14 Tips Membuat Roti agar Lembut dan Mengembang

Roti yang lembut dan mengembang adalah impian bagi para pembuat roti. Meski secara umum, bahan-bahan untuk membuat roti begitu sederhana, yaitu dengan tepung, air, ragi, dan sedikit garam, namun teknik yang tepat harus dilakukan untuk menghasilkan roti yang lembut dan mengembang. Berikut tips membuat roti agar lembut dan mengembang. Simak penjelasan berikut.

Tips Membuat Roti agar Lembut dan Mengembang

Ukur Bahan dengan Tepat

Mengukur bahan dengan tepat merupakan hal pertama dan terpenting untuk memastikan roti agar lembut dan mengembang. Sebaliknya, jika bagian ini tak dilakukan dengan benar dan Anda terlalu banyak menggunakan tepung, maka adonan roti akan menjadi lebih berat dan padat, yang mana itu bukanlah tekstur yang diinginkan.

Anda bisa menggunakan alat ukur apa pun untuk mengukur bahan, misalnya dengan gelas ukur atau alat ukur berat. Namun, ada yang menyebabkan bahwa gelas ukur tidak 100% akurat daripada alat ukur berat. Sebagai contoh, saat Anda mengukur tepung, bobot yang dihasilkan bisa sangat tidak konsisten dan bahkan berbeda sekitar 10 gram, sehingga memengaruhi hasil akhir pemanggangan Anda.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG

Gunakan Tepung Berprotein Tinggi

Fermentasi singkat sangat ideal untuk mempertahankan kelembapan dalam adonan dan menghasilkan remah yang rapat. Sayangnya, ini berarti waktu untuk memperbaiki gluten yang rusak akan lebih sedikit. Protein yang rusak terdapat pada semua tepung. Kombinasi protein rusak dan sehat akan bervariasi antar merek. Pabrik penggilingan menguji kualitas tepung dengan alat pengujian tepung untuk mengetahui Falling Number dan variabel lainnya.

Sayangnya, instrumen ini berada di luar kisaran harga kebanyakan pembuat roti rumahan. Untuk membuat roti lebih lembut dalam roti yang cepat dibuat, pemilihan tepung sangatlah penting. Gunakan tepung berprotein tinggi dari sumber terpercaya untuk menghasilkan struktur gluten yang erat.

Gunakan Tepung Malt

Selain tepung berprotein tinggi, tepung malt juga bisa digunakan untuk menyempurnakan roti, termasuk membuat roti menjadi lembut dan mengembang. Pembuat roti seringkali menambahkan lemak, pemanis, atau penambah adonan. Dalam hal ini, menambahkan sedikit tepung malt juga membantu mempercepat produksi degenerasi pati.

Gula yang dihasilkan memberi makan ragi, sehingga lebih sedikit ragi yang digunakan. Ini menghasilkan rasa yang lebih manis dan menggabungkan gula untuk melunakkan adonan. Menambahkan tepung malt akan mengurangi waktu pemeriksaan, yang dapat merugikan roti buatan tangan yang tahan lama.

Pastikan Adonan Terhidrasi dengan Baik

Tips membuat roti agar lembut dan mengembang selanjutnya adalah memastikan adonan roti terhidrasi dengan baik. Saat membuat roti, penting untuk melakukan perbandingan bahan kering dan cairannya sama persis. Pasalnya, perubahan pada pengukuran meskipun dalam jumlah kecil akan mempengaruhi tekstur roti.

Jika bahan kering Anda lebih banyak daripada cairan (baik itu menggunakan susu atau air), adonan akan sulit mengembang dengan baik; ragi tidak akan bekerja secara efisien karena air berperan dalam aktivasi ragi sehingga menghasilkan roti kering dan kering. Jika roti Anda tidak mengembang dengan baik, periksa takaran cairan dalam resepnya.

Jangan Menguleni Adonan Secara Berlebihan

Menguleni adonan secara berlebihan adalah kesalahan umum dalam pembuatan roti, yaitu membuat gluten terlalu ketat sehingga roti tidak bisa mengembang, pada akhirnya akan menghasilkan roti yang kenyal, bukannya mengembang. Menguleni dengan benar sangat penting untuk memperkuat gluten dan memberikan tekstur yang sempurna pada roti Anda. Saat menguleni adonan, pastikan tidak ada gumpalan pada adonan dan usahakan membuat adonan halus.

Cara termudah untuk memeriksa apakah adonan Anda sudah diuleni dengan benar adalah dengan melakukan ‘Poke Test’. Setiap kali Anda merasa adonan sudah teruleni sepenuhnya, masukkan dengan kuat menggunakan jari, dan jika adonan terisi kembali dengan cepat dan mempertahankan bentuknya, maka Anda tidak perlu menguleni lagi. Jika masih ada lekukan, lanjutkan menguleni sedikit lebih lama.

Tambah Jumlah Air dalam Resep

Menambahkan cairan seperti air dalam resep juga menjadi faktor penting dalam membuat roti agar lembut dan mengembang, sehingga Anda perlu melakukan cara untuk meningkatkan hidrasi adonan. Adonan yang terhidrasi dengan baik memungkinkan gluten mengembang dengan baik dan meningkatkan jaringan gluten yang kuat.

Remah yang lembab akan terasa lebih lembut di mulut. Artinya meningkatkan hidrasi adonan pada resep membuat remah menjadi lebih lembut. Dan ini berlaku untuk roti buatan tangan tanpa lemak. Terlalu banyak air dapat membebani struktur gluten sehingga menghasilkan roti yang terlalu padat.

Sementara itu, remah yang lebih basah memiliki tekstur yang lebih lembut, namun meningkatkan hidrasi adonan juga meningkatkan ekstensibilitas gluten yang menghasilkan kantong udara yang lebih besar di dalam remah. Cocok untuk jenis roti tertentu, tapi buruk jika kita menginginkan remah yang padat dan empuk.

Secara keseluruhan, saat kita membuat roti yang remahnya terbuka, kita harus mempertimbangkan untuk membuatnya lebih basah agar lebih empuk. Namun jika kita menginginkan remah yang erat, yang terbaik adalah memiliki adonan yang lebih kering, menggunakan lemak untuk kelembutan ekstra.

Tambahkan Susu

Cara selanjutnya adalah dengan menggunakan susu untuk menggantikan air agar roti lebih lembut dan mengembang. Cara ini banyak dilakukan oleh pembuat roti komersial. Mengapa susu digunakan? Jadi, susu secara alami mengandung lemak, sehingga bisa membuat roti menjadi lebih lembut dan juga mengembang.

Tambahkan Lemak

Selain menambahkan air atau sus, menambahkan lemak juga menjadi upaya agar hasil akhir roti menjadi lebih lembut. Pasalnya, lemak bersifat melunasi dan juga melunakkan gluten, serta menjaganya tetap lembab dan tidak kecoklatan. Lemak juga bisa mengurangi suhu kecoklatan, yang mempersingkat waktu pembentukan kerak.

Tak hanya itu, lemak juga bisa berperan sebagai pelindung bagian luar roti selama oven pegas tanpa memerlukan uap tambahan. Dalam hal ini, Anda bisa menggunakan berbagai jenis lemak, baik itu mentega, minyak, lemak nabati, atau bahkan lemak hewani. Caranya adalah dengan menukar sebanyak 5% berat air dengan lemak pilihan, dan Anda akan melihat bagaimana itu bisa mengubah tekstur roti.

Tambahkan Gula

Gula tak hanya menjadi pemanis bagi setiap berbagai jenis masakan, melainkan juga sebagai pelunak alami ketika ditambahkan ke dalam adonan roti. Peran penting gula yang lainnya adalah dengan mengurangi aktivitas air. Hasilnya, roti akan menjadi lebih empuk dan lembut lebih lama hanya dengan menambahkan gula. Untuk roti yang dibuat dengan cepat, gula juga berguna untuk menyediakan makanan tambahan bagi ragi.

Masukkan Telur ke dalam Adonan Roti

Menambahkan telur ke dalam adonan roti sama pentingnya agar hasil akhirnya lebih lembut dan mengembang. Pasalnya, telur kaya akan lemak dan protein, sehingga banyak produk roti yang lembut dan mengembang setelah menambahkan telur, contoh yang paling adalah pain de mie, brioche, dan Vienna roll.

Menggunakan telur meningkatkan protein tepung, sekaligus melembutkan tekstur roti. Mereka juga memberikan rasa yang kaya dan khas. Menggunakan telur juga bisa menjadi alternatif bagi orang yang alergi terhadap susu. Namun, karena meningkatnya popularitas veganisme dalam beberapa tahun terakhir, roti yang disiapkan secara komersial menjadi lebih umum mengandung pengganti telur seperti lesitin kedelai, whey, atau permen karet xanthan.

Perhatikan Suhu

Ragi bisa membantu roti mengembang lebih baik, dan sel ragi yang masih hidup biasanya akan mengonsumsi gula yang berinteraksi dengannya. Sebagai gantinya, ragi akan menghasilkan karbon dioksida, yaitu gas yang menciptakan gelembung udara di dalam adonan roti dan membuatnya mengembang.

Kendati demikian, hal ini hanya bisa terjadi bila ada kondisi yang tepat terpenuhi. Caranya adalah suhu harus terjaga sekitar 37 derajat Celcius. Jika suhunya di bawah angka tersebut, ragi tidak akan aktif, dan sebaliknya, jika suhu terlalu panas, maka ragi akan mati. Cara lainnya adalah oven proofing yang diterapkan pada jenis roti tertentu untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Pemeriksaan oven dilakukan dengan meletakkan adonan roti bersama air mendidih dalam oven tertutup yang dimatikan.

Kurangi Waktu Memanggang

Salah satu kesalahan yang sering mengakibatkan roti kering dan keras adalah over-baking. Atur oven Anda pada waktu yang paling singkat sesuai resep dan periksa apakah roti sudah matang sepenuhnya saat oven berhenti. Anda dapat memeriksanya dengan mengetuk sisi bawah roti. Semakin sedikit waktu yang dihabiskan roti di dalam oven berarti semakin sedikit kelembapan yang hilang. Penting untuk mempertimbangkan waktu memanggang saat memproduksi roti apa pun. Roti lunak akan lebih cepat matang dibandingkan roti kering. Selain itu, pastikan suhu yang tepat saat membuat roti.

Buat Uap di Oven

Sehat Dimulai Dari Dapur Anda

Tips membuat roti agar lembut dan mengembang lainnya adalah dengan membuat uap di oven. Roti komersial lebih lembut karena proses uap yang digunakan oleh toko roti, yang dilakukan untuk menjaga roti tetap terhidrasi dan segar. Menguasai cara menambahkan air ke dalam oven untuk menghasilkan uap adalah keterampilan utama dalam kotak peralatan pembuat roti mana pun. Gunakan air dingin dalam panci dan letakkan di rak di bawah roti untuk menghasilkan uap.

Ganti Tepung

Saat Anda membuat roti namun hasilnya kurang seperti yang diharapkan, cobalah untuk mengganti merek tepung, ini bisa menjadi cara terakhir yang bisa dilakukan. Pasalnya, setiap merek tepung masing-masing memiliki ciri khasnya sendiri yang dapat membuat perbedaan besar. Tepung menahan air pada tingkat yang bervariasi. Mereka juga menghasilkan tekstur akhir yang unik.

Cara Menyimpan Roti agar Tetap Lembut

Setelah mengetahui tips membuat roti agar lembut dan mengembang, Anda juga perlu memperhatikan penyimpanan roti. Untuk menyimpan roti, masukkan roti ke dalam kantong sebelum benar-benar dingin atau pada suhu sekitar 35 derajat Celcius atau 95 derajat Fahrenheit. Dengan cara ini, roti akan tetap lembut hingga berhari-hari.

Membuat roti yang lembut dan mengembang diperlukan teknik khusus, yang tak hanya dari pemilihan bahan dan keterampilan membuat roti saja, tetapi setiap membuat roti, kita harus mempelajari banyak hal agar hasil akhirnya menjadi lebih sempurna. Tips membuat roti agar lembut dan mengembang akan membantu Anda dalam menciptakan roti yang Anda inginkan. Siapkah untuk membuat roti yang sempurna? Jika Anda tak ingin membuat roti sendiri di rumah, Cairo Food menyediakan berbagai macam roti yang bisa dipilih, seperti roti pita, roti maryam, roti naan, hingga roti chapati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *