Mengenal Fondue: Sejarah, Jenis, dan Cara Menikmatinya

Di Indonesia, mengonsumsi keju yang paling umum adalah dengan mencampurkan keju ke dalam makanan atau minuman, bisa juga menambahkan keju parut sebagai topping. Namun tahukah anda, bahwa di Swiss, terdapat cara yang unik untuk menikmati keju? Namanya adalah cheese fondue. Singkatnya, fondue keju adalah suatu hidangan yang dinikmati dengan cara mencelupkan makanan ke dalam panci berisi keju yang hangat.

Artikel kali ini akan membahas fondue lebih dalam, tepatnya mengenai sejarah, jenis, serta cara menikmatinya. Penasaran? Simak penjelasan di bawah ini.

Apa itu Fondue

Selama bertahun-tahun, istilah fondue telah digunakan untuk lebih dari satu hidangan, tetapi pada waktu yang lama, fondue merujuk pada hidangan tertentu, yakni keju leleh (terkadang dicampur dengan tepung jagung atau tepung) yang dibumbui dengan bawang putih, dan anggur putih atau brendi, disajikan dalam panci bersama di atas pemanas, dan dimakan dengan cara mencelupkan roti ke dalamnya menggunakan garpu bertangkai panjang.

Apapun Bumbunya, Tidak Pakai Pengawet

Istilah fondue telah digeneralisasikan untuk hidangan lain sejak tahun 1950an, di mana sebuah makanan akan dicelupkan ke dalam panci berisi cairan yang tetap panas dalam panci fondue; chocolate fondue, fondue au chocolat yang berarti potongan kue atau buah yang dicelupkan, serta fondue bourguignonne yaitu potongan daging yang dimasak dengan minyak panas atau kaldu.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa ada banyak jenis fondue yang unik, tetapi hampir semuanya melibatkan kombinasi keju leleh yang dicampur dengan anggur atau brendi dan rempah-rempah. Campuran hangat dan lezat ini disajikan dalam panci yang terus dihangatkan dengan api kecil. Rasa fondue yang ringan membuatnya dapat dihidangkan dengan segala jenis masakan yang anda sukai.

Sejarah Fondue

Sejarah fondue agak kabur, karena hidangan yang berbeda disebut dengan nama yang sama untuk beberapa waktu. Namun, fondue dapat ditelusuri kembali berabad-abad sebelumnya hingga hampir 800 SM, pada masa Homer’s Iliad. Sastra dari zaman tersebut menggambarkan campuran keju susu kambing atau domba dengan anggur dan tepung, itu adalah sesuatu yang sangat mirip dengan fondue saat ini.

Meskipun tidak ada tanggal pasti kapan tradisi fondue modern dimulai, hal tersebut mulai menjadi populer pada tahun 1800-an di wilayah Pegunungan Alpen Prancis dan Swiss. Fondue hadir karena kebutuhan petani untuk menggabungkan keju dan roti basi selama bulan-bulan pada musim dingin ketika makanan segar tidak tersedia.

Dengan menggabungkan keju mereka dengan tepung, anggur, dan beberapa bumbu di atas api kecil, para petani dapat menciptakan pesta yang meriah sambil menyantap hidangan lezat, yang akan melupakan dinginnya musim dingin. Fondue lalu dengan cepat diadaptasi oleh kalangan atas juga. Karena faktanya, hampir tidak ada yang tidak suka dengan pesta fondue, terutama pada saat musim dingin.

Bagian yang mengejutkan adalah sebagian besar fondue tetap menjadi tradisi lokal sampai tahun 1930-an ketika Persatuan Keju Swiss (juga dikenal sebagai Schweizerische Käseunion) menjalankan kampanye yang sukses untuk menamai fondue sebagai hidangan nasional Swiss.

Kampanye tersebut dilakukan secara besar-besaran dengan slogan seperti “La fondue crée la bonne humeur” yang artinya ‘fondue menciptakan suasana hati yang baik’ dan (1981, dalam bahasa Jerman Swiss ) “Fondue isch guet und git e gueti Luune “, yaitu ‘fondue bagus dan menciptakan suasana hati yang baik’ – disingkat sebagai “figugegl”. Dalam beberapa dekade berikutnya, fondue naik pesat menjadi favorit banyak orang. Hal ini dibuktikan dengan imigran Swiss dan Jerman membawa tradisi fondue mereka ke tempat-tempat seperti Wisconsin.

Dengan demikian, hidangan seperti fondue ada dalam budaya di seluruh dunia, seperti hot pot Cina dan shabu-shabu Jepang, di mana pengunjung memasak potongan daging, makanan laut, atau sayuran dalam panci yang berisi minyak mendidih atau kaldu yang mengepul.

Jenis Fondue Keju

Pegunungan Alpen adalah rumah dari fondue keju, wilayah Alpen mencakup delapan negara, jadi tidak mengherankan jika ada perbedaan tertentu dalam cara memasak fondue. Berikut beberapa jenis fondue dari beberapa negara yang menggambarkan tradisi dari masing-masing negara tersebut.

Fondue ala Swiss

Banyak varietas regional fondue gaya Swiss meskipun beberapa hanya menggunakan nama tanpa mencerminkan tradisi yang tepat, tetapi detail dasarnya sama: keju Gruyere, sering dicampur dengan keju Swiss jenis lain seperti Emmental, Sbrinz, Appenzeller atau Fribourg vacherin, dilelehkan dalam caquelon hingga benar-benar meleleh, seringkali ditambahkan dengan sedikit tepung maizena atau tepung agar keju teremulsi dengan lebih baik dan teksturnya lebih halus tanpa ada gumpalan. Secara tradisional, fondue ala Swiss dibumbui dengan bawang putih, anggur putih, dan kirsch (brendi ceri Swiss), jamur dan tomat yang dihancurkan, tetapi bumbu lain seperti jamu, paprika, cabai, lebih jarang digunakan.

Varietas regional yang terkenal meliputi:

  • Fondue Vaudoise, terbuat dari keju eksklusif Gruyere.
  • Fondue Neuchâteloise, terbuat dari Gruyère dan Emmental.
  • Fondue Innerschweiz, dibuat dengan mencampurkan keju Gruyere dengan Emmental dan Sbrinz.
  • Fondue Fribourgeoise, varietas fondue ala Swiss satu-satunya yang tidak menggunakan keju atau anggur Gruyere, melainkan dibuat dengan melelehkan Fribourg vacherin dalam beberapa sendok makan air dengan api kecil.
  • Fondue Appenzellerland, satu-satunya varietas lain yang tidak menggunakan keju Gruyere, melainkan menggunakan keju Appenzeller.

Fondue ala Prancis

Pada dasarnya, teknik pembuatan fondue tetap sama, tetapi dalam fondue ala Prancis, keju Swiss ditukar dengan varietas lokal, dan daerah tertentu yang memiliki preferensi khusus. Misalnya seperti:

  • Fondue Jurassienne hanya terbuat dari keju Comté, tetapi Comté bisa keras dan matang atau ringan.
  • Fondue Auvergnate adalah fondue yang menggunakan tiga jenis keju lokal populer: Cantal keju keras, Saint-Nectaire lunak, dan Fourme d’Ambert biru.
  • Fondue Savoyarde adalah yang paling umum, dengan resep yang paling tidak kaku. Ini menggunakan Comté sebagai dasar utama, yaitu keju Gruyere. Fondue savoyarde dibuat dengan mencampurkan tiga atau empat jenis keju yang berbeda, seperti keju Beaufort. Namun, pembuatnya bebas menambahkan varietas keju lokal lainnya sesuai keinginan.

Fondue ala Italia

Fondue gaya Italia disebut dengan Fonduta alla Valdostana atau Fondue a la Valdotaine dalam bahasa Prancis, atau Fonduta alla Piemontese, penyebutannya tergantung pada wilayah, tetapi tidak banyak perbedaan di antara keduanya. Kedua jenis fondue ini menggunakan keju Fontina sebagai bahan utama, dipadukan dengan susu, sedikit tepung untuk emulsifikasi, dan kuning telur.

Fondue ala Italia memiliki rasa yang lebih manis dan lembut karena keju Fontina, tetapi teksturnya juga lebih kaya dan lembut karena penggunaan susu dan kuning telur. Tidak seperti fondue Swiss dan Prancis, fondue ala Italia sering disajikan sebagai saus untuk polenta, pasta, dan risotto, dan bukan sekadar saus.

Jenis Fondue Lainnya

Istilah fondue umumnya mengacu pada fondue keju apabila tidak ditentukan, ada beberapa hidangan lain yang juga mencakup istilah tersebut, terutama di Swiss (atau restoran Swiss di negara lain). Sejak tahun 1950an, istilah fondue telah diperluas ke berbagai nama hidangan lain, terutama dikaitkan dengan pemilik restoran Swiss yang berbasis di New York, Konrad Egli.

Berdasarkan contoh yang ada, ciri utama yang cenderung mengelompokkan sebuah hidangan ke dalam kategori fondue adalah cara penyajiannya: yang mana berbagai hidangan makanan akan dicelupkan terlebih dahulu ke dalam cairan panas sesaat sebelum dikonsumsi. Meskipun sebagian besar bukan makanan tradisional Swiss, tetapi cara penyajiannya dapat diklasifikasikan sebagai fondue.

Fondue Minyak

Fondue minyak atau Fondue Bourguignonne adalah jenis fondue non-keju paling awal, yang asal-usulnya dapat dengan mudah diketahui. Fondue minyak dibuat oleh Konrad Egli pada tahun 1956 dan disajikan di restorannya yang berbasis di New York, Chalet Suisse. Fondue Bourguignonne menyajikan minyak panas untuk dicelupkan sebagai pengganti keju atau kaldu dengan berbagai saus celup gurih di sampingnya.

Ada kemiripan tertentu dengan hidangan Asia lainnya: Korean BBQ dan Japanese Yakiniku, meski tidak sejelas Fondue Chinoise dan Chinese Hot Pot. Korean BBQ dan Yakiniku melibatkan bahan memasak tepat di atas panggangan, bukan menggoreng. Tidak disebutkan dengan jelas apakah Konrad Egli terinspirasi oleh hot pot Cina, BBQ ala Asia, atau fondue kaldu yang sudah ada.

Fondue Kaldu

Fondue kaldu atau disebut juga dengan Fondue Chinoise adalah fondue Cina. Fondue kaldu cara penyajiannya adalah kaldu panas yang disajikan dalam panci besar, dan tetap berada dalam api kecil untuk mencelupkan bahan-bahan gurih seperti irisan daging dan sayuran diubah menjadi bentuk fondue.

Dilihat dari penyajiannya, ini berarti hot pot Cina, Shabu-Shabu Jepang, atau Thai Suki Thailand semuanya adalah bentuk fondue. Di Swiss, fondue kaldu adalah hidangan Natal yang populer, dengan daging dan sayuran rebus yang sering dipasangkan dengan berbagai saus dan acar.

Fondue Anggur

Fondue anggur atau Fondue Vigneronne terkadang disebut dengan Fondue Bacchus adalah versi lain yang sangat dipengaruhi oleh fondue kaldu; yaitu hanya menggunakan anggur untuk membuat saus. Fondue anggur adalah paling berbumbu di antara semua varietas fondue gurih lainnya, karena dibumbui dengan garam, lada hitam atau putih, cabai, bawang putih, bawang merah, ketumbar, kayu manis, dan berbagai bumbu lain yang digunakan dalam kombinasi berbeda untuk membumbui saus. Fondue berbahan dasar anggur putih sering juga dikentalkan dengan kaldu ayam. Daging dan sayuran yang dimasak dengan wine fondue sering disajikan dengan saus mustard atau bearnaise.

Fondue Cokelat

Fondue cokelat adalah penemuan lain dari Konrad Egli. Egli didekati oleh cokelat Toblerone untuk membantu meningkatkan kesadaran masyarakat tentang produk tersebut sebelum diluncurkan di Amerika Serikat. Penemuan kembali fondue yang sukses sebelumnya ternyata menjadi inspirasi. Pada tahun 1966, Chale Suisse memperkenalkan Chocolate Fondue, yang terbuat dari Toblerone yang dilelehkan serta dicampur dengan krim kental dan kirschwasser. Biasanya disajikan dengan buah-buahan segar dan kue-kue kecil untuk dicelupkan.

Cara Membuat Fondue Keju

Peralatan yang tepat diperlukan untuk membuat fondue yang sempurna. Dalam membuat fondue keju, alat yang anda butuhkan ialah caquelon atau panci dalam yang terbuat dari periuk, keramik, atau besi tuang. Namun, sebagian besar pot logam berat dengan ketahanan panas tinggi seperti aluminium anodized keras tetap dapat digunakan. Pot fondue elektrik yang dirancang khusus untuk membuat keju pun bisa digunakan.

Pada intinya, cheese fondue adalah hidangan sederhana, dan dapat dibuat hanya dengan memasukkan semua bahan ke dalam panci yang kemudian diaduk dengan perlahan sampai ada massa yang homogen dan halus di tangan. Tapi ada juga cara yang tepat dalam membuat fondue, yaitu dengan menambahkan bahan dalam urutan tertentu, dan cara tersebut dianggap membuat hidangan lebih beraroma dan dibumbui dengan lebih baik.

Pertama, seluruh pot digosok dengan siung bawang putih. Kemudian untuk membuat dasar keju, anggur putih ditambahkan dengan tepung maizena atau tepung. Setelah tepung maizena (atau tepung) mulai hancur dalam cairan, keju parut ditambahkan sambil terus mengaduk panci. Di bagian paling akhir, setelah keju meleleh dan fondue hampir siap, bumbu tambahan dan beberapa kirsch sering ditambahkan juga untuk menambah rasa.

Masak Enak Jadi Mudah

Dengan meningkatnya popularitas fondue keju di seluruh dunia, terdapat campuran fondue instan yang bisa anda gunakan. Campuran ini sudah dibumbui dan hanya perlu dicairkan mengikuti petunjuk yang tertera pada kemasan. Bahkan ada ukuran porsi tersendiri dan “campuran fondue instan” yang bisa disiapkan dalam microwave.

Cara Menikmati Fondue

Dalam hal menikmati fondue yang bonafide, terdapat cara yang tepat dalam hal bahan dan persiapan. Roti yang sering digunakan untuk fondue adalah mi-blanc, atau roti putih berbentuk oval dengan kerak tipis. Peralatan makan yang digunakan untuk menikmati fondue adalah garpu fondue panjang yang fungsinya untuk mencelupkan roti atau sisi lainnya, tetapi pastikan untuk menggunakannya hanya untuk mencelupkan, bukan untuk makan.

Beberapa aturan lebih masuk akal untuk menikmati fondue; jangan mencelupkan roti anda dua kali, jangan mencelupkan jika garpu orang lain ada di dalam panci, dan jangan makan jika sedang merasa tidak enak badan. Tradisi fondue Swiss lainnya termasuk la religieuse, atau berbagi kerak keju yang gosong dan renyah di bagian bawah panci fondue untuk dinikmati bersama.

Itulah beberapa fakta serta penyajian menarik mengenai fondue yang mungkin belum kita ketahui. Apakah anda penggemar hidangan yang cara penyajiannya digolongkan ke dalam kategori fondue? Atau anda tertarik untuk membuat keju fondue sendiri di rumah?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *