Alasan Kenapa Lada Putih Lebih Mahal dari Lada Hitam

Lada putih adalah varietas lada yang berasal dari buah beri yang dipetik saat sudah matang. Buah beri direndam dalam air selama beberapa hari untuk difermentasi, dan kemudian lapisan luarnya dihilangkan, hanya menyisakan biji bagian dalam yang berwarna terang. Inilah mengapa tekstur lada putih lebih halus daripada lada hitam.

Dalam masakan Asia, khususnya Vietnam dan Cina, penggunaan lada putih sangat umum. Lada putih dapat menambah kepedasan aromatik pada sejumlah masakan seperti tumis seafood atau tumis daging. Dalam tradisi kuliner Prancis, lada putih digunakan untuk alasan estetika selain untuk bumbu. Para koki menggunakan lada putih untuk membumbui kentang tumbuk atau béchamel. Berdasarkan prosesnya, lada putih menjadi varietas lada yang lebih mahal dari lada hitam. Mengapa demikian? Simak selengkapnya di bawah ini.

Ciri-ciri Lada Putih

  • Warna: Seperti namanya, lada putih berwarna putih gading atau abu-abu, tidak terlalu keriput dan kurang aromatik karena kulitnya mengandung minyak atsiri, tetapi dengan rasa yang lebih pedas karena buahnya sudah matang.
  • Bentuk: Lada putih biasanya memiliki bentuk bulat dengan diameter 3 mm sampai 6 mm, dengan permukaan biji berkerut, bentuk yang agak pipih pada bagian ujungnya, agak cembung di bagian umbilikus, dan garis-garis coklat tua memanjang dari atas ke tangkai biji.
  • Bau: Lada putih biasanya memiliki aroma yang lebih lembut atau tidak terlalu kuat jika dibandingkan dengan lada hitam, ini karena lada putih melalui banyak tahapan seperti perendaman dalam air dan penggosokan keraknya. Sangat cocok dipadukan dengan makanan berwarna putih seperti kentang tumbuk dan saus krim. Aromanya lebih bersahaja dari lada hitam dan rasanya lebih pedas, lebih creamy dari lada hitam.
  • Waktu Penyimpanan: Lamanya waktu penyimpanan lada putih dipersingkat karena proses pengolahannya yang lebih canggih. Ini mengembangkan rasa pahit setelah diawetkan untuk waktu yang lama dan kehilangan rasa lada yang khas.
  • Harga: Lada putih agak lebih mahal daripada lada hitam karena membutuhkan pemrosesan tambahan. Lada ini harus dibuat dengan lada hitam berkualitas tinggi.
  • Konsumsi Umum: Lada putih tidak umum digunakan sebagai bumbu yang diperlukan di Amerika Serikat, tetapi banyak digunakan dalam saus, kentang, sup, dan minuman di Eropa.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Harga Lada Putih

Spesifikasi Lada Putih

Faktor yang paling utama yang mempengaruhi harga lada putih adalah dari spesifikasi lada putih itu sendiri. Harga lada putih dipengaruhi oleh banyak kualifikasi, dengan beberapa yang paling umum yaitu kadar G/L, kadar air, dan kadar campuran.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai MSG
  • G/L: Tingkat konsentrasi lada dalam jumlah besar. Semakin tinggi rasio G/L, semakin banyak “daging” yang Anda terima dari lada dan semakin baik kualitas lada putih dalam jumlah besar. Dengan kata lain, seiring dengan naiknya kandungan G/L, maka harga lada pun turut meningkat.
  • Kelembapan: Kelembapan dari lada putih mewakili jumlah air yang tersisa di dalam lada setelah diproses. Persentase kadar air sangat penting karena secara langsung mempengaruhi lama penyimpanan lada putih. Paprika dengan lebih sedikit air dapat diawetkan untuk waktu yang lebih lama dibandingkan dengan lebih banyak air. Oleh karena itu, kelembaban yang lebih rendah pada lada putih akan lebih disukai.

Tempat Pemanenan dan Cara Pengolahan Lada Putih

Sifat-sifat lada putih berbeda tergantung di mana dibudidayakan dan bagaimana penanganannya. Ada banyak metode di seluruh dunia dan masing-masing memberikan hasil yang berbeda. Contoh mudah untuk menggambarkan hal ini dapat diperhatikan ketika kita membandingkan lada putih dari Malaysia dan Indonesia, dua negara dari wilayah yang sama tetapi memiliki metode pembuatan lada putih yang berbeda.

Lada putih yang berasal dari Malaysia, yaitu lada putih Sarawak, bagian sekam terluarnya ditempatkan di bawah air keran yang mengalir sampai larut, menghasilkan lada putih yang lebih hangat. Lada putih Sarawak kuat, memiliki panas yang menyenangkan, dan memiliki rasa yang lebih kuat dari lada putih Muntok. Lada putih Muntok berasal dari Indonesia, dan buah beri yang matang dibiarkan diam di air, sehingga menghasilkan warna abu-abu. Muntok memiliki rasa yang lebih ringan dari Sarawak, tetapi ini masih merupakan alternatif yang baik dengan harga yang lebih murah.

Volume Pasokan dan Permintaan Lada Putih

Volume penawaran dan permintaan pada suatu komoditas selalu mempengaruhi harganya, demikin pula dengan harga grosir lada. Akibat gagal panen di negara produsen utama, ketersediaan lada putih berkurang sejak 2021, menurut data terbaru dari Departemen Ekspor-Impor (Kementerian Perindustrian dan Perdagangan).

Daerah satu-satunya dengan dengan peningkatan pasokan lada curah, adalah Brasil, ini dikarenakan meningkatnya panen di bagian utara negara itu, sementara negara lain memiliki pasokan yang lebih terbatas. Karena prospek panen segar Vietnam suram, pembeli dapat memilih untuk membeli lebih banyak lada putih Brasil untuk menghemat biaya pengiriman.

Sementara itu, ketika ekonomi pulih pascawabah COVID-19, permintaan lada juga ikut melonjak. Menurut para ahli, peningkatan pesat pada harga lada grosir baru-baru ini menyebabkan para petani dan pedagang di pasar-pasar utama telah menghentikan transaksi dengan harapan harga yang lebih baik. Akibatnya, pasokan lada di pasar terganggu.

Alasan Lada Putih Mahal

Proses Produksinya Luas Dan Mahal

Tidak seperti bumbu alami lainnya seperti garam, lada ditanam, dan itu membuat proses produksinya cukup rumit. Berasal dari tanaman merambat berbunga dari keluarga Piperaceae, lada adalah tanaman asli India, tetapi saat ini dapat dibudidayakan di semua negara di dunia. Oleh karena itu, diperlukan kerja keras penanaman dan pemanenan.

Dengan demikian, panen bersifat musiman, dan hasil produksi yang rendah menyebabkan kenaikan harga. Seluruh proses bertani tanaman ini padat karya. Proses panen lada meliputi persiapan kebun, penanaman, budidaya dan panen. Proses keseluruhan tidak hanya memakan waktu tetapi juga membutuhkan biaya yang tak sedikit.

Pengolahan tanah membutuhkan mesin yang dapat dibeli atau disewa. Bibit dapat dibeli secara online atau dari toko agrovet lokal. Penyiangan diperlukan, terutama pada saat tanaman masih muda dan kecil, untuk memudahkan pertumbuhan yang sehat dan hasil yang maksimal.

Dalam hal memanen, ini adalah proses yang memakan waktu dan padat karya. Dengan cara ini, Anda menemukan bahwa bahkan sebelum mendapatkan produk akhir, prosesnya telah menghabiskan banyak biaya. Pengeluaran tersebut diperhitungkan dalam biaya akhir produk. Setelah dipanen, bahan baku kemudian diolah oleh perusahaan menjadi produk jadi. Prosesnya melibatkan mesin dan tenaga manusia. Pada akhirnya, perusahaan tersebut mengemas dan menjual lada tersebut untuk mendapatkan keuntungan.

Singkatnya, seluruh proses produksi produk akhir melibatkan persiapan kebun, penanaman, penyiangan, pemanenan, dan pengolahan. Proses ini memakan waktu, padat karya, dan mahal, mengakibatkan produk akhir menjadi mahal. Tapi untuk sesuatu seperti garam, itu adalah mineral alami dan mudah didapat dan diproses, membuatnya lebih murah.

Peningkatan Konsumsi

Seperti yang telah dikatakan bahwa harga suatu komoditas akan melonjak ketika permintaan untuk produk tertentu melebihi penawaran. Penelitian menunjukkan bahwa konsumsi lada dunia antara tahun 1991 dan 2011 meningkat sebesar 60% hingga mencapai 430.000 ton. Kenaikan konsumsi tersebut disebut-sebut dipicu oleh kenaikan di beberapa negara produsen utama seperti India, Brazil, China, Indonesia, dan Sri Lanka. Sementara konsumsi lada di Asia Tenggara melonjak hampir empat kali lipat, di China, permintaannya meningkat hingga 200%.

Di pasar Eropa, permintaan meningkat pada tingkat yang lebih lambat sebesar 15% dan 45% di Amerika Utara. Di Asia, permintaan didorong oleh peningkatan produk daging, peningkatan kekayaan, dan pendapatan yang dapat dibelanjakan. Dengan demikian, permintaan lada di pasar internasional tidak dapat dipungkiri. Hal itu telah diakui oleh produsen, pedagang, dan konsumen.

Selama beberapa dekade terakhir, konsumsi lada menunjukkan peningkatan yang signifikan, dan baru pada tahun 2008 terjadi penurunan konsumsi. Namun setelah itu, tingkat konsumsi terus meningkat. Misalnya, pada tahun 2006, lada diperdagangkan seharga $1500 per ton, tetapi pada tahun 2014 telah mencapai $12000 per ton berdasarkan asal dan varietas.

Lada putih adalah yang paling mahal di antara semua varietas lainnya karena membutuhkan pemrosesan ekstra yang mengakibatkan pemborosan. Baru-baru ini, konsumsi setiap tahun melebihi produksi, yang mengarah pada pengurangan stok global. Inilah yang menjadikan produk ini sebagai bumbu termahal di dapur Anda.

Diperlukan Pemrosesan Intensif

Berbeda dengan garam, lada harus melewati berbagai rangkaian pengolahan sebelum kita bisa mendapatkan produk akhir, yang tentunya membutuhkan membutuhkan biaya tambahan untuk diterapkan pada produk. Dari semua varietas lada, yang putih lebih mahal dari yang lain.

Ini karena lada putih mengalami pemrosesan ekstra yang menghasilkan pemborosan yang tinggi dan hasil yang berkurang dibandingkan dengan merah dan hitam. Ketika jumlah produksinya kecil dibandingkan dengan permintaan yang tinggi, hal itu akan meningkatkan harga produksi, menjadikan lada putih sebagai salah satu rempah termahal di dapur Anda.

Pengakuan Internasional

Lada telah mendapatkan pengakuan global di pasar perdagangan internasional. Dalam beberapa tahun terakhir signifikansinya telah diakui secara internasional oleh produsen, pedagang, dan konsumen. Hal ini mengakibatkan kenaikan harga yang cepat. Setiap produk yang mendapat pengakuan internasional, permintaannya akan meningkat, melebihi tingkat produktivitasnya. Dengan demikian, biaya akan naik karena produsen mencoba mencapai keseimbangan antara permintaan dan penawaran.

Kesimpulan

masakan negara apapun cairo food bumbunya

Dalam beberapa tahun terakhir varietas lada telah dikenal oleh produsen, pedagang, dan konsumennya di pasar perdagangan internasional. Pengakuan internasional telah berkontribusi pada kenaikan harga lada ini. Lada putih, tidak seperti yang hijau, membutuhkan lebih banyak waktu di kebun untuk matang. Hal ini mengurangi frekuensi penyiapan lahan untuk siklus berikutnya. Varietas ini juga membutuhkan tenaga kerja yang lama sampai mereka siap panen.

Tenaga kerja yang diperpanjang dan waktu hingga jatuh tempo diperhitungkan dalam biaya produksi yang membuat rasa produk ini lebih mahal daripada rasa hijau. Namun, lada putih jauh lebih mahal dari varietas lainnya, termasuk hitam. Hal ini karena membutuhkan lada untuk matang. Lada putih dikupas kulit luarnya sehingga tersisa biji putihnya.

Penutup luar inilah yang memberi aroma pada lada putih. Sementara rasa lain membutuhkan pengeringan dan gridding, putihnya diproses secara berlebihan. Buah beri biasanya direndam di bawah air mengalir lambat selama seminggu. Proses ini menghilangkan penutup keluar meninggalkan butiran benih.

Kemudian dikeringkan dan dijual sebagai butiran putih, atau digiling menjadi bubuk. Rasanya sama dengan lada hitam, tetapi aromanya hilang dengan tutupnya. Semakin banyak waktu yang dibutuhkan untuk mematangkan dan memproses secara berlebihan, semakin tinggi biaya kedua rasa ini. Simak artikel menarik lainnya mengenai perbedaan lada hitam dan lada putih dengan melalui link berikut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *