Apakah Rempah dan Bumbu Bisa Kadaluarsa?

Memasak telah menjadi aktivitas sehari-hari bagi para ibu rumah tangga. Memasak juga terkadang menjadi sarana untuk menuangkan kreativitas kita dan akan menjadi lebih baik jika ditambahkan rempah dan bumbu dalam masakan. Bagi Anda yang sering memasak di dapur, baik yang sudah ahli dalam memasak ataupun pemula, mengisi dapur yang penuh dengan rempah-rempah dan beragam bumbu dapat meningkatkan pengalaman memasak Anda.

Rempah-rempah dan bumbu melakukan lebih dari sekadar membumbui makanan dengan aromanya yang mempesona dan meningkatkan rasa pada makanan lezat. Sebagian besar rempah-rempah dan bumbu juga memiliki manfaat pengobatan yang ampuh, yang membantu mencegah penyakit, mengurangi peradangan, menyembuhkan rasa sakit, dan mencegah pembusukan makanan dengan bekerja sebagai pengawet alami.

Terlebih lagi, penambahan rempah-rempah dan bumbu dalam makanan dapat meningkatkan metabolisme, meningkatkan kesehatan pernapasan, dan menjaga kesehatan jantung. Namun, selalu disarankan untuk menambahkan keduanya secukupnya karena kelebihan rempah-rempah dapat meningkatkan Pitta dosha dalam tubuh menurut Ayurveda dan menyebabkan beberapa masalah pencernaan lainnya.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai Pengawet

Tetapi, mungkin ada kalanya Anda merasa bahwa bumbu dan rempah-rempah yang tersimpan di dapur Anda tidak sebaik yang Anda ingat. Anda mungkin tidak menyadarinya, tetapi bumbu dan rempah-rempah sebenarnya bisa kehilangan kesegaran dan rasanya seiring berjalannya waktu. Itulah mengapa memeriksa rempah-rempah dan bumbu secara berkala untuk melihat apakah masih bagus adalah ide yang tepat.

Apakah Rempah dan Bumbu Kadaluarsa?

Tidak ada jawaban pasti mengenai pertanyaan tersebut, karena jawabannya bisa iya dan tidak. Bumbu dan rempah-rempah kedaluwarsa dapat dilihat ketika bahan masakan tersebut kehilangan potensi, rasa, serta aroma saat melewati puncak kesegarannya. Bumbu dan rempah-rempah seringkali dianggap sebagai produk yang dapat disimpan di rak dan tidak memiliki tanggal kedaluwarsa yang sebenarnya, sebaliknya Anda biasanya akan menemukan tanggal kedaluwarsa pada kemasan bumbu dan rempah-rempah yang biasa Anda beli di toko yang dapat Anda gunakan sebagai referensi agar tahu kapan waktu yang tepat untuk tidak menggunakannya.

Jika Anda membumbui hidangan Anda dengan bumbu dan rempah-rempah yang telah berumur beberapa tahun, Anda mungkin tidak mendapatkan rasa yang diinginkan. Alasan perubahan rasa ini adalah karena bumbu yang terkena oksigen akan mulai teroksidasi dan terdegradasi. Minyak esensial alami keluar dari rempah dan bumbu dan ini melemahkan kekuatan rasa, aroma, dan warna seiring waktu. Bumbu yang dihaluskan akan teroksidasi lebih cepat daripada bumbu utuh karena luas permukaannya yang meningkat.

Umur Simpan Rempah dan Bumbu

Setiap jenis rempah-rempah dan bumbu memiliki umur simpan yang berbeda. Daya simpan tersebut biasanya dipengaruhi oleh cara penyimpanannya dan proses pengolahannya, apakah digiling atau utuh. Berikut adalah beberapa aturan umum tentang umur simpan bumbu dan rempah-rempah.

  • Rempah-rempah giling paling segar dalam 3 bulan pertama setelah dikemas dalam botol atau tidak lebih dari 6 bulan.
  • Rempah-rempah utuh paling segar dalam 10 bulan pertama setelah dikemas atau bahkan bisa bertahan hingga lima tahun.
  • Bumbu giling mempertahankan sebagian besar rasanya selama dua hingga tiga tahun.
  • Bumbu utuh dapat mempertahankan sebagian besar rasanya selama tiga hingga empat tahun.
  • Campuran bumbu biasanya memiliki daya simpan yang cukup lama yaitu selama dua tahun.
  • Herbal berdaun kering mempertahankan sebagian besar rasanya selama satu hingga tiga tahun.
  • Rempah-rempah segar memiliki daya simpan yang singkat, yakni selama satu minggu.
  • Garam adalah satu-satunya bumbu yang mempertahankan rasa puncaknya tanpa batas, yang artinya bisa digunakan kapan pun tanpa khawatir kedaluwarsa.

Berapa Lama Rempah dan Bumbu Bisa Bertahan?

Jenis bumbu dan rempah-rempah yang berbeda memiliki kemampuan bertahan yang berbeda pula, hal tersebut juga bisa dipengaruhi oleh proses pengolahannya. Sebagian besar rempah dan bumbu akan memburuk pada tingkat yang berbeda karena komposisi alaminya. Berikut adalah daftar umur simpan dari bumbu dan rempah-rempah yang banyak digunakan.

  • Allspice: 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan)
  • Basil: 5-7 hari (dalam keadaan segar) dan 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan)
  • Daun salam: 5-7 hari (dalam keadaan segar) dan 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan)
  • Lada hitam: 2-3 tahun (ditumbuk), atau 5-6 tahun (dalam bentuk utuh)
  • Cabe rawit: 2-3 tahun (ditumbuk), dinginkan untuk kesegaran maksimal
  • Bubuk cabai: 2-3 tahun (ditumbuk)
  • Kayu manis: 2-3 tahun (tanah), 4-5 tahun (dalam bentuk utuh)
  • Cengkeh: 5-7 hari (dalam keadaan segar), 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan), 4-5 tahun (dalam bentuk utuh)
  • Krim Tartar: 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan)
  • Jinten: 2-3 tahun (tanah)
  • Bawang putih: 4-6 bulan (dalam keadaan segar) atau 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan)
  • Pala: 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan)
  • Bubuk bawang merah: 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan)
  • Oregano: 5-7 hari (dalam keadaan segar) atau 2-3 tahun (ditumbuk atau dikeringkan)
  • Paprika: 2-3 tahun (ditumbuk), dinginkan untuk kesegaran maksimal
  • Biji poppy: 2-3 tahun (ditumbuk, utuh, atau dikeringkan)
  • Rosemary: 1-2 minggu (didinginkan segar), 2-3 tahun (digiling), 3-5 tahun (dalam bentuk utuh)
  • Sage: 1-2 minggu (didinginkan segar), 1-3 tahun (dikeringkan), 3-4 tahun (digiling)
  • Garam: tidak terbatas
  • Thyme: 1-2 minggu (didinginkan segar), 2-3 tahun (digiling), 3-5 tahun (dalam bentuk utuh)
  • Kunyit: 2-3 tahun (ditumbuk)

Penyebab Rempah dan Bumbu Kedaluwarsa

Sebagian besar bumbu dan rempah-rempah membutuhkan waktu beberapa tahun untuk dibawa dari pertanian ke rak supermarket. Dalam hal ini, terkadang sudah terjadi perubahan rasa bahkan sebelum anda membuka kemasan dari rempah dan bumbu yang anda beli. Bukan hanya itu, terdapat pengaruh lainnya yang menyebabkan bumbu dan rempah-rempah menjadi kedaluwarsa, seperti rantai pasokan yang lambat, kondisi penyimpanan yang buruk, dan proses penggilingan bumbu utuh menjadi bubuk.

Seluruh pengaruh tersebut bisa menyebabkan rasa memudar seiring waktu. Maka dari itu, lebih disarankan untuk membeli rempah-rempah dari perusahaan kecil yang berspesialisasi dalam rantai pasokan yang lebih baik dan lebih cepat karena mengambil rempah-rempah langsung dari sumbernya.

Meskipun bumbu dan rempah-rempah kerap kali dianggap sebagai produk yang dapat disimpan di rak, atau tempat penyimpanan yang kering, namun, bumbu serta rempah utuh bereaksi terhadap udara di sekitar kita. Setiap kali dibuka, mereka teroksidasi dan terdegradasi, melemahkan aroma dan warnanya. Dan ketika terjadi pengurangan pada aroma, maka rempah dan bumbu akan kehilangan potensinya, begitu pula rasanya. Itu terjadi secara alami dan tanpa disadari, dapat membuat hidangan yang Anda buat menjadi tidak beraroma dan tampak kusam.

Cara Mengetahui Rempah-rempah dan Bumbu yang tidak Layak Digunakan

Rempah dan bumbu yang disimpan lama di dapur telah menjadi kebiasaan, karena kebanyakan dari rempah dan bumbu dianggap memiliki daya simpan yang lama. Bumbu dan rempah-rempah utuh biasanya memiliki masa kedaluwarsa yang paling lama, yakni empat hingga lima tahun, dan hal tersebut juga dipengaruhi oleh jenis, penyimpanan, paparan kelembaban dan cara pengolahannya.

Secara tradisional, bumbu dan rempah-rempah dianggap tidak layak untuk digunakan hanya jika terjadi perubahan aroma dan rasa, atau gumpalannya hilang karena terpapar kelembapan atau karena penyimpanan yang buruk atau telah teroksidasi. Namun kondisi tersebut umumnya tidak mempengaruhi kesehatan atau membuat Anda sakit. Bumbu dan rempah-rempah hanya kehilangan aroma, rasa dan potensinya dalam suatu hidangan, saat itulah mereka harus dibuang tergantung pada jenis bumbu atau rempah-rempahnya.

Bagaimana Cara Mengetahui Jika Rempah-Rempah dan Bumbu Masih Bagus?

  • Tes Warna: Bumbu dan rempah-rempah dapat bervariasi dalam warna diantara batch tetapi warna rempah dan bumbu dapat memudar seiring waktu. Jika warnanya jauh lebih kusam daripada saat Anda membelinya, ini bisa menjadi indikasi yang baik bahwa rasanya juga sudah memudar.
  • Tes Penciuman: Kekuatan aroma rempah-rempah biasanya berkorelasi langsung dengan potensinya. Gosokkan sedikit bumbu di tangan Anda untuk mengaktifkan minyak esensial. Jika aromanya lemah, ini bisa berarti minyak atsirinya telah menguap, dan pastinya akan memengaruhi rasanya.
  • Uji Rasa: Cicipi sedikit bumbu yang anda ragukan sebelum menambahkannya ke hidangan Anda untuk menghindari penyajian makanan yang hambar.

Hal yang Harus Dilakukan dengan Rempah-Rempah dan Bumbu Lama

Goreng Rempah dan Bumbu sebelum Dimasak

Anda dapat meningkatkan rasa dan aroma bumbu dan rempah-rempah dengan menggorengnya sesaat sebelum digunakan. Panaskan minyak dalam wajan dan tambahkan bumbu yang Anda inginkan, aduk beberapa saat. Setelah aromanya membaik, tambahkan bumbu langsung ke dalam makanan Anda.

Panggang Rempah atau Bumbu dalam Wajan

Untuk menghidupkan kembali rasa campuran bumbu dan rempah-rempah, masukkan rempah atau bumbu ke dalam wajan kering dan panaskan dengan api sedang-kecil hingga aromanya terasa lebih kuat. Aduk terus bumbu agar tidak gosong. Setelah aromanya kuat, angkat rempah atau bumbu dari api dan biarkan hingga benar-benar dingin sebelum memasukkannya kembali ke dalam botol.

Jika Anda suka menimbun bumbu dapur, pastikan untuk memeriksa kesegaran bumbu dan rempah-rempah secara berkala untuk memastikannya masih layak untuk dikonsumsi. Karena rempah-rempah dan bumbu memainkan peran penting dalam mengawetkan makanan, menambah rasa dan aroma serta kelezatan pada hidangan, maka akan lebih baik jika sesekali memeriksa kesegarannya. Selalu simpan bumbu dan rempah-rempah di tempat yang sejuk dan kering dan pastikan menggunakan wadah kedap udara yang baik untuk menyimpan rempah atau bumbu.

Cara Membuat Rempah-rempah dan Bumbu Tahan Lama

Setelah mengetahui umur simpan, penyebab kedaluwarsa, dan mengetahui bumbu dan rempah-rempah yang tidak layak digunakan, kini saatnya mengetahui cara membuat rempah dan bumbu tahan lama. Terdapat beberapa langkah yang bisa diikuti agar memperpanjang daya simpan rempah dan bumbu yang dimiliki, mulai dari pembelian hingga penyimpanan dan penggunaan.

Selalu Simpan Rempah-rempah dan Bumbu dengan Benar

Menyimpan bumbu dan rempah-rempah dengan benar bisa dijadikan tips apabila Anda ingin memiliki rempah dan bumbu dengan daya simpan yang lama dan dapat membantu memastikan rasa yang lebih kuat. Berikut beberapa tips yang bisa Anda ikuti dalam menyimpan rempah dan bumbu.

  • Simpan bumbu dalam wadah kedap udara, ini akan memastikan rempah dan bumbu tidak mudah teroksidasi.
  • Beri label pada wadah rempah dan bumbu sesuai tanggal Anda membelinya dengan menggunakan selotip atau stiker label agar Anda bisa segera menggunakannya tanpa harus ditimbun lebih lama.
  • Segel sepenuhnya wadah penyimpanan rempah dan bumbu setelah digunakan untuk mencegah paparan sinar matahari langsung yang bisa memperpendek umur simpan
  • Simpan bumbu dan rempah-rempah Anda di lingkungan yang gelap dan kering dengan suhu yang sejuk dan konsisten, ini berguna untuk menjaga kelembaban rempah dan bumbu
  • Bumbu cabe merah seperti cabe bubuk, paprika, bisa disimpan di kulkas (jangan disimpan di freezer) untuk menjaga kesegaran

Gunakan Rempah-rempah dan Bumbu dengan Benar

Untuk mendapatkan rasa yang paling kuat dari rempah-rempah dan bumbu Anda, belilah rempah-rempah dan bumbu dalam bentuk utuh, dan jika memungkinkan, giling pada saat yang tepat, yakni sebelum Anda berencana menggunakannya. Ketika Anda ingin membeli rempah-rempah eksotis yang mungkin lebih langka dan mahal, beli lah dalam jumlah yang cukup atau hanya sebanyak yang Anda butuhkan alih-alih membeli dalam jumlah besar.

Dari indonesia untuk dunia

Bumbu halus yang digunakan langsung untuk memasak makanan adalah hal yang umum terjadi, namun, hal ini dapat menyebabkan uap masuk ke lubang botol bumbu dan membentuk gumpalan. Selalu jaga kelembaban wadah penyimpanan rempah dan bumbu Anda, karena kelembaban dapat mempengaruhi rasa dan potensi sesungguhnya dari rempah dan bumbu.

Membeli Rempah-rempah dan Bumbu dengan Benar

Apabila Anda ingin menyimpan rempah-rempah dan bumbu dalam waktu yang lama, maka harus dipastikan pula bahwa Anda membelinya dengan benar. Dalam hal ini, disarankan untuk membeli rempah-rempah dan bumbu sesuai dengan yang dibutuhkan atau jumlah sedang sesuai dengan penggunaan.

Membeli rempah-rempah dan bumbu yang sudah jadi mungkin menjadi salah satu cara yang bagus untuk dapat menimbun dengan cepat. Namun, hal tersebut justru bisa mengakibatkan rempah dan bumbu yang ditimbun menjadi tidak terpakai dan membuat rasanya memudar.

Selain itu, disarankan untuk berbelanja rempah-rempah dan bumbu Anda di toko-toko yang sering dikunjungi. Misalnya Anda bisa membeli rempah-rempah dan bumbu yang sudah tersedia di Cairo Food yang bisa langsung digunakan dan pastinya dapat memudahkan Anda dalam membuat berbagai hidangan lezat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *