6 Rempah untuk Pertumbuhan Janin

Selama masa kehamilan, wanita hamil harus menjaga makanan agar tidak mengganggu kesehatan pada ibu dan janin. Pola makan yang baik juga memberikan dampak yang baik bagi pertumbuhan janin. Saat hamil, ini tak hanya berbicara mengenai asupan makanan, tetapi juga rempah yang digunakan. Konsumsi rempah yang tepat akan memberikan manfaat bagi ibu dan janin. Oleh karena itu, penting mengonsumsi rempah untuk pertumbuhan janin. Simak penjelasan di bawah ini.

Thyme

Thyme digunakan sebagai bumbu penyedap di banyak masakan di dunia, seperti Italia, Afrika, Amerika Tengah, Eropa, dan Karibia. Herba ini muncul dalam bentuk segar dan kering di banyak resep yang umumnya hanya digunakan dalam jumlah kecil dalam makanan. Thyme merupakan rempah dengan rasa herba yang pekat, dengan sentuhan mint dan lemon. Rempah ini berasal dari keluarga mint, yang umumnya dianggap aman bagi ibu hamil dan janin jika digunakan dalam proporsi yang biasa ditemukan dalam makanan.

Bagi ibu hamil, diperlukan sebanyak 2.500 International Unit (IU) vitamin A dalam satu hari menurut Oregon State University. Vitamin A diperlukan untuk perkembangan organ, tulang, kulit, dan penglihatan bayi, dan thyme mampu memenuhi kebutuhan tersebut. Menurut data dari United States Department and Agriculture, thyme mengandung 163 IU vitamin A dalam satu sendok makan.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG

Rempah dari keluarga mint ini juga mengandung vitamin C, yang membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan melindungi dari kerusakan sel bagi wanita hamil. Vitamin C juga diperlukan untuk produksi kolagen, yang penting untuk perkembangan tulang, gigi, dan pembuluh darah bagi janin.

Lebih dari itu, thyme juga mengandung asam lemak omega-3 dan sering dipadukan dengan makanan lain yang tinggi asam lemak omega-3, seperti ikan. Asam lemak omega-3 dibutuhkan untuk mendukung produksi prostaglandin, yaitu senyawa yang memengaruhi tekanan darah, respons alergi, fungsi ginjal dan saluran cerna, serta fungsi saraf. Bagi pertumbuhan janin, prostaglandin berperan dalam mendukung pertumbuhan janin dengan penglihatan dan perkembangan otak. Asam lemak omega-3 juga membantu mencegah persalinan prematur dan persalinan juga.

Cabai

Cabai banyak digunakan untuk menambah rasa pedas dan tak jarang digunakan untuk memberi warna merah pada masakan. Cabai biasanya tersedia dalam bentuk segar, bubuk, atau serpihan cabai. Rempah ini memiliki manfaat kesehatan yang di antaranya meliputi penurunan berat badan, mengandung sifat anti-inflamasi yang membantu meredakan rasa sakit akibat peradangan.

Bagian penting lainnya dari cabai adalah ia mengandung jumlah vitamin C yang lebih banyak daripada jeruk, yang berkontribusi terhadap peningkatan kekebalan tubuh secara signifikan. Bahkan, diketahui bahwa cabai mengandung hingga tujuh kali jumlah vitamin C jeruk. Selain itu, cabai mengandung vitamin A dan vitamin E.

Vitamin E akan dibutuhkan selama kehamilan karena asupan vitamin E yang rendah selama kehamilan berkorelasi dengan kejadian asma pada anak kecil. Vitamin E bisa ditemukan pada cabai yang akan memenuhi kebutuhan nutrisi Anda. Kandungan ini juga bermanfaat bagi sang janin dalam pembentukan sel darah merah.

Kandungan dari cabai yang bermanfaat bagi tubuh terutama ditemukan pada senyawa capsaicin. Senyawa tersebut juga mencegah terjadinya peradangan dengan membantu menghambat neuropeptida. Namun, ingatlah untuk tidak mengonsumsi cabai secara berlebihan, karena mengonsumsi makanan yang terlalu pedas akan memicu morning sickness atau mual, dan gejala terkait lainnya.

Bawang Bombay Bubuk

Bawang bombay berasal dari genus Allium yang sama dengan bawang putih, bawang merah, daun bawang, dan lainnya. Rempah dari genus Allium memang banyak digunakan dalam berbagai resep di seluruh dunia karena potensinya yang tak terbatas. Salah satu rempah untuk pertumbuhan janin yang satu ini diketahui berasal dari budaya Timur Tengah dan India kuno.

Bawang bombay bubuk merupakan salah satu bumbu dapur yang terbuat dari bawang yang dikeringkan dan digiling, kemudian dihaluskan hingga sehalus bubuk atau beberapa mungkin memiliki tekstur yang cukup kasar. Rempah ini telah digunakan di seluruh dunia untuk tujuan kuliner karena dikenal begitu serbaguna dan berpotensi dalam menambah rasa.

Bawang bombay bubuk memiliki aroma yang tajam dan pedas, serta rasa yang kuat dan pekat. Ini meninggalkan aftertaste yang terasa seperti bawang putih, tetapi tidak lebih pedas dari bawang putih. Penggunaan rempah ini menjadikan makanan terasal lebih hidup dengan sedikit tambahan rasa manis yang cukup halus.

Bawang bombay bubuk biasa digunakan sebagai bumbu di atas berbagai makanan dan hidangan, seperti pasta, pizza, dan ayam bakar. Ini juga merupakan bahan utama bumbu beau mond. Penggunaan bawang Bombay ini juga dapat ditemukan pada sup, saus, salad, dan pada hidangan lain seperti burger atau meatloaf. Tak jarang pula bawang bombay digunakan sebagai olesan daging.

Rempah ini menjadi tambahan yang sehat untuk mendukung diet seimbang meskipun mungkin manfaatnya tidak sama dengan bawang bombay segar. Meski demikian, bawang bombay bubuk juga mengandung antioksidan dan nutrisi penting yang diperlukan oleh manusia. Bawang Bombay bubuk dapat memberikan asupan nutrisi folat pada ibu hamil.

Pada dasarnya, wanita hamil membutuhkan 600 mikrogram folat per hari, 200 mikrogram penuh lebih banyak daripada wanita yang tidak hamil. Dalam hal ini, bawang bombay bubuk membantu mencegah anemia dan berkontribusi pada pertumbuhan sel darah merah. Ini juga membantu mencegah beberapa cacat lahir. Ini juga menjadi cara yang sehat untuk melengkapi diet karena kaya akan folat dan kandungan vitamin.

Jahe

Jahe dengan nama latin Zingiber officinale dari genus Zingiberaceae ini identik digunakan sebagai bagian dari obat herbal yang dapat mengatasi masalah pencernaan, perut kembung, masuk angin, dan mual. Rempah ini dapat ditemukan pada banyak hidangan Asia yang memberikan aroma sedap pada makanan manis dan gurih.

Secara keseluruhan, jahe memiliki rasa pedas, hangat, dan manis yang dapat ditambahkan pada permen, makanan utama, hingga minuman termasuk susu, teh, atau ginger ale. Rasa dan aromanya yang lezat akan memberikan sentuhan unik pada resep apa pun yang menggunakannya. Selain rasanya yang enak, jahe memberikan berbagai manfaat kesehatan yang bisa Anda nikmati dalam berbagai bentuk.

Jahe telah digunakan sebagai obat terapi dan herbal selama berabad-abad dan menjadi bagian dari pengobatan Ayurveda. Anda bisa menambahkan jahe ke dalam makanan Anda untuk mendapatkan rasa yang gurih dan banyak manfaat kesehatan. Untuk wanita hamil, ramuan ini membantu mengatasi morning sickness, mual, dan banyak lagi.

Jahe mengandung antioksidan dan sifat antimikroba, yang membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan pulih lebih cepat. Di dalam jahe, terkandung bahan kimia yang disebut dengan gingerol dan shogaol yang mengandung sifat anti-inflamasi. Sifat anti-inflamasi akan mencegah peradangan bagi wanita hamil yang umum terjadi.

Tak hanya itu, jahe mengandung asam alami yang disebut salisilat, yang berfungsi sebagai pengencer darah, meningkatkan sirkulasi darah dan suplai darah ke bayi Anda yang sedang berkembang. Ini juga mengandung enzim aktif yang membantu meningkatkan penggunaan kolesterol tubuh Anda dan menurunkannya secara alami.

Mustard

Mustard umumnya ditemukan dalam bentuk bubuk, yang umum digunakan dalam hidangan gurih, bumbu olesan, saus salad, dan bumbu marinasi. Rempah ini terbuat dari biji mustard tanah dan mudah ditemukan di sebagian besar toko kelontong pada lorong rempah-rempah. Ini biasanya memiliki warna kuning cerah yang berkontribusi sebagai pewarna alami.

Bubuk mustard sendiri tidak memiliki aroma atau rasa. Agar memiliki rasa, bubuk mustard harus dicampur dengan air atau bahan cair apa pun untuk melepaskan minyak yang memberikan rasa mustard. Ketika ditambahkan sebagai bumbu, bubuk mustard akan menghasilkan rasa yang tajam dan kaya pada setiap resep.

Mustard merupakan rempah yang juga dikemas dengan nutrisi yang bermanfaat bagi tubuh. Mustard mengandung sumber mineral penting yang kaya seperti tembaga, mangan, dan besi, yang seluruhnya melindungi tubuh dari penyakit dan infeksi berbahaya. Ini mengandung sulfur dengan kandungan sifat antijamur dan antibakteri. Pada wanita hamil, kandungan tersebut membantu melawan infeksi kulit selama kehamilan.

Rempah ini juga mengandung banyak vitamin C yang bertindak sebagai antioksidan berharga yang merangsang sistem kekebalan tubuh. Tubuh yang sehat menjadi kunci penting terutama pada masa kehamilan yang biasanya wanita hamil lebih rentan sakit. Peran sistem kekebalan selama kehamilan sangat penting dan melindungi dari infeksi serta memastikan kesehatan ibu dan janin.

Ini juga mengandung selenium, magnesium, dan asam lemak omega-3 yang dibutuhkan oleh ibu hamil. Dengan konsumsi teratur, mereka dapat secara efektif mengurangi respons peradangan di dalam tubuh mereka yang meningkatkan kenyamanan sekaligus menghilangkan rasa sakit selama kehamilan. Mustard juga berperan penting yang mengandung ekstrak vital untuk perkembangan janin.

Bubuk Kari

Rempah untuk pertumbuhan janin yang terakhir adalah bubuk kari. Meski dinamakan kari, tetapi ini tak dibuat khusus untuk membumbui kari, tetapi dapat digunakan pada beragam jenis masakan yang akan menambahkan kedalaman rasa dan memberikan rasa kari pada hidangan nasi, sayuran, hingga makanan penutup.

Ini adalah bumbu yang terdiri dari campuran rempah-rempah yang ditumbuk halus seperti kunyit, ketumbar, jahe, jintan, dan lada hitam. Versi resep lainnya juga seringkali menambahkan bawang putih dan kayu manis. Setiap daerah memiliki resepnya sendiri dan terkadang campurannya disesuaikan dengan ketersediaan bahan. Secara keseluruhan, bubuk kari memiliki rasa yang hangat, pedas, dan manis yang akan menambahkan rasa yang kompleks pada setiap hidangan.

masakan negara apapun cairo food bumbunya

Pada dasarnya, bubuk kari dibuat dengan resep yang berbeda, sehingga mengandung nutrisi dan manfaat yang berbeda pula. Namun, umumnya bubuk kari bermanfaat untuk menjaga kesehatan pencernaan, kesehatan jantung, mengontrol gula darah, serta mencegah penyakit kronis seperti kanker.

Campuran rempah ini kaya akan seng yang mendukung pertumbuhan sel dan metabolisme sel. Wanita hamil biasanya membutuhkan seng sebanyak 11 mg, dan pada bubuk kari, terdapat sekitar 3,44 mg, sehingga bisa membantu memenuhi kebutuhan nutrisi bagi wanita hamil. Ini juga mengandung zat besi dan vitamin C yang baik bagi tubuh.

Rempah-rempah di atas mudah ditemukan karena mereka adalah bagian dari bumbu masakan yang umum digunakan sehari-hari. Rempah tak hanya berguna sebagai penyedap masakan, tetapi manfaatnya yang luas juga dapat mendukung pertumbuhan janin dan menjaga kesehatan ibu dan janin. Meski demikian, yang terbaik adalah berkonsultasi pada dokter untuk mencegah hal yang tidak diinginkan.

Sebagian besar rempah memiliki manfaat yang sangat baik bagi tubuh, dan juga bermanfaat bagi ibu hamil. Namun, tak semua jenis rempah dapat dikonsumsi oleh ibu hamil, karena alih-alih memberikan manfaat kesehatan, rempah-rempah justru memberikan risiko bagi ibu hamil. Ketahui rempah untuk ibu hamil yang aman dan tidak aman di sini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *