Bisakah Flambe Tanpa Alkohol?

Teknik memasak dengan flambe jarang dilakukan oleh restoran kecil, biasanya yang melakukan prosedur flambe dalam menyiapkan sebuah makanan adalah restoran mewah, karena memakan biaya yang tidak sedikit. Secara sederhana, flambe adalah sebuah prosedur memasak dengan menambahkan sedikit alkohol dalam proses memasak agar menciptakan kesan dramatis yang akan disaksikan oleh pengunjung.

Alkohol yang digunakan akan menyalakan api di dalam panci atau wajan. Kebanyakan restoran mewah menerapkan teknik ini dengan menggunakan alkohol untuk dapat menyalakan api, namun, bisakah melakukan flambe tanpa alkohol? Simak penjelasan di bawah ini.

Mengenal Flambe

Flambe merupakan teknik memasak yang banyak digunakan saat akan menghidangkan sebuah makanan di restoran mewah. Teknik ini telah diberlakukan di berbagai negara, tetapi teknik flambe sangat populer di restoran Prancis. Nama “flambéing” berasal dari bahasa Prancis “flambé” dan berarti “pembakaran”, yang secara sempurna mencerminkan sifat teknik kuliner ini. Dalam menggunakan teknik flambe, alkohol ditambahkan selama proses memasak guna menciptakan sentuhan dramatis kepada pengunjung restoran, yang akan mengeluarkan api di dalam panci atau wajan.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai Pengawet

Teknik flambe hanya terdapat di berbagai restoran mewah, sebab biaya yang dikeluarkan untuk menyaksikan flambe dalam proses memasak tidaklah murah. Ini melibatkan teknik yang perlu pemahaman khusus. Dalam proses memasak, makanan diberi minuman keras, biasanya brendi, cognac, atau rum dan dinyalakan dengan api. Uap alkohol yang mudah menguap terbakar dengan warna biru, meninggalkan rasa samar minuman keras.

Ketika flambe dilakukan dengan benar, maka akan menciptakan pemandangan kuliner yang indah dan dramatis. Beberapa koki yang menyukai flambé biasa menambahkan sejumput kayu manis bila perlu karena bumbunya juga terbakar dengan indah. Meskipun flambe sering digunakan sebagai efek visual dan dilakukan di sisi meja, flambe menciptakan lebih dari sekadar adegan dramatis. Menyalakan api pada sebuah hidangan dengan menggunakan alkohol benar-benar mengubah kimiawi di dalam makanan.

Beberapa kritikus makanan percaya bahwa dibutuhkan selera yang sangat canggih untuk dapat membedakan perbedaan antara hidangan yang telah di-flambe dan yang belum. Meskipun flambe adalah cara yang menyenangkan dan indah untuk menambahkan cita rasa halus pada hidangan, flambe harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan di lokasi yang terkendali.

Apakah Flambe Bisa Tanpa Alkohol?

Dalam menciptakan sebuah pertunjukan dramatis dalam menghidangkan makanan, diperlukan minuman keras dengan kandungan alkohol yang tinggi untuk dapat menyalakan api. Semakin tinggi kadar alkohol pada sebuah minuman keras, maka api akan lebih mudah menyala. Minuman keras dengan kadar alkohol 40-60% dianggap sebagai pilihan terbaik untuk flambe. Sedangkan minuman keras dengan kadar di atas 60% akan sangat mudah terbakar dan dianggap berbahaya, sehingga tidak digunakan dalam flambe. Bir, sampanye, dan sebagian besar anggur meja tidak akan berfungsi.

Jenis Alkohol yang Digunakan untuk Flambe

Elemen terpenting dari flambeing adalah memilih alkohol yang tepat, karena alkohol akan berfungsi sebagai bahan bakar untuk menyalakan api, sehingga diperlukan pemilihan yang bijak dalam memilih alkohol. Hal pertama dan yang paling penting adalah dengan memeriksa kandungan etanolnya. Minuman keras dengan kadar alkohol 40-60%, seperti wiski, cognac, atau rum adalah jenis yang paling cocok untuk flambe. Kandungan alkohol yang terdapat dalam bir, anggur, atau sampanye tidak cukup untuk menyalakan api.

Di sisi lain, minuman keras dengan kandungan alkohol lebih dari 60% terlalu mudah terbakar, dan juga akan sangat berbahaya, sehingga dalam keadaan apa pun tidak boleh digunakan untuk flambéing. Memilih jenis alkohol yang tepat untuk menyesuaikan suatu hidangan adalah hal yang tak kalah penting. Anda tidak bisa menggunakan minuman keras yang sama untuk hidangan yang berbeda, karena akan berpengaruh pada rasa sebuah makanan. Berikut beberapa tipsnya.

  • Cognac untuk makanan laut, misalnya udang
  • Rum untuk buah seperti pisang atau buah persik
  • Wiski untuk steak
  • Brandy untuk unggas

Dalam kasus flambe yang akan menghidangkan buah, mereka biasanya menggunakan alkohol dalam makanan penutup yang terbuat dari buah yang sama, misalnya Anda akan menggunakan vodka ceri untuk hidangan pencuci mulut dengan ceri. Namun, ada pengecualian, seperti daging asap flambéing dengan Slivovitz.

Cara Membakar Makanan dengan Teknik Flambe

Sebelum membuat hidangan flambé, pastikan Anda memiliki semua bahan dan peralatan yang mudah dijangkau. Teknik ini membutuhkan tindakan yang cepat dan perhatian yang cermat, karena bagaimanapun juga, Anda akan berhadapan dengan api. Untuk menggoreng hidangan dengan teknik flambe, Anda akan membutuhkan wajan baja tahan karat dengan kualitas tinggi, panci sisi tinggi untuk memanaskan alkohol, penjepit panjang, sendok atau garpu untuk membalik dan menyajikan hidangan, tutup logam dan korek api panjang atau korek api untuk membakar alkohol. Anda juga bisa menggunakan spageti mentah sebagai pengapian. Koki yang lebih berpengalaman mungkin juga menggunakan api di kompor dapur sebagai pengapian.

Sebelum melakukan teknik tersebut, minuman keras harus dipanaskan hingga sekitar 130 derajat Fahrenheit. Etanol kemudian akan dilepaskan sehingga menjadi mudah terbakar. Minuman yang terlalu dingin tidak mungkin menyala. Di sisi lain, Anda tidak boleh mendidihkan cairan, karena semua alkohol akan menguap seketika dan usaha Anda pun menjadi sia-sia. Saat alkohol mencapai suhu yang tepat, tuangkan ke dalam panci berisi makanan. Agar lebih aman, angkat piring dari api sebelum menuangkan isi panci. Dengan cara ini Anda akan terhindar dari penyebab kebakaran secara tidak sengaja.

Campur semuanya, lalu miringkan wajan dengan hati-hati dan bentuk kolam kecil. Ini akan memudahkan untuk menyalakan asap menggunakan korek api. Teknik flambeing yang tepat membutuhkan waktu sekitar 30 detik, dan Anda dapat menggunakan tutup logam untuk memadamkan api.

Waktu habisnya etanol tergantung pada seberapa kuat alkohol dan efek yang diinginkan. Jika Anda menginginkan rasa yang lebih kuat, selesaikan flambeing lebih cepat. Jika Anda ingin benar-benar menghilangkan alkohol, tunggu sampai apinya padam sendiri. Sajikan hidangan yang sudah jadi segera setelah dimasak.

Cara Flambe dengan Aman

Teknik memasak dengan flambe mungkin terdengar beresiko bagi sebagian orang, sehingga mereka lebih memilih mengeluarkan biaya besar daripada membuatnya sendiri di rumah. Tetapi faktanya, terdapat beberapa cara yang diterapkan oleh restoran mewah untuk flambe dengan aman. Sebelum menambahkan flambéing ke menu Anda, pertimbangkan beberapa aturan keselamatan.

  • Pelayan yang sedang melakukan teknik flambe tidak boleh meninggalkan dapur dengan piring yang sudah terbakar.
  • Alkohol masih dalam bentuk cair, sehingga gangguan kecil saja dapat menyebabkan tumpahan dan menyebabkan kebakaran.
  • Jauhkan semua dekorasi yang mudah terbakar yang dapat menyebabkan kebakaran.
  • Dalam keadaan apa pun, pelayan tidak boleh menuangkan alkohol yang dipanaskan langsung dari botol. Pengapian asap yang tidak terkendali dapat menyebabkan piringan meledak.
  • Pelayan harus memiliki penutup logam yang mudah dijangkau jika mereka tiba-tiba harus memadamkan api.

Ingatlah bahwa pemahaman dalam menyajikan hidangan yang beresiko seperti itu penting. Jadi, sebelum melakukan teknik flambe sendiri di rumah, pastikan Anda atau orang yang akan melakukan teknik flambe telah cukup terlatih, agar tidak menimbulkan bahaya yang tidak diinginkan.

Hidangan Flambe Paling Populer

Daftar resep yang menggunakan teknik ini sangat banyak. Pasalnya, Anda akan menemukan berbagai makanan, mulai dari makanan penutup buah dan hidangan daging yang gurih, serta makanan laut yang eksotis. Berikut adalah beberapa contoh paling populer yang disajikan di restoran terbaik.

Bananas Foster

Bananas Foster adalah makanan penutup yang sangat umum disajikan dengan menggunakan teknik flambe. Makanan penutup ini bertabur rum dekaden yang dibuat dengan irisan pisang, gula merah, dan mentega. Ini adalah makanan penutup New Orleans andalan flambe yang biasanya disajikan di atas es krim vanilla dan rasanya sangat lezat.

Crepes Suzette

Crepes suzette banyak ditemukan di seluruh negeri di toko crepe yang harum, atau tempat yang dikhususkan untuk segala macam crepes dan dibuat segar di rumah untuk segala macam kesempatan. Crepes ini mirip panekuk dengan adonan yang tipis dan lembut. Crepes suzette menjadi dasar untuk banyak suguhan manis dan gurih.

Crepes ini terbuat dari campuran sederhana mentega, gula, dan Grand Marnier dibakar menjadi sirup lezat, yang kemudian digunakan untuk membumbui crepe yang segar dan hangat. Minuman keras brendi dan jeruk digunakan untuk membuat pancake flambe, yang meninggalkan rasa yang halus.

Christmas Pudding

Christmas pudding atau puding natal adalah hidangan flambe yang paling populer selanjutnya. Puding ini terbuat dari aneka buah kering seperti manisan kulit buah, apel, dan kulit jeruk, ini lebih seperti kue buah. Brandy dan rempah-rempah memberikan rasa yang dalam, kompleks, dan warna gelap yang khas.

Steak Diane

Steak diane adalah steak daging rusa dengan krim lezat yang dibuat dengan mustard, saus Worcestershire atau kecap Inggris, dan Cognac. Steak kemudian diratakan dan dibakar dengan mentega. Brandy adalah alkohol yang paling umum digunakan untuk hidangan ini. Ada berbagai cara untuk mempersiapkannya. Beberapa koki flambé mengglasir bawang bombay untuk membuat karamel, sementara yang lain lebih suka melakukannya bersama daging pada tahap akhir memasak. Efek akhir terasa berbeda setiap saat.

Coq Au Vin

Coq au vin adalah sup ayam Prancis klasik yang direbus dalam anggur merah dengan jamur dan pancetta renyah. Hidangan ini akan bertambah lezat jika disajikan dengan mie telur mentega, kentang tumbuk, atau roti kering yang enak, atau gunakan hidangan apapun untuk menyerap saus. Untuk menambah rasa spesial, daging dan sausnya dibumbui dengan cognac, brendi, atau wiski.

B52 Cocktail

Dari indonesia untuk dunia

Saat membahas hidangan flambéed paling populer di menu restoran, tentu tak terlepas dari minuman yang dihidangkan pula. Contoh sempurna adalah koktail B52 yang disajikan dalam gelas dan dibuat dengan kopi dan minuman buah, krim, dan wiski. Beberapa tetes rum diletakkan di atasnya, memungkinkan minuman tersebut terbakar. Anda juga bisa menggunakan sedotan untuk meminum koktail flambéed ini, atau juga bisa langsung meniup api dan memiringkan gelasnya. Mencoba meminum minuman yang terbakar dapat mengakibatkan tumpahan yang tidak disengaja, serta kulit terbakar.

Flambe adalah teknik memasak yang seringkali diterapkan di banyak restoran mewah, namun yg paling banyak melakukan teknik ini adalah restoran mewah di Prancis. Teknik ini berarti menyalakan api saat akan menghidangkan makanan. Dibutuhkan minuman keras dengan kadar alkohol yang cukup tinggi guna menyalakan api. Sebab, tanpa kadar alkohol yang cukup, maka api tidak akan menyala. Bahkan pemilihan minuman keras yang akan digunakan pun telah ditetapkan aturannya.

Untuk dapat menyalakan api, minuman keras dengan kandungan alkohol yang dibutuhkan adalah 40 hingga 60 persen. Kadar alkohol yang lebih tinggi dari 60 persen dianggap membahayakan karena akan sangat mudah terbakar. Sebagian minuman keras seperti bir, sampanye, dan anggur merah tidak akan berfungsi.

Jadi, kesimpulannya adalah apabila ingin melakukan teknik flambe di rumah atau di restoran, maka tidak bisa dilakukan tanpa alkohol. Karena minuman keras dengan kandungan alkohol yang sesuai dibutuhkan dalam menyalakan api.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *