan memberinya rasa yang kaya adalah dengan menambahkan dua atau tiga sendok kaldu ayam, lalu biarkan kaldu menyatu dengan saus sampai semua kelebihan cairan menguap. Kaldu ayam akan memberikan saus yang dibeli di toko menjadi rasa yang cukup berbeda. Dalam hal ini, anda juga bisa menggunakan stock.

Daging dan Sayuran yang Dimasak

Apabila anda pernah mendengar ayam Alfredo, maka saus ini mampu bekerja sempurna dengan banyak jenis daging (daging giling adalah pilihan bagus lainnya) dan sayuran. Cobalah campuran sederhana dari ayam cincang, wortel, dan irisan cabai rawit, atau tambahkan daging giling yang ditumis dengan bawang. Beberapa orang juga kerap menambahkan brokoli segar pada alfredo.

Rempah-rempah dan Bumbu Segar

Menambahkan rempah dan bumbu segar merupakan cara yang bagus untuk memberikan rasa yang lebih mendetail pada saus Alfredo Anda. Pilihan yang paling tepat adalah lada hitam, tetapi Anda juga bisa menambahkan peterseli dan thyme, atau herba kering seperti oregano.

Minyak Infus

Beberapa minyak infus seperti minyak truffle, atau minyak zaitun rasa kemangi dapat ditambahkan ke dalam saus alfredo. Tambahkan sekitar dua sendok teh di atas piring Alfredo fettuccine Anda sebelum memakannya untuk membuatnya semakin terasa nikmat.

Cara Mengentalkan Saus Alfredo

Kelezatan saus alfredo bukan hanya terletak pada bahan apa yang digunakan, tetapi juga terletak pada teksturnya. Jika Anda ingin memperbaiki tekstur saus alfredo, terdapat beberapa bahan yang bisa Anda masukkan ke dalam saus yang sedang mendidih atau di atas api sedang selama menit-menit terakhir memasak dan saus Alfredo Anda akan menjadi lebih kental dalam waktu singkat.

Tambahkan Lebih Banyak Keju

Keju seringkali menjadi bahan dan merupakan cara termudah untuk membuat saus krim. Jenis keju seperti keju parut, atau krim apa pun bisa digunakan. Masukkan 1 atau 2 sendok makan air pasta keju untuk mendapatkan hasil terbaik. Pati dari pasta akan berikatan dengan kandungan susu, sehingga menciptakan krim yang enak yang akan memperbaiki tekstur saus.

Gunakan Tepung Maizena atau Garut

Proses menambahkan tepung maizena atau garut pada alfredo sama dengan cara mengentalkan saus marinara. Campurkan tepung maizena dengan sedikit air dingin untuk membuat pasta halus, lalu masukkan ke dalam saus sambil dimasak dengan api sedang hingga tinggi selama beberapa menit.

Cara Menyimpan Saus Alfredo

Saus alfredo bisa disimpan di dalam lemari es atau di wadah penyimpanan kedap udara pada suhu yang sejuk dan kering. Jika Anda ingin menyimpannya di lemari es, alfredo biasanya memiliki daya simpan yang paling lama yaitu tiga hingga empat hari. Hal yang sama berlaku untuk stoples saus Alfredo yang sudah dibuka.

Di sisi lain, jika segel saus alfredo belum dibuka dan toples disimpan di tempat yang dingin dan kering, sebagian besar saus alfredo dapat bertahan di lemari es selama beberapa minggu setelah tanggal produksi. Namun, tidak ada cara untuk mengetahui berapa lama umur simpan alfredo, dan penjual selalu menyarankan untuk tidak melebihi tanggal kedaluwarsa.

Cara Mengetahui Saus Alfredo yang tidak dapat Digunakan

Alfredo bisa memiliki umur simpan yang cukup lama jika diletakkan pada tempat yang sesuai. Namun, saat anda ragu untuk menggunakannya dan ingin mencoba mencari tahu apakah saus Alfredo Anda yang tersisa sudah busuk atau tak layak pakai, berikut adalah beberapa hal yang harus Anda perhatikan.

Periksa Tanggal Kedaluwarsa

Hal pertama yang harus diperiksa adalah tanggal kedaluwarsa yang tertera pada kemasan. Banyak saus alfredo dalam kemasan bisa bertahan melewati tanggal jatuh tempo. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mencoba saus alfredo pada hidangan, anda harus memperhatikan hal-hal lain.

Perhatikan Wadah Penyimpanan

Jika toples atau wadah penyimpanan saus alfredo terbuka, anda harus mengingat kapan terakhir kali anda menggunakannya. Jika segel pada kemasan dilepas, saus alfredo harus dikonsumsi dalam waktu tiga atau empat hari dan tentunya harus disimpan dalam lemari es, serta dengan wadah kedap udara yang tertutup. Namun, jika saus alfredo disimpan pada suhu ruang atau anda tidak ingat sudah berapa lama anda membuka toples, maka sebaiknya dibuang saja.

Perhatikan Jamur atau Perubahan Warna

Saus alfredo yang masih layak digunakan memiliki warna dan tekstur yang baik serta tidak ada jamur. Jika anda melihat alfredo anda mengalami perubahan warna, tekstur, serta terdapat jamur, berbeda dengan pertama kali membelinya, sebaiknya buang seluruh kemasan alfredo. Membuang Sebagian yang berjamur atau warna yang telah berubah tidak merubah apapun, karena seluruh saus yang ada pada kemasan sudah tak layak digunakan.

Perhatikan Rasa dan Bau

Bau pada saus alfredo yang berubah juga menjadi indikasi bahwa saus anda telah rusak dan tak lagi dapat digunakan, begitu pula dengan rasa. Apabila anda ragu apakah alfredo masih bisa digunakan atau tidak, anda bisa mencicipi sedikit saja untuk melihat apakah ada perubahan rasa yang juga menjadi indikasi bahwa alfredo sudah tidak layak digunakan.

Bisakah Anda Membekukan Saus Alfredo?

Seperti saus berbahan dasar krim lainnya, saus Alfredo dapat terpisah saat dibekukan. Dan karena kandungan air dan lemaknya tinggi, warna saus alfredo juga bisa berubah menjadi kekuningan. Tapi jangan khawatir, ini akan kembali normal setelah Anda mencairkannya dengan benar.

Cara terbaik untuk membekukannya adalah dengan menuangkannya ke dalam kantong freezer yang dapat ditutup kembali. Untuk melakukannya, lipat tepi kantung. Kemudian tambahkan saus, pastikan Anda menyisakan setidaknya satu inci ruang agar saus bisa mengembang saat dibekukan. Terakhir, tutup kantung dan tandai dengan tanggal pembekuan. Selain itu, saus alfredo sangat penting untuk dibekukan segera setelah saus menjadi dingin. Dengan cara ini, saus alfredo akan tetap segar dan memiliki daya simpan yang lebih lama. Diketahui bahwa saus alfredo beku dapat disimpan hingga 3 bulan.

Cara Mencairkan Saus Alfredo

Masak Enak Jadi Mudah

Jika Anda menyimpan saus alfredo di lemari es dan akan menggunakannya untuk hidangan utama, anda tidak perlu melakukan metode apapun untuk mencairkannya. Tambahkan saja ke pasta dan aduk rata. Suhu panas dari pasta yang akan dihidangkan dengan saus alfredo cukup baik untuk mencairkannya.

Setelah membekukan saus alfredo, hal yang tak kalah penting adalah mengetahui cara mencairkannya sebelum digunakan. Karena saus yang beku tidak dapat digunakan begitu saja, sehingga perlu memanaskan kembali saus Alfredo. Berikut beberapa cara mencairkan saus alfredo beku.

  • Biarkan mencair selama beberapa jam dari lemari es.
  • Tuang ke dalam panci dan aduk dengan sendok kayu. Jika sudah terpisah, ini akan membantu menggabungkan kembali semua bahannya.
  • Panaskan, lalu gunakan seperti biasa.

Saus alfredo adalah saus lezat yang dibuat dengan kombinasi mentega, krim, dan keju parmesan. Ini memiliki rasa yang kaya dan tajam yang berpadu sempurna dengan pasta, terutama dengan fettuccine. Dan meski mungkin saus alfredo diketahui berasal dari Italia, saus ini telah menjadi pilihan saus yang populer di Amerika Serikat dan bahkan tersedia di Inggris.

Anda bisa membeli saus alfredo yang tersedia di Cairo Food melalui tautan berikut, atau membuat alfredo sendiri di rumah dengan resep pasta alfredo ala Cairo Food yang terbukti lezat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *